Darulilmi

Home » FEKAH SOLAT (Page 2)

Category Archives: FEKAH SOLAT

HUKUM BUDAK MUMAYYIZ JADI IMAM

HUkum budak yang mumayyiz menjadi imam

Ulama telah berselisih pendapat tentang hukum budak yang belum baligh dan sudah mumayyiz (lebih kurang 7 tahun) menjadi imam. Ada tiga pendapat utama dalam masalah ini.

PENDAPAT PERTAMA:

Diharuskan kanak-kanak yg sudah mumayyiz menjadi imam samada untuk solat fardu atau solat sunat.
Ini adalah pendapat mazhab Syafie.

DALIL PENDAPAT MAZHAB SYAFIE adalah:

عنْ عَمْرِو بْنِ سَلمَةَ رضي الله عنه قَالَ : لَمَّا رَجَعَ قَوْمِي مِنْ عِنْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالُوا إِنَّهُ قَالَ : لِيَؤُمَّكُمْ أَكْثَرُكُمْ قِرَاءَةً لِلْقُرْآنِ . قَالَ : فَدَعَوْنِي فَعَلَّمُونِي الرُّكُوعَ وَالسُّجُودَ ، فَكُنْتُ أُصَلِّي بِهِمْ .

Daripada Amru bin salamah ra (yg berumur enam tahun) berkata “ Apabila kaumku balik daripada Nabi saw, mereka berkata “ Hendaklah menjadi imam orang yang paling membaca Quran dikalangan kamu.” Lalu mereka memanggilku dan mengajarku solat, lalu aku menjadi imam kepada mereka.”

Ini adalah hadis sahih riwayat Imam Bukhari (4302), Abu Daud (585) dan Nasaie (767)

ImaM Ibnu Hajar berkata dalam kitab Fathul Bari:

وَفِي الْحَدِيث حُجَّة لِلشَّافِعِيَّةِ فِي إِمَامَة الصَّبِيّ الْمُمَيِّز فِي الْفَرِيضَة

Hadis ini menjadi hujjah kepada ulama syafie pada harusnya budak yg mumayyiz menjadi imam dalam solat fardu.

PENDAPAT KEDUA:

Diharuskan budak mumayyiz menjadi imam pada solat sunat sahaja dan tidak boleh untuk solat fardu.

DALIL PENDAPAT KEDUA ialah:

ما روي عن ابن عباس : ( لا يؤم الغلام حتى يحتلم )

Diriwayatkan dari ibnu Abbas : Budak kecil tidak boleh menjadi imam sehinggalah dia baligh.

Hr Abdur Razzak tetapi ibnu Hajar mengatakan ini adalah hadis yg lemah.

Pendapat ini berpegang dgn hadis ini dan menyatakan hadis Amru salamah menjadi imam pada solat sunat.

PENDAPAT KETIGA:

Tidak sah budak yg belum baligh menjadi imam. Ini pendapat mazhab Hanafi.

DALIL PENDAPAT INI ialah hadis ibnu Abbas yg lepas dan menyatakan hadis amru bin salamah menjadi imam adalah semata2 ijtihad sahabat dan tidak boleh jadi dalil.

KESIMPULAN :

Pendapat pertama yg mengatakan sah imam budak yg mumayyiz lebih kuat berdasarkan hadis amru bin salamah ra. Adapun hadis ibnu hadis ibnu adalah lemah. Apa yg berlaku pada amru bin salamah adalah pengakuan Nabi saw terhadap apa yg berlaku dan ia bukanlah sekadar ijtihad sahabat. Ibnu Hajar asqalani berkata:

وَلِأَنَّ زَمَن الْوَحْي لَا يَقَع التَّقْرِير فِيهِ عَلَى مَا لَا يَجُوز “

“ Ini kerana zaman turunnya wahyu tidak berlaku pengakuan terhadap perkara yg dilarang.”

