Darulilmi

Home » FEKAH SOLAT

Category Archives: FEKAH SOLAT

HUKUM SOLAT SUNAT SECARA BERJEMAAH SEPERTI SOLAT HAJAT, DUHA DAN TAHAJUD

hukum solat sunat hajat, solat witir, solat sunat duha atau solat2 sunat lain yang tidak disunatkan berjemaah dibuat berjemaah.

Solat sunat duha dan solat hajat adalah solat yang tidak disunatkan berjemaah. Namun kebanyakan Ulama mengharuskannya berdasarkan hadis-hadis sahih.

KENYATAAN2 ULAMA

  1. Imam Nawawi (mazhab Syafie)berkata dalam kitab Majmuk:

وأما باقي النوافل كالسنن الراتبة مع الفرائض والضحى والنوافل المطلقة فلا تشرع فيها الجماعة , أي لا تستحب , لكن لو صلاها جماعة جاز , ولا يقال : إنه مكروه وقد نص الشافعي رحمه الله في مختصري البويطي والربيع على أنه لا بأس بالجماعة في النافلة

“ Adapun solat2 sunat yang seperti solat rawatib, solat duha dan solat2 mutlak tidak disyariatkan berjemaah . Maksudnya tidak disunatkan. Namun sekiranya dilakukan berjemaah hukumnya harus dan tidak dikatakan ianya makruh. Imam Syafie telah menyatakan pd dua kitab ringkasan albuwaiti dan ar-Rabie bahwa tidak mengapa solat sunat secara berjemaah.

Syeikh ibnu Quddamah dr mazhab Hambali berkata:

يجوز التطوع جماعة وفرادى، لأن النبي فعل الأمرين كليهما، وكان أكثر تطوعه منفرداً،

“HArus solat sunat secara bersendirian atau berjemaah kerana Nabi saw buat kedua2nya sekali. Namun yang Nabi selalu buat ialah berseorangan.”

Dalam mazhab Maliki juga menyatakan perkara yang sama:

ففي المدونة : عن مالك رحمه الله : ( لا بأس أن يصلي القوم جماعة النافلة في نهار أو ليل , قال : وكذلك الرجل يجمع الصلاة النافلة بأهل بيته وغيرهم لا بأس بذلك )

 Dalam kitab Mudawanah dr Imam Malik: tidak mengapa solat sunat secara berjemaah samada siang atau malam. demikian juga boleh seorang lelaki solat berjemaah dgn ahli keluarganya dan org  lain hukumnya harus.

Dalil-dalil pengharusan:

  1. Hadis sahih bukhari dr Itban bin Malik:

حديث عتبان بن مالك رضي الله عنه ” أن النبي صلى الله عليه وسلم جاءه في بيته بعدما اشتد النهار ومعه أبو بكر رضي الله عنه فقال النبي صلى الله عليه وسلم : أين تحب أن أصلي من بيتك ؟ فأشرت إلى المكان الذي أحب أن يصلي فيه فقام وصفنا خلفه ثم سلم وسلمنا حين سلم ” رواه البخاري ومسلم

Nabi saw datang ke rumah Itban pada waktu matahari sudah panas memancar bersama Abu Bakr. NAbi saw bertanya “ Dimana yg kau suka utk aku solat di rumah mu ini?” Aku pun menunjukkan tempat yang aku suka Nabi saw suka solat disitu. NAbi saw pun berdiri (utk solat) dan kami buat sof dibelakangnya sehingga Nabi saw memberi salam dan kami pun bagi salam.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim.

  1. Hadis dlm Musnad Imam Ahmad dr Ibnu Abbas:

أتيت رسول الله صلى الله عليه وسلم من آخر الليل فصليت خلفه فأخذ بيدي فجرني فجعلني حذاءه

“ Aku berjumpa dgn Nabi saw pd hujong malam dan solat dibelakangnya lalu baginda saw menarik aku dan meletakkan aku di sejajarnya.”

Ahmad Syakir menghukum hadis ini sahih.

  1. Hadis sahih dr Huzaifah bin Yaman:

صليت مع النبي صلى الله عليه وسلم ذات ليلة، فافتتح البقرة، فقلت يركع عند المائة، ثم مضى

“ Aku solat bersama Nabi saw pd suatu Malam dan baginda memulakan dgn surah al-Baqarah. Aku berkata dlm hati baginda akan ruku’ selepas habis ayat seratus. Tetapi Nabi saw meneruskan bacaan…

Hadis sahih Muslim.

