Darulilmi

Home » fekah puasa

Category Archives: fekah puasa

PUASA ARAFAH: IKUT TARIKH 9 ZULHIJJAH ATAU WUKUF DI SAUDI? PENDAPAT DAN DALIL

Perbezaan permulaan zulhijjah dengan arab Saudi: puasa sunat arafah mengikut 9 zulhijjah Malaysia atau ibadah wukuf di arafah. Pandangan ulama dan hujjahnya.

Ulama berbeza pendapat pada masalah ini kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: hendaklah puasa hari arafah itu mengikut berlakunya wukuf arafah di Saudi bukan 9 zulhijjah di Malaysia.

Antara yang mengeluarkan fatwa ini adalah Lajnah Fatwa Mesir, Lajnah Fatwa Saudi , Syeikh Faisal Maului, Syeikh Husamuddin Afanah dan lain-lain.

HUJJAH DAN DALIL:

  1. Nabi saw bersabda:

وعرفة يوم تعرفون

“ Dan Hari Arafah adalah hari manusia mengerjakan wukuf di Arafah.”

Hadis riwayat Baihaqi dan ini hadis Mursal (Daif)

  1. Nabi saw menyandarkan puasa dengan perkataan arafah dalam hadis berikut:

صيام يوم عرفة

“ Puasa hari Arafah.”

Hadis sahih Muslim.

Hadis ini Nabi saw tidak menyandarkan puasa dengan tarikh 9 zulhijjah tetapi dengan wukuf di arafah.

PENDAPAT KEDUA: Puasa hari Arafah mengikut tarikh 9 zulhijjah di Negara orang yang berpuasa walaupun bertentangan dengan berlakunya wukuf di Arab Saudi.

Ini pendapat sebahgian ulama seperti Syeikh Dr Ahmad alhajji aalkurdi, syeikh Uthaimin, Syeikh Dr Khalid Musyaikih dan lain-lain.

HUJJAH DAN DALIL

  1. Hadis

حديث كريب مولى ابن عباس أن أم الفضل بنت الحارث بعثته في حاجة إلى معاوية بالشام، قال: فقدمت الشام فقضيت حاجتها واستهل علي رمضان وأنا بالشام، فرأيت الهلال ليلة الجمعة، ثم قدمت المدينة في آخر الشهر فسألني عبد الله بن عباس ثم ذكر الهلال، فقال: متى رأيتم الهلال؟ فقلت: رأيناه يوم الجمعة، فقال: أنت رأيته؟ فقلت: نعم، ورآه الناس وصاموا وصام معاوية فقال: لكنا رأيناه ليلة السبت، فلا نزال نصوم حتى نكمل ثلاثين أو نراه، فقلت: فلا تكتفي برؤية معاوية وصيامه؟ فقال: لا هكذا أمرنا رسول الله صلى الله عليه وسلم.

Hadis kuraib hamba ibnu Abbas: Ummul Fadl binti Haris menghantarnya ke Syam bertemu Muawiyah di atas satu urusan. Kuraib berkata “ Bila aku sampai Syam dan menunaikan urusannya telah masuk bulan Ramadan. Aku melihat anak bulan malam jumaat. Aku telah sampai ke Madinah di hujong bulan Ramadan. Abdullah Ibnu Abbas bertanya padaku “ Bila engkau lihat anak bulan (Ramadan)? Aku menjawab “ Hari JUmaat.” Ibnu Abbas bertanya “ Engkau yg tengok?” Aku menjawab “ Ya, manusia lain pun melihatnya dan mereka berpuasa, Mu’awiyah pun puasa.” Ibnu Abbas berkata “ Tapi kami lihat pada malam sabtu, dan kami terus berpuasa sampai cukup 30 hari atau Nampak anak bulan Syawal.Aku bertanya:” Adakah tidak cukup berpegang dengan anak bulan yang dilihat oleh Muawiyah serta puasanya?” Ibnu Abbas menjawab “ Tidak , inilah yang Rasulullah saw perintahkan.”

Hadis riwayat Muslim. Sahih

Hadis ini menunjukkan setiap Negara berpuasa mengikut rukyah dan perkiraan negeri masing-masing dan tidak perlu mengikut negeri lain.