PENGAJIAN BERKITAB SIANG LENGKAP AKAN BERMULA PADA JANUARI . PENGAJIAN DARI PKL 9.30 – 12 siang DAI ISNIN HINGGA JUMAAT. DIANTARA KITAB DIBACA IALAH 1. MATAN ABI SYUJAK (FEKAH SYAFIE) 2. MATAN WARAQAT (USUL FEKAH) 3. HADIS RINGKASAN SAHIH BUKHARI IBNU ABI JAMRAH BERSANAD 4. MATAN BAIQUNIAH (ULUMUL HADIS) 5. TAFSIR JALALAIN 6. MATAN UMMUL BARAHIN (TAUHID) 7. RINGKASAN IHYA ULUMUDDIN (TASAUF). 8. MATAN AJRUMIAH BERSANAD (NAHU) 9. FATWA SEMASA (ULAMA ARAB ANTARABANGSA) 10. ULUMUL QURAN. TEMPAT ESKLUSIF (AIRCOND DAN KERUSI EMPUK). TERHAD 22 ORANG. TERBUKA UTK SEMUA TERUTAMANYA PESARA, SURI RUMAH, PEKERJA YG MEMPUNYAI MASA YG FLEKSIBEL. YURAN BULANAN RM250.

DITERIMA JUGA PELAJAR REMAJA YG INGIN SEPENUH MASA DUDUK BELAJAR KITAB DISINI. SILA HUBUNGI 013 3533 248

Pendapat ulama terhadap solat raya jatuh pada hari jumaat

Ulama berselisih pendapat terhadap hukum adakah solat jumaat gugur apabila sudah dilakukan solat hari raya pada hari jumaat kepada tiga pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Tidak gugur solat jumaat .
Ini pendapat mazhab Hanafi, Maliki, Ibnu hazm az-Zahiri, Ibnu Abdul Bar dan Ibnul Munzir.

Imam Abu hanifah berkata:

عيدان اجتمعا في يوم واحد، فالأول سنة، والآخر فريضة، ولا يترك واحد منهما
“ Dua hari raya bertemu (iaitu jumaat dan hari raya fitri atau adha) . Solat raya adalah sunat dan solat jumaat adalah wajib. Masing2 tidak menggugurkan yang lain.

DALIL PENDAPAT PERTAMA INI adalah dalil kewajipan solat jumaat iaitu ayat 10 surah al-jumuuah. Mereka menilai hadis2 yang digunakan pendapat ketiga adalah lemah.

PENDAPAT KEDUA: Gugur jumaat dan hanya perlu solat zuhur bagi mereka yang duduk di pedalaman (amat jauh dari masjid) dan telah hadir menunaikan solat hari raya.

Ini pendapat mazhab SYAFIE dan at-thauri.

DALIL PENDAPAT INI ialah hadis dari uthman bin Affan:

إنه قد اجتمع لكم في يومكم هذا عيدان، فمن أحب من أهل العالية أن ينتظر الجمعة فلينتظرها، ومن أحب أن ي رجع فقد أذنت له”

“ Sesungguhnya telah berhimpun pada hari ini hari raya dan hari jumaat. Sesiapa yang dikalangan orang2 pedalaman hendak menanti jumaat hendaklah dia menanti dan sesiapa yang hendak balik (tanpa menunaikan jumaat) aku telah izinkannya.” Hadis sahih bukhari
Ulama mengulas hadis ini:

Sekalipun ini adalah kata2 usman bin affan tetapi ianya bukanlah dari pandangannya sendiri. Ianya adalah dari Nabi saw, tambahan pula ia diucapkan dihadapan para sahabat dan tiada yang mengingkari dan ia dikira ijmak.

Hadis dari Nu’man bin Basyir:

كان رسول الله يقرأ في الجمعة والعيد ( بسبِّح اسمَ ربك الأعلى ) و( هل أتاك حديث الغاشية ) ، وإذا اجتمع العيد والجمعة في يومٍ واحد قرأ بهما أيضاً في الصلاتين

“ Rasulullah saw membaca surah al-A’la dan al-Ghasyiah pada solat jumaat dan solat hari raya. Apabila berhimpun solat raya dan jumaat pada hari yang sama, Nabi saw membaca kedua surah tersebut dalam kedua solatnya itu.” Hadis sahih Muslim

Ulama mengulas:
Hadis ini menunjukkan Nabi saw melakukan kedua2 solat jumaat dan hari raya apabila keduanya berlaku pada hari yang sama.

PENDAPAT KETIGA: Gugur solat jumaat bagi semua yang telah menunaikan solat hari raya kecuali imam.

Ini pendapat mazhab Hambali dan Ibnu taimiah.
DALIL pendapat ketiga ini ialah:

Hadis Iyas
أنه شهد معاوية وسأل زيد بن أرقم شهدت مع رسول الله صلى الله عليه و سلم عيدين اجتمعا في يوم ؟ قال : نعم صلى العيد في أول النهار ثم رخص في الجمعة فقال : من شاء أن يجمع فليجمع .