  1. Hadis sahih dr Anas bin Malik:

أَنَّ جَدَّتَهُ مُلَيْكَةَ دَعَتْ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم لِطَعَامٍ صَنَعَتْهُ له , فَأَكَلَ مِنْهُ , ثُمَّ قَالَ : قُومُوا فَلأُصَلِّ لَكُمْ .
قَالَ أَنَسٌ : فَقُمْتُ إلَى حَصِيرٍ لَنَا قَدْ اسْوَدَّ مِنْ طُولِ مَا لُبِسَ , فَنَضَحْتُهُ بِمَاءٍ , فَقَامَ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّه صلى الله عليه وسلم وَصَفَفْتُ أَنَا وَالْيَتِيمُ وَرَاءَهُ

“Sesungguhnya Nenek anas Mulaikah menjemput Rasulullah saw utk makan makanan yg dibuatnya (dirumah neneknya) . Baginda pun makan dan berkata “ bangun aku nak solat bersama mu” Aku pun ambil tikar yang sudah hitam, kerana lama digunakan dan aku percik air. Nabi saw pun berdiri dan aku berdiri bersama anak yatim buat saf dibelakang Nabi saw.”

Hadis sahih Bukhari.

KESIMPULAN

Pendapat jumhur lebih tepat dan sesuai di pakai di Negara kita utk mendidik masyarakat utk rajin solat sunat. Namun hendaklah menghormati pendapat lain yang tidak melakukannya.

ALHAMDULILLAH SETELAH HAMPIR SETAHUN SAYA (PU SALMAN) TIDAK MENULIS AKHIRNYA KEMBALI MENULIS. SAYA UCAPKAN TERIMA KASIH PADA SEMUA YANG MENYOKONG SAYA DALAM PRGRAM PENCETUS UMMAH MUSIM PERTAMA. SEGALA SOALAN BOLEH DIKEMUKAKAN DI DALAM KOMEN

 

 

Hukum solat dalam ka’bah

Ulama berselisih pendapat terhadap hukum ini kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Sah solat orang yang solat dalam ka’bah samada solat fardu atau solat sunat. Ini pendapat mazhab Syafie dan Hanafi.

DALIL pendapat pertama:

Hadis Ibnu Umar:

دخل رسول الله صلى الله عليه وسلم البيت هو وأسامة بن زيد وبلال وعثمان بن طلحة فأغلقوا عليهم، فلما فتحوا كنت أول من ولج، فلقيت بلالا فسألته: هل صلى فيه رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ قال نعم، بين العمودين اليمانيين

“ Rasulullah saw masuk ke dalam ka’bah bersama Usamah bin zaid, Bilal dan Usman bin talhah dan mereka menutup pintu ka’bah. Bila mereka membukanya , akulah (ibnu umar) yang mula2 masuk dan bertemu dgn Bilal. Lalu aku bertanya kepadanya “ Adakah Rasulullah saw solat di dalamnya?” Bilal menjawab “ Ya, iaitu diantara dua tiang yamani.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim

PENDAPAT KEDUA: Tidak sah solat fardu di dalam ka’bah dan sah solat sunat. Ini adalah mazhab Hambali dan Maliki.

DALIL PENDAPAT KEDUA:

Firman Allah swt:

“Dan dari mana sahaja engkau keluar (untuk mengerjakan sembahyang), maka hadapkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (Kaabah); dan sesungguhnya perintah berkiblat ke Kaabah itu adalah benar dari Tuhanmu. Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan segala apa yang kamu lakukan.”
Ayat 149 surah al-Bqarah

Ibnu qudamah menyebut: Ayat ini menunjukkan tidak sah solat di dalam dan diatas ka’bah kerana tidak dinamakan menghadap kea rah kiblat.

Hadis Ibnu Abbas:

أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا دَخَلَ الْبَيْتَ دَعَا فِي نَوَاحِيهِ كُلِّهَا ، وَلَمْ يُصَلِّ فِيهِ ، حَتَّى خَرَجَ ، فَلَمَّا خَرَجَ رَكَعَ فِي قُبُلِ الْبَيْتِ رَكْعَتَيْنِ ، وَقَالَ : هَذِهِ الْقِبْلَةُ ” ، قُلْتُ لَهُ : مَا نَوَاحِيهَا ، أَفِي زَوَايَاهَا ، قَالَ : ” بَلْ فِي كُلِّ قِبْلَةٍ مِنَ الْبَيْتِ “
Hadis sahih Muslim No 1333

Sesungguhnya Nabi saw apabila masuk ke ka’bah , baginda berdoa di semua sudut dan tidak solat di situ sampailah baginda keluar. Apabila keluar baginda solat dua rakaat di hadapan ka’bah. Baginda berkata “ Ini adalah kiblat.” Aku bertanya “ Bagaimana dengan kawasan sekelilingnya?” Nabi saw menjawab “ Bahkan seluruhnya adalah kiblat.”