  1. Sebahagian isteri Nabi saw telah meriwayatkan:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم تسع ذي الحجة

“ Rasulullah saw telah berpuasa pada 9 zulhijjah.”

Hr Abu Daud – Sahih

Dalam hadis ini disandarkan puasa dengan tarikh 9 zulhijjah menunjukkan berpuasa mengikut tarikh bukannya berlakunya wukuf di Arafah.

  1. Dua orang lelaki (salah seorangnya Masruq seorang Tabiien) berkata kepada Aisyah yang berpuasa arafah:

“ Adakah kamu berpuasa ? kemungkinan hari ini adalah hari korban? Aisyah menjawab:

إنما النحر إذا نحر الإمام

“ Hanyasanya hari korban adalah apabila imam melakukan korban.”

Hr Baihaqi dgn Sanad yg jayyid.

Hadis ini menunjukkan perkiraan puasa arafah ialah hari sebelum Imam melakukan korban. Di Malaysia kita buat korban hari Ahad jadi pasti hari Arafah pada hari sebelumnya iaitu Sabtu.

KESIMPULAN

Apapun ini adalah perkara khilafiah yang mana keduanya memiliki hujjah dan dalil masing-masing. Kita tidak perlu bertelagah dan kita hormati pandangan yg lain. Seeloknya kita berpuasa pada hari jumaat dan sabtu untuk meraikan dua pendapat ini. Namun kalau nak pilih salah satu saya cenderung hari sabtu berdasarkan dalil2 diatas dan apa yang disebut oleh Syeikh Qardhawi:

” فإذا أصدرت السلطة الشرعية المسؤولة عن إثبات الهلال في بلد إسلامي ـ المحكمة العليا، أو دار الإفتاء، أو رئاسة الشؤون الدينية، أو غيرها ـ قرارها بالصوم أو بالإفطار، فعلى مسلمي ذلك البلد الطاعة والالتزام ؛ لأنها طاعة في المعروف، وإن كان ذلك مخالفا لما ثبت في بلد آخر،

“ Apabila bihak berkuasa agama yang dipertanggung jawabkan untuk penetapan anak bulan dalam Negara Islam, mahkamah tinggi, majlis fatwa, menteri hal ehwal agama menetapkan untuk puasa atau tidak, hendaklah penduduk Muslim di situ mentaatinya kerana ia termasuk dalam taat pada perkara yang baik, sekalipun menyalahi dengan Negara lain.

SELAMAT BERPUASA HARI ARAFAH DARI PU SALMAN

IKLAN: KELAS DEWASA (BERKITAB) ISNIN , RABU DAN AHAD (9.45 – 11 PM) SEBULAN RM160. PENGAJIAN SEPENUH MASA (UMUR 10 THN KEATAS) UTK MAHIR BAHASA ARAB, BACA KITAB DAN HUKUM2 . (RM350 SEBULAN). CALL PU SALMAN 013 3533 248

Hukum membatalkan puasa sunat

Hukum membatalkan puasa sunat

PENDAPAT PERTAMA: Mazhab Maliki dan Hanafi berpendapat wajib meneruskan puasa sunat setelah mana memulaknnya.

DALIL MEREKA:

إذا دعي أحدكم فليجب، فإن كان صائماً فليصلّ، وإن كان مفطراً فليطعم

“Apabila salah seorang kamu dijemput untuk kenduri walimah hendaklah dia datang. Sekiranya dia puasa hendaklah dia berdoa dan sekiranya dia tidak berpuasa hendaklah dia makan.” Hadis sahih Muslim

Imam Qurtubi berkata:

ولو كان الفطر جائزاً لكان الأفضل الفطر، لإجابة الدّعوة الّتي هي السّنّة‏.‏

Kalaulah berbuka itu diharuskan bagi orang yang puasa sunat pastilah sebaiknya dia berbuka kerana menerima panggilan adalah sunnah Nabi saw.

PENDAPAT KEDUA:

Mazhab Syafie dan Hambali berpendapat tidak wajib meneruskan puasa sunat.