Sesungguhnya Muawiyah bertanya kepada Zaid bin Arqam adakah beliau pernah menyaksikan keadaan Rasulullah saw apabila bertemu raya dan jumaat pada hari yg sama? Beliau menjawab “ Ya , baginda solat raya pada awal siang dan kemudian member kelonggaran untuk meninggalkan jumaat dan berkata “ Sesiapa yang hendak buat solat jumaat dia boleh buat.”

Hadis Abu daud (1070) dgn sanad yg dkhilafkan

Hadis Nabi dr Abu Hurairah

قد اجتمع في يومكم هذا عيدان، فمن شاء أجزأه من الجمعة، وإنّا مجمِّعون

Sesungguhnya telah berhimpun hari raya dan jumaat sesiapa yang hendak dia boleh melakukan solat raya sahaja tanpa solat jumaat. Adapun kami sentiasa melakukan solat jumaat . (Hr Abu Daud 1073)

Hadis Riwayat Abu Daud

KESIMPULAN

Pendapat kedua lebih menggabungkan diantara2 dalil yang datang. Hadis2 yg membenarkan utk meninggalkan solat jumaat ditafsirkan dan dikhususkan dgn hadis usman yang membenarkannya hanya utk orang yang duduk jauh di pedalaman. APA PUN INI ADALAH MASALAH KHILAFIYAH YANG MANA SETIAP PENDAPAT ADA KEKUATAN DALILNYA, KITA HENDAKLAH SALING MENGHORMATI.

SESIAPA YG MENDALAMI ILMU FEKAH MELALUI DALIL DAN PENDAPAT ULAMANYA DARI KITAB YG MUKTABAR SILA CALL 013 3533 248 STIAP ISNIN RABU DAN KHAMIS (9.30 – 11MALAM) DI TEMPAT YG SELESA (KERUSI BESAR DAN AIRCOND)

DISINI SAYA MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA AIDIL ADHA UNTUK PENUNTUT PENGAJIAN BERKITAB DI DARUL ILMI DAN JUGA SELURUH MUSLIMIN MUSLIMAT DI SELURUH DUNIA

أهنأ لجميع طلاب دراسة الكتب التراثية والمعاصرة بدار العلم خاصة ولجميع المسلمين والمسلمات أنحاء العالم عامة بمناسبة عيد الأضحى المبارك. تقبل الله منا ومنكم

وكل عام وأنتم بالخير

Hukum solat duha 4 rakaat satu salam

Soalan dari facebook (pusat pengajian darul ilmi)
Salam ust. nak bertanya.

Hadis qudsi, Allah berfirman maksudnya:
Wahai anak Adam! Tidakkah engkau sanggup bersolat empat rakaat pada awal siang hari, nanti aku (Allah) akan mencukupkan pada akhir harimu itu.
(Riwayat Abu Daud)

Soalan: Solat yang dimaksudkan dalam hadis di atas adalah solat dhuha. Solat dhuha boleh dilakukan 2, 4, 6 atau 8 rakaat. Nak tanya, kalau buat 4 rakaat, apakah dibolehkan untuk solat 4 rakaat dengan satu salam?

Salman maskuri almisri menjawab:

Hadis yg diatas adalah seperti berikut:

يَا ابْنَ آدَمَ لا تَعْجِزْ عَنْ أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ أَوَّلَ النَّهَارِ أَكْفِكَ آخِرَهُ

“Wahai anak adam, janganlah kamu lemah dari melakukan empat rakaat pada awal siang pasti akan kucukupkan kamu pada akhirnya.”
Hadis ini sahih riwayat abu daud no 1289
Afdalnya adalah melakukan solat sunat duha 4 rakaat , 6 atau 8 dengan dua salam. INi berdasarkan hadis Nabi saw:

أن رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏يوم الفتح ‏ ‏صلى ‏ ‏سبحة ‏ ‏الضحى ‏ ‏ثماني ركعات ثم سلم من كل ركعتين ‏

Sesungguhnya Rasulullah saw solat duha 8 rakaat dengan member salam setiap 2 rakaat.”

Hadis riwayat Abu Daud dengan sanad yg lemah

“صلاة الليل والنهار مثنى مثنى”.

Solat sunat siang dan malam dibuat dua rakaat dua rakaat.
رواه أحمد وأصحاب السنن.