Kesimpulan

Kaedah menyatakan apabila bertembung bila bertembung nas yang mengiakan (المثبت) dan nas yg menafikan (النافي) maka diutamakan nas yg mengiakan. Ini kerana kemungkinan perawi yg menafikan itu tidak melihat seluruh perbuatan Nabi saw. Ia seperti hadis Aisyah yang menafikan Nabi saw kencing berdiri dan Hadis Huzaifah yg mana Nabi saw kencing berdiri ditempat sampah. Oleh itu pendapat pertama dipilih. Apapun kita perlu menghormati kedua pendapat2 ini.
Rujukan kitab:Ahkam wa khasais alharamain oleh Dr Ali alqa’idi dan Mausuah Feqhiah alkuwaitiah.

PUSAT PENGAJIAN DARUL ILMI MEMERLUKAN SUMBANGAN WANG UNTK RENOVATION , KEMUDAHAN SEPERTI TILAM, RAK, BUKU2 RUJUKAN, BAHAN2 MENTAH MAKANAN DAN LAIN. SEGALA SUMBANGAN BOLEH DI MASUKKAN KE AKAUN MAYBANK 562209622729 DARUL ILMI CONSULTANCY & SERVICES

KAMI MENYEDIAKAN PELBAGAI KHIDMAT ILMU . UTAMANYA ADALAH KELAS PENGAJIAN TALAQI BERKITAB DAN BERSANAD UNTUK UMUM MUSLIMIN DAN MUSLIMAT. IA MELIBATKAN VIP , PROFESIONAL, PEKERJA DAN PESARA MUSLIMIN DAN MUSLIMAT. MEREKA HANYA BELAJAR PADA PAKEJ PERTAMA SIANG HARI (9.30 PAGI – 11.45 ISNIN HINGGA JUMAAT) KEDUA PAKEJ HUKUM HAKAM (ISNIN RABU KHAMIS MALAM 9.30 – 11) DAN PAKEJ JUMAAT DAN AHAD (9.30 MALAM -11). SILA LIHAT JADWAL DAN NAMA KITAB DI LAMAN UTAMA DAN ENTRI PENGAJIAN.

SISTEM KEDUA IALAH PELAJAR SEPENUH MASA BERUMUR 13 TAHUN KEATAS YG AKAN MENGIKUTI SEMUA PENGAJIAN DISINI DAN DILATIH UTK MENGHAFAL DALIL2 DR QURAN DAN HADIS DAN MENGHAFAL MATAN2 ILMU AGAMA TURATH SEHINGGA MENJADI ULAMA. PELAJAR INI AKAN DUDUK DISINI SEPENUHNYA. AKAN DIHANTAR KE LUAR UNTUK MASUK UNIVERSITI TIMUR TENGAH.

KAMI JUGA MEMBANGUNKAN PUSAN KAJIAN FEKAH DAN ILMU ISLAM UNTUK MENJAWAB SEMUA PERSOALAN DAN ISU LAMA DAN SEMASA DALAM SEMUA BIDANG. SUMBANGAN UTK MEMBELI BUKU ARAB AMAT DIPERLUKAN.

Hukum solat sunat sebelum magrib

Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum ini kepada tiga pendapat:-
PENDAPAT PERTAMA: Disunatkan solat sunat sebelum maghrib. Ini pendapat mazhab Syafie dan ulama Zahiri.
Dalil pendapat pertama ini:
1. Hadis Nabi saw dari Abdullah almuzani

صَلُّوا قَبْلَ صَلاَةِ الْمَغْرِبِ . – قَالَ فِي الثَّالِثَةِ -: لِمَنْ شَاءَ ، كَرَاهِيَةَ أَنْ يَتَّخِذَهَا النَّاسُ سُنَّةً

“ Solatlah sebelum magrib , Solatlah sebelum magrib, Solatlah sebelum magrib bagi sesiapa yang hendak.” Baginda takut manusia menganggapnya sebagai suatu sunnah (keawajipan).

Hadis sahih Bukhari (1183)
Imam Tobari berkata:

لمْ يُرِدْ نَفْي اِسْتِحْبَابهَا ،لِأَنَّهُ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَأْمُرَ بِمَا لَا يُسْتَحَبُّ , بَلْ هَذَا اَلْحَدِيث مِنْ أَقْوَى اَلْأَدِلَّةِ عَلَى اِسْتِحْبَابِهَا , وَمَعْنَى قَوْلِهِ ” سُنَّة ” أَيْ شَرِيعَة وَطَرِيقَة لَازِمَة

Dari hadis ini Nabi saw tidak bermaksud menafikan sunat solat ini. Ini kerana tidak mungkin baginda menyuruh perkara yang bukan sunat. Bahkan hadis ini adalah sekuat-kuat dalil tentang sunatnya solat sebelum magrib. Maksud sunnah dalam hadis ini ialah syariat yang diwajibkan.