DALIL MEREKA:

فجاء أبو الدرداء فصنع له طعاما ، فقال : كل ، فإني صائم . قال : ما آكل حتى تأكل ، فأكل

Abu darda datang membuat makanan kepada salman al-Farisi. Abu darda berkata “ Makanlah, sesungguhnya aku puasa.” Salman menjawab “ Aku tidak akan makan sehingga engkau makan.” Lalu Abu darda makan sekali.” Hadis sahih Bukhari

Dihujong hadis ini Nabi berkata “ Benarlah salman.”

Hadis Nabi saw:

الصائم المتطوع أمين نفسه إن شاء صام وإن شاء أفطر

“Orang yang puasa sunat pemegang amanah pada dirinya , sekiranya dia hendak dia boleh meneruskan puasa dan sekiranya dia hendak dia boleh berbuka.” Hr Tirmizi no 732

Bagaimana pun mereka berpendapat makruh berbuka puasa sunat kecuali sebab-sebab tertentu seperti hadis salman dan abu darda diatas maka disunatkan.

KESIMPULAN; pendapat kedua lebih kuat dari segi dalil dan hujjah.

Soal jawab ringkas di tweeter bersama saya : salman_maskuri. Maaf email saya ada problem

HUKUM BERBEKAM SEMASA PUASA

HUKUM BERBEKAM SEMASA PUASA

Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum berbekam semasa puasa , adakah membatalkan puasanya atau tidak. Ada dua pendapat berkenaan masalah ini:

PENDAPAT PERTAMA: Berbekam tidak membatalkan puasa.
Ini pendapat mazhab Syafie , Maliki dan Hanafi.

DALIL PENDAPAT INI:-

1. Hadis dari Ibnu Abbas:
أن النبي صلى الله عليه وسلم، احتجم وهو محرم، واحتجم وهو صائم

“Sesungguhnya Nabi saw berbekam semasa memakai ihram dan Nabi saw berbekam semasa puasa.” Hadis sahih Bukhari

2.

رخَّص رسول الله صلى الله عليه وسلم في القُبلة للصائم والحجامة

“ Rasulullah saw membenarkan bercium dan berbekam bagi orang yg berpuasa.”

Riwayat imam Ad-Dar qutni dan beliau berkata “Perwainya semuanya thiqah”

PENDAPAT KEDUA: Berbekam membatalkan puasa.
Ini pendapat mazhab Hambali, Ibnu Taymiah, Ibnul Qayyim, Ibnul Munzir, Auza’ie, Ibnu Khuzaimah dan Addarimi.

DALIL PENDAPAT INI:

1.
حديث شدّاد ورافع بن خديج رضي الله عنهما مرفوعاً : ( أفطر الحاجم والمحجوم ) أحمد وأبو داود والترمذي وحسنه وابن ماجه.

Hadis Nabi saw dari Syaddad dan Rafie’ bin khadij:

“ Tukang bekam dan orang yang dibekam batal puasanya.”

Jawapan dr ULAMA JUMHUR

“ Hadis ini dimansukhkan hukumnya dgn hadis yang menyatakan Nabi saw berbekam semasa puasa. Ini kerana hadis syaddad adalah semasa hari pembukaan kota mekah dan hadis ibnu abbas adalah semasa haji wada’ (perpisahan).

KESIMPULAN

Pendapat yg lebih kuat ialah puasa tidak membatalkan puasa dan hanya makruh sekiranya melemahkan tubuh. Berikut adalah hadis yg menguatkan ini:

أن أنساً -رضي الله عنه- سُئِل: أكنتم تكرهون الحجامة للصائم؟ قال : لا، إلا من أجل الضعف.

“ Sesungguhnya Anas ra ditanya : Adakah kamu (para sahabat) menghukum makruh berbekam bg org yg berpuasa. Anas menjawab “ Tidak kecuali sekiranya tubuhnya lemah untuk berpuasa.”

Hadis sahih Bukhari.

SEMPENA RAMADAN INI DIADAKAN DAURAH PENGAJIAN KITAB ALKABAIR (76 DOSA2 BESAR) KARANGAN IMAM ZAHABI SETIAP HARI ISNIN HINGGA JUMAAT PKL 10.30 – 11.30 MLM DI KELAS PENGAJIAN DARUL ILMI TAMAN MELAWATI.