Hadis ini diterima sanadnya tetapi ulama hadis menyatakan penambahan perkataan siang adalah satu kesilapan yang disebut oleh salah seorang perawinya ali al-BAriqi.

Imam Nawawi berkata dalam kitab Majmuk:

قال أصحابنا : ويسلم من كل ركعتين من الضحى

Ulama kami (syafie) berkata: Hendaklah bagi salam setiap dua rakaat solat duha.

Sebahgian ulama membenarkan untuk melakukan 4 rakaat dengan satu salam. (sila rujuk Fekah 4 mazhab syeikh aljazaiiri)

Kesimpulan: Afdalnya buat 4 rakaat dgn 2 salam tetapi diharuskan oleh sebahagian ulama untuk menghimpun 4 rakaat satu salam

Waallahu A’lam

Soal jawab boleh diajukan di FB (pusat pengajian darul ilmi) atau tweeter (salman_maskuri)
email salman_almisri tidak boleh bukak. Maaf siapa yg hantar soalan situ.

Pengajian pondok terbuka pakej 1 pada waktu malam (isnin rabu khamis –kitab nailur raja fekah ibadat syafie- feqh manhaji jilid 3 muamalat syafie – buluguhul maram hadis hukum dan tafsir ayat hukum 9.30 pm -11pm di melawati rm160 sebulan.
Atau pakej 2

(jumaat dan ahad- riyadus salihin , matan zubad fekah syafie, jauharah tauhid dan wajiz fil feqhil islami fekah 4 mazhab berdalil) rm 120 sebulan

Pengajian sesuai untuk semua muslim dan muslimah samada yg ada asas atau tidak. Sila call 013-3533 248 us salman

HUKUM MENGANGKAT SUARA DENGAN BACAAN QURAN ATAU LAINNYA SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

HUKUM MENGANGKAT SUARA DENGAN BACAAN ALQURAN ATAU SEBAGAINYA SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

ULama empat mazhab bersepakat dilarang mengangkat suara semasa jenazah diangkat samada dengan bacaan al-Quran atau lainnya. Kebanyakan ulama (mazhab Maliki, Syafie dan hambali) mengatakan makruh dan mazhab Hanafi mengatakan makruh tahrim (berdosa).

Imam Ibnu Qudamah (Hambali) berkata:

ويكره رفع الصوت ثم الجنازة لنهي النبي صلى الله عليه وسلم أن تتبع الجنازة بصوت،

Makruh mengangkat suara untuk jenazah kerana tegahan Nabi saw untuk diiringo jenazah dgn suara.

Imam Ibnu Muflih (maliki):

ويكره رفع الصوت ولو بالقراءة اتفاقاً

Makruh mengangkat suara untuk jenazah walaupun dgn bacaan alQuran (sepakat mazhab (maliki)

Syeikh Syarbini (syafie) berkata dlm mughnil muhtaj:

ويكره اللغط وهو ارتفاع الأصوات في السير مع الجنازة

Makruh bising iaitu mengangkat suara semasa berjalan dgn jenazah.

Imam Tahawi (hanafi) berkata:

ويكره رفع الصوت قيل يكره تحريماً

Makruh mengangkat suara dan dikatakan sebagai makruh tahrim (berdosa)

DALIL DAN SEBAB

Dalilnya adalah:

(( لا تتبع الجنائز بصوت ولا نار )

“Jenazah tidak boleh diiringi suara dan api.”

HR Abu Daud

وسمع عبد الله بن عمر رضي الله عنهما رجلاً يقول في جنازة استغفروا لأخيكم فقال ابن عمر: لا غفر الله لك،

Abdullah bin Umar mendengar seorang lelaki berkata terhadap jenazah (suara kuat) “ Mintalah ampun untuk saudara kamu” Ibnu umar menjawab “ Allah tidak mengampunkan dosamu.”

SEBAB LARANGAN IALAH MENYERUPAI DGN PERBUATAN ORANG NASRANI.

APA YG SEPATUTNYA DILAKUKAN SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

Disebut dlm kitab majmuk:

والمختار بل الصواب ما كان عليه السلف من السكوت في حال السير مع الجنازة، ولا يرفع صوته بقراءة ولا ذكر ولا غيرهما بل يشتغل بالتفكر في الموت وما يتعلق به

Pendapat yg terpilih ialah bahkan yg betulnya adalah apa yg dilakukan oleh salafus soleh semasa berjalan dgn jenazah tidak mengangkat suaranya dgn alquran, zikir dan lain2 bahkan sibuk berfikir tentang kematian dan yg berkait dgnnya.