2. Hadis dari Anas bin Malik:

لَقَدْ رَأَيْتُ كِبَارَ أَصْحَابِ النَّبِي صلى الله عليه وسلم يَبْتَدِرُونَ السَّوَارِي عِنْدَ الْمَغْرِبِ

“ sesungguhnya aku melihat sahabat-sahabat yabg terbilang segera mendapatkan tiang2 untuk solat sebelum maghrib.”

Hadis sahih Bukhari (503)

PENDAPAT KEDUA: Tidak disyariatkan solat ini. Ulama mazhab hanafi mengatakan ianya khilaful aula (tidak afdal) dan ulama Maliki mengatakan makruh.

Dalil mereka:- Hadis dari Ibnu Umar:

سُئِلَ ابْنُ عُمَرَ عَنْ الرَّكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْمَغْرِبِ فَقَالَ: مَا رَأَيْتُ أَحَدًا عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّيهِمَا

“ Ibnu Umar ditanya tentang solat sebelum magrib. Beliau menjawab “ Aku tidak pernah sesiapa pun yang melakukannya di zaman Nabi saw.”
Hr abu Daud (1284)

PENDAPAT KETIGA: Harus solat dua rakaat sebelum maghrib. Ini pendapat mazhab Hambali.

Dalil mereka adalah hadis dari Anas bin Malik ra:

كُنَّا نُصَلِّي عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ غُرُوبِ الشَّمْسِ قَبْلَ صَلَاةِ الْمَغْرِبِ ، فَقُلْتُ لَهُ : أَكَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّاهُمَا ؟ قَالَ : كَانَ يَرَانَا نُصَلِّيهِمَا فَلَمْ يَأْمُرْنَا ، وَلَمْ يَنْهَنَا

“ Kami dahulu solat sunat selepas masuk magrib dan sebelum solat fardu magrib. Aku pun bertanya kepadanya “ Adakah Rasulullah saw melakukannya?” Anas ra menjawab “ Baginda melihat kami melakukannya , baginda tidak menyuruh kami dan tidak melarangnya.”
Hadis sahih Muslim (836)

Kesimpulan

Pendapat kuat ialah pendapat pertama yang menyatakan sunatnya solat sebelum magrib. Apa pun kita menghormati pendapat lain.

Hukum mengulang solat fardu

SEPAKAT ULAMA EMPAT MAZHAB: Ulama bersepakat sunat mengulang solat fardu dalam berjemaah selepas menunaikan solat secara bersendirian

DALIL IANYA SUNAT:

Hadis dari Abu zar:

صَلِّ الصَّلَاةَ لِوَقْتِهَا ، فَإِنْ أَدْرَكْتَهَا مَعَهُمْ ، فَصَلِّ ، فَإِنَّهَا لَكَ نَافِلَةٌ “

“ Solatlah pada awal waktu (berseorangan), sekiranya kamu dapati jemaah solat hendaklah solat kali kedua dengan jemaah itu. Ianya dianggap sunat.
Hadis sahih Muslim (648)

KHILAF ULAMA

Ulama berselisih pendapat terhadap hukum mengulang solat yang sudah dilakukan secara dan mengulang kembali solat dengan jemaah lain, kepada tiga pendapat:

Pendapat pertama: Boleh mengulang solat yang sudah dilakukan secara jemaah. Ini mazhab Syafie, Hambali.

Dalil2 dan keadaan yang disunatkan mengulang solat kali kedua walaupun sudah menunaikannya pertama dalam keadaan berjemaah.

1. Apabila kita balik kampong atau rumah kita dan kita nak menghidupkan jemaah di kampong atau rumah kita. Ini berdasarkan hadis Muaz bin Jabal ra:

أَنَّ مُعَاذَ بْنَ جَبَلٍ كَانَ يُصَلِّي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ الآخِرَةَ ، ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى قَوْمِهِ ، فَيُصَلِّي بِهِمْ تِلْكَ الصَّلَاةَ

“ Muaz bin jabal ra solat isya bersama Rasulullah saw kemudian dia balik kepada kaumnya dia menjadi imam kepada kaumnya.”