HUKUM QUNUT SUBUH

HUKUM QUNUT SUBUH

Para ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum qunut subuh yang bukan qunut nazilah . Ada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Disunatkan qunut subuh. Ini pendapat Mazhab Syafie dan Maliki. INi juga pendapat Abu Bakr as-Siddiq, Umar bin Khattab, Usman, Ali , Ibnu Abbas dan Barra bin Azib, mazhab Ibnu Abi LAila, Hasan bin Soleh dan Daud az-zahiri. (dinukil dari kitab majmuk oleh Imam Nawawi)

Imam khatib as-syarbini (syafie) berkata dalam kitab muhnil muhtaj:

وَيُسَنُّ الْقُنُوتُ فِي اعْتِدَالِ ثَانِيَةِ الصُّبْحِ

“ Dan disunatkan qunut pada iktidal yang kedua pada subuh.”

Imam al-Khorsyi (maliki) berkata:

وَنُدِبَ الْقُنُوتُ عَلَى الْمَشْهُورِ …وَيُنْدَبُ أَيْضًا أَنْ يَكُونَ سِرًّا وَيُنْدَبُ أَيْضًا أَنْ يَكُونَ فِي الصُّبْحِ

“ Dan disunatkan qunut mengikut pendapat yg masyhur. Disunatkan juga secara perlahan dan pada waktu subuh.”

DALIL PENDAPAT MENGATAKAN SUNATNYA QUNUT SUBUH

1.

أخرج الدارقطني وعبد الرزاق وأبو نعيم وأحمد والبيهقي والحاكم وصححه عن أنس: (أن النبي صلى اللَّه عليه وآله وسلم قنت شهراً يدعو على قاتلي أصحابه ببئر معونة ثم ترك فأما الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا)

“ Nabi saw berqunut selama sebulan mendoakan kehancuran terhadap pembunuh2 peristiwa bi’r mau’unah kemudian Nabi saw meninggalkan qunut kecuali pada subuh yang mana meneruskannya sehinggalah wafat.”

Imam Nawawi, Ibnu solah, alhakim, alhafiz Muhammad bin Ali albalkhi menghukum hadis ini sahih.

2. Awwam bin Hamzah berkata:

سألت أبا عثمان عن القنوت في الصبح قال: بعد الركوع، قلت عمن ؟ قال: عن أبي بكر، وعمر، وعثمان رضي الله عنهم.

Aku bertanya Abu usman tentang qunut subuh. Beliau menjawab “ Selepas ruku’” Aku bertanya “ Dari siapa?” beliau menjawab “ Abu Bakr , Umar dan Usman ra.

Imam Baihaqi berkata ini hadis hasan.

3.
وروى البخاري 1001 ومسلم 677 عن أيوب، عن محمد قال: ” سئل أنس أقنت النبي صلى الله عليه وسلم في الصبح ؟ قال : نعم فقيل له : أو قنت قبل الركوع ؟ قال بعد الركوع يسيرا ” وهذا لفظ البخاري

“ Anas ra ditanya adakah Nabi saw qunut waktu subuh?” Anas menjawab “ Ye” Ditanya lagi “ Adakah qunut sebelum ruku?” Anas ra menjawab “ Sejurus selepas ruku’”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim

PENDAPAT KEDUA: Tidak sunat qunut subuh. Ini pendapat ibnu mas’ud, Abu hnifah dan anak muridnya , sufyan athauri dan ahmad bin hambal.

DALIL PENDAPAT INI

1.
ما رواه البخاري 1003 , ومسلم 677 وأبو داود 1445, والنسائي 2/203 , وغيرهم , عن أنس بن مالك رضي الله عنه ” أن النبي صلي الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو على أحياءٍ من العرب, ثم تركه “

“ Nabi saw berdoa qunut sebulan untuk kehancuran beberapa kabilah arab kemudian meninggalkannya.”

Hadis sahih bukhari dan Muslim.

Imam nawawi berkata:

Maksud hadis ini ialah meninggalkan doa laknat kepada orang kafir sahaja bukan meninggalkan semua qunut. Ataupun maksudnya meninggalkan qunut selain subuh.”

Kesimpulan
Ini adalah adalah diantara perkara khilafiah furu’ , kita tidak patut berbalah pasalnya. Hormatilah pandangan orang lain.