Hadis sahih Muslim (716)

2. Apabila kita dah solat jemaah dengan kelompok yg sedikit atau kita solat jemaah di bukan masjid utama seperti masjid haram, sunat solat dengan jemaah yang kedua yang lebih ramai atau jemaah di masjid utama. Ini berdasarkan dua orang sahabat yang dah solat jemaah ketika dalam perjalanan ke masjid Nabi kemudian mereka hanya duduk sahaja bila sampai masjid Nabi ketika solat jemaah sedang berjalan. Nabi saw bersabda :

فَلا تَفْعَلا ، إِذَا صَلَّيْتُمَا فِي رِحَالِكُمَا ثُمَّ أَتَيْتُمَا مَسْجِدَ جَمَاعَةٍ ، فَصَلِّيَا مَعَهُمْ ، فَإِنَّهَا لَكُمْ نَافِلَةٌ “

“ Janganlah buat begitu, apabila kamu berdua telah solat dalam perjalanan, kemudian kamu datang ke masjid yang ada jemaah , hendaklah kamu berdua solat lagi bersama mereka. Sesungguhnya yg kedua itu sunat.”
Hadis Abud Daud dan Tirmizi

3. Untuk membantu orang yang datang lambat ke masjid . Jemaah sudah pun selesai. Sunat sorang yang dah solat jemaah untuk solat jemaah kali kedua dengan lelaki yg belum solat ini. Ini berdasarkan hadis:

أَنَّ رَجُلًا دَخَلَ الْمَسْجِدَ ، وَقَدْ صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَصْحَابِهِ ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَنْ يَتَصَدَّقُ عَلَى هَذَا فَيُصَلِّيَ مَعَهُ ؟ ” , فَقَامَ رَجُلٌ مِنَ الْقَوْمِ فَصَلَّى مَعَهُ .

“ Seorang lelaki masuk masjid dan Rasulullah saw sudah selesai solat bersama sahabatnya. Rasulullah saw pun bersabda “ Siapa yang bersedekah (jemaah) kepada dia dengan solat jemaah bersamanya?” Seorang lelaki pun bangun dan solat bersamanya.”
Hadis ahmad (11016)

Pendapat kedua: Tidak dibenarkan sesiapa yang dah solat jemaah untuk mengulang solatnya. Ini mazhab hanafi.

Pendapat ketiga: Mazhab maliki hanya membenarkan diulang di masjid haram mekah , masjid Nabi dan masjid Aqsa.

KESIMPULAN

Pendapat yang kuat pendapat pertama iaitu sunat kita mengulang solat kali kedua berjemaah dengan sebab2 yang sudah disebut diatas. Hendaklah solat kedua itu dilakukan berjemaah bukan bersendirian.

PENGAJIAN BERKITAB SIANG LENGKAP UNTUK DEWASA AKAN BERMULA PADA JANUARI . PENGAJIAN DARI PKL 9.30 – 12 siang DAI ISNIN HINGGA JUMAAT. DIANTARA KITAB DIBACA IALAH 1. MATAN ABI SYUJAK (FEKAH SYAFIE) 2. MATAN WARAQAT (USUL FEKAH) 3. HADIS RINGKASAN SAHIH BUKHARI IBNU ABI JAMRAH BERSANAD 4. MATAN BAIQUNIAH (ULUMUL HADIS) 5. TAFSIR JALALAIN 6. MATAN UMMUL BARAHIN (TAUHID) 7. RINGKASAN IHYA ULUMUDDIN (TASAUF). 8. MATAN AJRUMIAH BERSANAD (NAHU) 9. FATWA SEMASA (ULAMA ARAB ANTARABANGSA) 10. ULUMUL QURAN. TEMPAT ESKLUSIF (AIRCOND DAN KERUSI EMPUK). TERHAD 22 ORANG. TERBUKA UTK SEMUA TERUTAMANYA PESARA, SURI RUMAH, PEKERJA YG MEMPUNYAI MASA YG FLEKSIBEL. YURAN BULANAN RM250

.
DISINI JUGA ADA PENGAJIAN SEPENUH MASA UTK 13 TAHUN KEATAS SEPENUH MASA DUDUK BELAJAR KITAB-KITAB DISINI.DDIDIK UTK UNTUK MEMAHAMI KITAB2 AGAMA ARAB DAN BERCERAMAH. SILA HUBUNGI 013 3533 248 USTAZ SALMAN

Hukum solat qabliah jumuat

Synopsis: Seorang sahabat lama saya call dan Tanya pasal hukum ni. Kawan dia ada cakap ada dengar kat tv tak boleh solat sunat semasa khutbah.

Salman al-misri menjawab:

Prof Dr abdul malik as-sa’di (ulama Iraq) Dr syed Ali nuh (mufti Jordan) berkata solat ini tidak boleh dikategori bid’ah kerana ulama bersepakat bahwa disyariatkan solat sunat sebelum jumaat. Cuma ulama berselisih pendapat adakah itu solat mutlak atau solat sunat rawatib.

DALIL MENGATAKAN ADA SOLAT SUNAT SEBELUM JUMAAT

لا يغتسل رجل يوم الجمعة ويتطهر ما استطاع من طهر، ويدهن من دهنه، أو يمس من طيب بيته ثميخرج فلا يفرق بين اثنين، ثم يصلي ما كتب له، ثم ينصت إذا تكلم الإمام: إلا غفر له ما بينه وبين الجمعة الأخرى

“ Seseorang yang mandi pada hari jumaat dan bersuci sekadar mana dia mampu, meminyak rambutnya atau memakai minyak wangi kemudian keluar ke masjid dgn tidak memisahkan diantara orang yg hadir solat, kemudian solat sunat dan diam mendengar khutbah pasti akan diampunkan dosanya sehingga jumaat akan datang.” Hadis sahih Bukhari

Malahan ketika sedang khubah pun disunatkan untuk solat sunat berdasarkan hadis:

عن جابر بن عبد الله قال جاء رجل والنبي صلى الله عليه وسلم يخطب الناس يوم الجمعة فقال أصليت يا فلان قال لا قال قم فاركع ركعتين

Dari Jabir bin Abdullah ra berkata “Seorang lelaki datang ke masji ketika Nabi saw sedang berkhutbah hari jumaat. Nabi saw bersabda “ Adakah engkau sudah solat?” Dia menjawab “ Belum” Nabi saw bersabda “ Bangun solat dua rakaat.” Hadis sahih Bukhari 888

Dari Hadis ini , CUBA KITA LIHAT APA YANG DISEBUT IMAM IBNU RAJAB:

بعد زوال الشمس وقبل خروج الإمام – يعني يوم الجمعة -: هذا الوقت يستحب الصلاة فيه بغير خلاف نعلمه بين العلماء سلفا وخلفا، ولم يقل أحد من المسلمين إنه يكره الصلاة يوم الجمعة، بل القول بذلك خرق لإجماع المسلمين

Selepas gelincir matahari pada hari jumaat adalah waktu yang disunatkan solat  tanpa ada khilaf dikalangan ulama salaf dan khalaf. Tidak ada mana-mana ulama mengatakan makruh solat sunat hari jumaat. Bahkan jika ada , ini pendapat menyalahi ijmak ulama islam.

Ibnu taimiah pun tidak menafikan adanya solat sunat sebelum jumaat dalam kata2nya:

المأثور عن الصحابة أنهم كانوا إذا أتوا المسجد يوم الجمعة يصلون من حين يدخلون ما تيسر فمنهممن يصلي عشر ركعات ومنهم من يصلي اثنتي عشرة ركعة ومنهم من يصلي ثمان ركعات ومنهم من يصلي أقل من ذلك

“Sahabat2 NAbi saw apabila masuk ke masjid mereka akan solat apa yang mereka nak buat, ada yg solat 10 rakaat, 12 rakaat, 8 rakaat dan ada yang kurang dari itu.

KHILAF ULAMA

ADAKAH SOLAT SUNAT INI ADALAH RAWATIB MENGINGI JUMAAT ATAU SOLAT SUNAT MUTLAK. Inilah yang menjadi khilaf di kalangan ulama kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Disunatkan solat sunat rawatib dua atau empat rakaat sebelum jumaat. Ini pendapat Mazhab Syafie dan Mazhab Hanafi. Ini pendapat Ibnu Mas’ud, Ibnu Abbas, Ibnu Zubair, Thauri, Nakhaie dan Ibnu Mubarak.

DALIL PENDAPAT PERTAMA:

1. Hadis Nabi saw:

بين كل أذانين صلاة

“ Diantara azan dan iqamah ada solat sunat.”
Hadis sahih Bukhari (624) Muslim (838)

2. Hadis Nabi saw:

ما من صلاة مفروضـة إلا وبين يديها ركعتان
“ Mana-mana solat fardu pasti ada solat sunat sebelumnya.” Hr Ibnu Hibban

PENDAPAT KEDUA: Tidak disunatkan solat sunat ratibah sebelum jumaat. Ini adalah pendapat mazhab Hambali dan Maliki. Ini juga pendapat ibnu Taimiah dan Ibnu qayim

DALIL PENDAPAT INI:

Mereka pendapat tidak ada solat sunat ratib sebelum jumaat kerana Nabi saw tidak pernah melakukanya. Imam al-Hafiz al-Iraqi berkata:

لم ينقل عن النبي أنه كان يصلي قبل الجمعة لأنه كان يخرج إليها فيؤذن بين يديه ثم يخطب

Tidak dinukilkan dari Nabi saw solat sebelum jumaat kerana baginda keluar ke masjid dan dilaungkan dan terus Nabi saw solat.