APA PERSOLAN AGAMA BOLEH POST PD KOMEN ATAU EMAIL salman_almisri@yahoo.com

MUSYKIL HUKUM HAKAM QUNUT ATAU SOLAT ATAU LAIN2  JUGA BOLEH DIAJUKAN.

«

HUKUM MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHUD

HUKUM MENGGERAKKAN JARI KETIKA TASYAHHUD

ULAMA BERSEPAKAT BAHAWA MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHHUD TIDAK WAJIB

Ulama berselisih pendapat terhadap ADAKAH DISUNATKAN PERKARA INI kepada DUA PENDAPAT:

PENDAPAT PERTAMA: Tidak disunatkan menggerakkan jari semasa tasyahhud. Ini adalah pendapat utama dalam mazhab SYafie, Hambali dan Maliki.

MAZHAB SYAFIE:

Imam nawawi telah menerangkan dalam kitabnya 301/3 al-Majmuk :

“ Pendapat Sahih oleh kebanyakan ulama syafie ialah tidak sunat menggerakkan jari dan tidak batal sekiranya menggerakkan jari kerana ia adalah amalan sedikit.”

Dalam kitab mazhab al-Fiqh ala mazahibil arbaah disebut:

الشافعية قالوا: يشير المصلي بالسبابة عند قوله: إلا الله، ويديم رفعها بلا تحريك إلى القيام في التشهد الأول، والسلام في التشهد الأخير، ناظرا إلى السبابة في جميع ذلك.

Ulama syafie berkata : Orang yang solat menunjukkanjari tulunjuknya semasa perkataan : إلا الله dan sentiasa mengangkatnya sehingga bangun pada tasyahhud pertama dan sehingga salam pada tasyahhud akhir sambil memandang ke jari telunjukknya disepanjang mengangkat jari itu.”

MAZHAB HAMBALI:

Disebut dalam kitab Mughni bahwa tidak sunat menggerakkan jari dan juga dalam kitab fiqh ala mazahibil arbiah:

ويشير بسبابته في تشهده ودعائه عند ذكر لفظ الجلالة، ولا يحركها.

“ Menunjukkan jarinya dalam tasyahhud dan doanya semasa menyebut nama Allah dan tidak menggerakkannya.”

MAZHAB HANAFI

Disebut dalam kitab addurrul Mukhtar:

والمعتمد أنه يشير بسبابة يده اليمنى عند الشهادة يرفعها عند نفي الألوهية عما سوى الله تعالى بقوله (لا إله) ويضعها عند إثبات الألوهية لله وحده بقوله (إلا الله)

Pendapat muktamad adalah memberi isyarat dgn telunjuk jari kanan semasa mengucap dengan mengangkatnya semasa menafikan ketuhanan selain allah iaitu ketika (la ilaha ) dan meletakkannya semasa menetapkan ketuhanan hanya pada Allah iaitu ketika (illallah )

DALIL MEREKA

HADIS 989 RIWAYAT ABU DAUD DAN NASAIE (NO 1194) DENGAN SANAD SAHIH:

ABDULLAH BIN ZUBAIR BERKATA:

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يشير بأصبعه إذا دعا ولا يحركها”

“ Sesungguhnya Nabi saw menunjukkan isyarat dgn jarinya (semasa tasyahhud) dan tidak menggerakkan jari itu.”

Imam nawawi mengatakannya sahih dan juga Syuaib al-Arnaut ketika mentahqiq hadis ini.

PENDAPAT KEDUA: DISUNATKAN MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHHUD.

INI ADALAH PENDAPAT MAZHAB MALIKI, ULAMA SAUDI DAN SEBAHAGIAN ULAMA MAZHAB SYAFIE SEPERTI SYEIKH ABU HAMID, AL-ALBANDANIJI DAN ABUT TAIYYIB.

DISEBUT DALAM KITAB SYARAH SAGIR (MALIKI):

“ Dan disunatkan sentiasa menggerakkan telunjuk dengan gerakan sederhana dari awal tasyahud sehingga akhir kekanan dan kekiri bukannya keatas dan kebawah.”

DALIL MEREKA

Hadis riwayat Ahmad, Nasaie (1192) dan Abu daud dari sahabat وائل بن حجر ra berkata dalam sifat solat Nabi saw:

ثم رفع إصبعه فرأيته يحركها يدعو بها.