KESIMPULAN

Ini adalah perkara khilafiah dalam perkara furu’. Walaupun saya berpegang pendapat yang mengtakan adanya solat sunat qabliah jumaat kita perlu menghormati pendapat yang lain.

IKLAN: DAURAH HADIS 40 BERSANAD AKAN DIADAKAN DI KUIS BANGI PADA 22 DAN 23 DISEMBER INI. SILA LIHAT IKLAN DALAM FACEBOOK PUSAT PENGAJIAN DARUL ILMI ATAU FACE BOOK MASJID AL-AZHAR KUIS.

PENGAJIAN BERKITAB SEPENUH MASA UNTK YG BERUMUR 13 KEATAS, MEMPELAJARI 10 SUBJEK AGAMA DARI KITAB ULAMA MUKTABAR DAN HAFAZAN HUKUM DAN DALIL SEHINGGA MENJADI ALIM. SILA HUBUNGI US SALMAN 013 3533248

Hukum sengaja lewat takbir sehingga imam nak ruku’

Hukum sengaja lewat takbir sehingga imam nak ruku’

Timbul persoalan di surau ukay perdana semasa saya sedang membahaskan solat jemaah. Salah seorang jemaah berkata ada ustaz yang berkata sesiapa yang melengahkan takbiratul ihram dgn senghaja sehingga imam hamper ruku’ , maka dia tidak dapat keistimewaan orang yg masbuk dan tidak dikira rakaat itu.

salman menjawab:

Para ulama empat mazhab berpendapat sesiapa yg mendapat ruku’ bersama imam dia mendapat rakaat tersebut berdasarkan hadis-hadis berikut:

مَنْ أَدْرَكَ رَكْعَةً مِنَ الصَّلاةِ فَقَدْ أَدْرَكَهَا قَبْلَ أَنْ يُقِيمَ الإِمَامُ صُلْبَهُ

” Sesiapa yang mendapat ruku’ sebelum imam bangun lurus tubuhnya utk iktidal maka dia mendapat rakaat dgn imam.” .

Hadis imam Dar Qutni 1140

إذا جئتم إلى الصلاة ونحن سجود فاسجدوا ولا تعدوها شيئاً ومن أدرك الركعة فقد أدرك الصلاة

“ Apabila kamu menunaikan solat jemaah dan kami sedang sujud maka hendaklah kamu sujud sekali dan rakaat itu tidak dikira. Sesiapa yg mendapat ruku maka dia mendapat rakaat solat.”

Hadis riwayat abu Daud

Imam Nawawi berkata dalam syarhul Muhazzab:

وهذا الذي ذكرناه في إدراك الركعة بإدراك الركوع هو الصواب الذي نص عليه الشافعي، وقاله جماهير الأصحاب وجماهير العلماء، وتظاهرت به الأحاديث وأطبق عليه الناس

Apa yg kami sebut tentang mendapat rakaat dgn mendapat ruku’ ialah mendapat imam Syafie dan dipegang oleh ulama2 syafie yg lain dan ulama2 mazhab lain.

WALAUPUN SESEORANG ITU SENGHAJA MELEWAT2KAN TAKBIR SAMPAI IMAM RUKU’ DIA TETAP DAPAT RAKAAT ITU. INI BERDASARKAN APA YG DISEBUT OLEH AS-SYARBINI DALAM KITAB MUGNIL MUHTAJ:

وَظَاهِرُ كَلَامِ الْمُصَنِّفِ أَنَّهُ يُدْرِكُ الرَّكْعَةَ سَوَاءٌ أَتَمَّ الْإِمَامُ الرَّكْعَةَ فَأَتَمَّهَا مَعَهُ أَمْ لَا كَأَنْ أَحْدَثَ فِي اعْتِدَالِهِ، وَسَوَاءٌ أَقَصَرَ الْمَأْمُومُ فِي تَحَرُّمِهِ حَتَّى رَكَعَ الْإِمَامُ ثُمَّ أَحْرَمَ أَمْ لَا كَمَا صَرَّحَ بِهِ الْإِمَامُ وَغَيْرُهُ وَهُوَ كَذَلِكَ

Zahir kalam imam nawawi ialah mendapat rakaat dengan mendapat mendapat ruku’. Tidak kiralah samaada imam selepas itu tetap meneruskan solat atau pun tidak seperti imamnya berhadas semasa iktidal. Juga dapa rakaat dgn dapat ruku’ bersama imam samaada makmum itu cuai dengan melengahkan takbiratul ihram sehingga imam ruku’ atau pun tidak. Ini adalah apa yg dijelaskan oleh imam atau ulama syafie lainnya. Inilah pendapat yg betul.”

Namun sesiapa yg melengahkan solatnya sehingga imam ruku’ telah kehilangan pahala yg besar iaitu takbir pertama bersama imam. Nabi saw bersabda:

مَنْ صَلَّى لِلَّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا فِي جَمَاعَةٍ يُدْرِكُ التَّكْبِيرَةَ الْأُولَى كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَتَانِ بَرَاءَةٌ مِنْ النَّارِ وَبَرَاءَةٌ مِنْ النِّفَاقِ

“Sesiapa yg solat kerana Allah selama empat puluh hari dengan jemaah (pertama di masjid) ditulis dua kelepasan baginya. Kelepasan dari neraka dan kelepasan dari sifat munafik.”

Hadis sahih riwayat imam Tirmizi (241)

SESIAPA YG INGIN MENDALAMI ILMU FEKAH SYAFIE BERSAMA DALILNYA DAN DITAMBAH MAZHAB2 LAIN BOLEH MENGIKUTI PENGAJIAN SETIAP HARI ISNIN , RABU DAN KHAMIS 9.30 MALAM – 11 MALAM. ANTARA KITABNYA (NALUR RAJA; FEKAH IBADAT SYAFIE), (BULUGUHL MARAM: HADIS HUKUM), (TAFSIR AYAT AHKAM: TAFSIR AYAT2 HUKUM) DAN (FEQHUL MANHAJI : FEKAH MUAMALAT HARTA). DITAMBAH DGN HADIS 40 BERIJAZAH SANAD. RM 160 SEBULAN . SILA HUBUNGI 013 3533 248. TAMAN MELAWATI

Hukum solat musafir yg qasar berimamkan imam solat sempurna

Hukum solat musafir yg qasar berimamkan imam solat sempurna

Ulama berselisih pendapat berkenaan dgn hukum ini kepada dua pendapat utama:

PENDAPAT PERTAMA: Makmum hendaklah sembahyang sempurna dan tidak boleh buat qasar walaupun dia tidak dapat sampai satu rakaat pun bersama imam.

Ini pendapat mazhab Hambali ,mazhab Syafie,mazhab Hanafi, ibnu Umar, Ibnu Abbas, thauri dan Auzaie.

DALIL MEREKA:

كان ابن عمر إذا صلى مع الإمام صلى أربعاً وإذا صلاّها وحده صلى ركعتين .

“Adalah Ibnu Umar solat rakaat (ketika musafir) empat rakaat bersama imam dan dua rakaat (qasar) bila solat sorang.”

Hadis sahih Muslim (No 694)

Hadis dari ibnu Abbas ra:

أنه قيل له ما بال المسافر يصلي ركعتين في حال الانفراد وأربعا إذا يأتم بمقيم، فقال: (تلك السنة)

“ Sesungguhnya ditanya kepadanya “ Kenapa orang yg musafir solat 2 rakaat ketika berseorangan dan 4 rakaat semasa menjadi makmum kepada imam bermukim.” Beliau menjawab “ Itulah Sunnah “ Hadis riwayat Ahmad

PENDAPAT KEDUA: Sekiranya makmum mendapat kurang dari satu rakaat dgn imam dia boleh buat dua rakaat qasar dan sekiranya dia bersama imam satu rakaat atau lebih dia mesti sembahyang 4 rakaat sempurna.

Ini pendapat Mazhab Maliki, hasan, nakhaie , az-Zuhrie dan qatadah.

من أدرك ركعة من الصلاة فقد أدرك الصلاة

“Sesiapa yang mendapat satu rakaat dari solat maka dia sudah mendapat solat.”

Hadis sahih Bukhari (No: 555)

KESIMPULAN

Pendapat pertama lebih kuat dari segi jelasnya dalilnya. Saya menulis ni disebabkan ada sebahgian penceramah di tempat saya mengajar mengeluarkan hukum boleh makmum tu buat qasar zuhur dan asar dibelakang imam yg solat sempurna. Ni bahaya kalau belajar dari yg guru yg suka keluar hukum dan fatwa sendiri tanpa merujuk nas dan ulama yg muktabar. Ibnu sirin berkata dalam sahih bukhari:

العلم دين فانظروا عمن تأخذوا دينكم

Ilmu adalah agama, hendaklah kamu melihat dengan siapa engkau mengambil ilmu mu.

IKLAN: PRGRAM IMAM REMAJA DARI 19 NOV HINGGA 12 DIS UTK 9 – 18 TAHUN DI PUSAT PENGAJIAN DARUL ILMI. SETIAP HARI ISNIN HINGGA KHAMIS PKL 9.30 -11.30 PAGI. RM 200. SILA HUBUNGI US SALMAN 013 3533 248