” Kemudian baginda mengangkat jarinya dan aku melihat baginda saw menggerakkannya dan berdoa dengannya.”


Imam baihaqi berkata :

يحتمل أن يكون مراده بالتحريك الإشارة بها لا تكرار تحريكها، حتى لا يعارض حديث ابن الزبير

“ Mungkin maksud kpd gerak ialah mengisyaratkannya dan bukan mengulangi gerakan supaya tidak bercanggah dgn hadis ibnu Zubair.

Syuaib al-Arnaut berkata:

Hadis ini walaupun sahih tetapi lafaz “ maka aku melihat nabi saw menggerakkannya dan berdoa dgnnya” adalah lafaz yg syaz yg hanya disebut oleh Zaidah bin Qudamah tanpa disebut oleh anak murid asim bin kalib iaitu sufyan bin uyaynah, Khalid alwasiti , sufyan asthauri dan lain2.

KESIMPULAN

KEDUA2NYA ADALAH PENDAPAT ULAMA DAN MEMPUNYAI DALIL YG KUKUH . OLEH ITU KITA TIDAK BOLEH MERENDAHKAN MANA2 PENDAPAT. SAYA MEMILIH PENDAPAT PERTAMA IAITU JUMHUR ULAMA.

APA2 SOALAN BOLEH POST PD KOMEN ATAU EMAIL salman_almisri@yahoo.com

HUKUM SOLAT JAMAK KERANA HUJAN

HUKUM SOLAT JAMAK KERANA HUJAN

Mazhab Syafie , Maliki dan Hambali berpendapat harus jamak untuk hujan.

DALIL PENGHARUSAN

عن ابن عبّاس رضي الله عنهما قال‏:‏ «صلّى رسول اللّه صلى الله عليه وسلم بالمدينة الظّهر والعصر جميعاً والمغرب والعشاء جميعاً» زاد مسلم «من غير خوف ولا سفر»‏.‏

“ Rasulullah saw sembahyang zuhur dan Asar secara jamak di Madinah dan magrib serta isya secara jamak. (Hadis sahih Bukhari) dalam riwayat muslim ditambah “ Tanpa ada sebab takut atau bermusafir.”

Imam Syafie dan Malik berkata:

أرى ذلك بعذر المطر

“Aku berpendapat ini disebabkan hujan.”

HUKUM HAKAM YG BERKAIT

1. Mazhab maliki dan Hambali tidak membenarkan jamak untuk bagi solat zuhur dan asar berdasarkan kata2 Abi salamah bin abdur rahman:-

«إنّ من السّنّة إذا كان يوم مطير أن يجمع بين المغرب والعشاء»‏.

“ Sesungguhnya daripada sunnah ialah menjamakkan solat magrib dan Isya ketika hujan.”

ADAPUN MAZHAB SYAFIE MEMBOLEHKAN JAMAK BAGI ASAR DAN ZUHUR SEPERTI MANA DIBOLEHKAN MAGRIB DAN ISYA.

2. MAZHAB SYAFIE DAN MALIKI HANYA MEMBENARKAN JAMAK TAKDIM UNTUK HUJAN.

Adapun mazhab hambali dan juga qaul qadim bagi imam Syafie membenarkan jamak takdim dan jamak takhir.

SYARAT2 JAMAK HUJAN BAGI MAZHAB SYAFIE ADALAH SAMA DGN SYARAT JAMAK TAKDIM SEMASA MUSAFIR IAITU MULAKAN DGN SOLAT YG PERTAMA (MAGRIB ATAU ZUHUR), NIAT JAMAK PADA SOLAT PERTAMA DAN BERTURUT2.

DITAMBAH SYARAT KHAS UNTUK JAMAK KERANA HUJAN:

1. ADANYA HUJAN SEMASA TAKBIRATUL IHRAM SOLAT YANG PERTAMA DAN KEDUA DAN SEMASA SALAM SOLAT KEDUA.

2. RUKHSAH INI HANYA UNTUK YANG SOLAT JEMAAH DI MASJID. Ini pendapat mazhab Syafie dan Maliki. Mazhab Hambali mengharuskan untuk solat jamak kerana hujan di rumah atau dimasjid, bersendirian atau berjemaah.

3. MAZHAB SYAFIE DAN MALIKI TIDAK MEMBENARKAN JAMAK UNTUK ANGIN YANG KUAT. Mazhab hambali membenarkannya.

Rujukan : الموسوعة الفقهية الكويتية