Darulilmi

Home » FEKAH PERUBATAN

Category Archives: FEKAH PERUBATAN

Hukum pemindahan rahim

Synopsis: saya sedang menyiapkan buku isu2 perubatan. Antara yg membantu memeriksa buku ini ialah dr zainal pakar O&G HUKM. Beliau ada memberitahu pegawai agama kerajaan melarangya melakukan pemindahan rahim dgn alasan boleh membawa sifat genetic kepada bayi.

Salman (khadam ilmu) menjawab: Ada dua pendapat disini.

Pendapat pertama: Harus pemindahan rahim bersyarat.

Keputusan No 57 (8/6) {1} dari majlis Akademi Fekah Islam pada persidangan kali ke6 di Jeddah di Arab Saudi pada 14-20 mac 1990 dan kajian dan keputusan dari seminar fekah perubatan di Kuwait pada 26 / 10 / 1990 telah membuat keputusan seperti berikut (sebahagiannya):

ثانياً: زرع أعضاء الجهاز التناسلي: زرع بعض أعضاء الجهاز التناسلي التي لا تنقل الصفات الوراثية – ما عدا العورات المغلظة – جائز لضرورة مشروعة ووفق الضوابط والمعايير الشرعية المبينة في القرار رقم 26(1/4) لهذا المجمع.

Kedua: Tanam anggota peranakan yang tidak membawa sifat genetic (rahim) – kecuali aurat yang berat (zakar dan faraj) – adalah harus kerana kemudaratan dari segi syara’ mengikut etika2 dan standard syariah berdasarkan keputusan No 26 (1/4) bagi akademi ini.

Majlis akademi ini adalah dianggotai 114 ulama pakar sedunia dan keputusan ini ini adalah mendapat pandangan dari pakar2 perubatan. Fatwa ini disokong oleh jumhur (kebanyakan ulama sekarang, diantaranya:

Dr Ahmad Kan’an berkata:

زراعة الرحم جائزة لأن الرحم يختلف عن الخصية والمبيض الذين يحملان الصفات الوراثية و تؤدي زراعتهما إلى ما يعرف شرعا باختلاط الأنساب.

Tanam rahim adalah harus kerana ia berbeza dengan testis dan ovary yang boleh membawa sifat genetic dan keduanya boleh membawa percampuran nasab.
Kemudian beliau membawa keputusan majmak ini.

Fatwa syeikh ahmad Na’san, Dr Yusuf Qardawi di dalam kitab zira’atul a’do dan Dr Muhammad Jawwad dalam kitab Masail Tibbiah Mustajadat juga mengutarakan yg sama.

Fatwa dari Islam.qa (ulama Saudi) dan islam web.net juga menunjukkan rahim adalah diharuskan utk dipindahkan kerana tidak membawa sifat genetic.

Pendapat kedua: Haram pemindahan rahim. Ini pendapat ulama Jordan syeikh Ali Nuh.

Kesimpulan: Samda rahim itu membawa kepada sifat genetic terhdap bayi atau tidak adalah merujuk kepada pakar perubatan bukannya pakar agama. Apabila pakar perubatan telah mengesahkan rahim (uterus) yg diberikan oleh penderma (donor) kepada pesakit penerima (recipient) itu tidak membawa sifat genetik (genetic traits) maka dengan itu kuatlah pendapat yg mengharuskan pemindahan rahim. Kita sepatutnya merujuk kepada fatwa yg dikeluarkan oleh akademi fekah islam antarabangsa ini kerana ianya dianggotai oleh wakil dari Malaysia (datuk Abdul Syukur) dan ia melibatkan pakar2 ulama dunia (tiada dari Malaysia). Fatwa berkumpulan ini lebih kuat dari fatwa individu. Segala dalil dan hujjah boleh didapati buku yg akan muncul tulisan saya tentang isu ini.

NANTIKAN BUKU TERBARU SAYA (INSYAALLAH) ISU2 PERUBATAN MODEN YG MEMBINCANGKAN DGN MENDALAM TENTANG KLON, TRANSPLANT, HERMAPHRODITE (KHUNSA) DAN BRAIN DEATH. TERIMA KASIH KEPADA SAHABAT PERUBATAN DI MESIR DAN KPD DR AWANG SARIYAN DAN DR ZAINAL KERANA MEMBANTU.

HUKUM MENGAMBIL UBAT MENAHAN HAID UNTUK PUASA ATAU HAJI

Ulama bersepakat wanita yang berhaid tidak wajib berpuasa dan wajib menggantikannya berdasarkan:

كنا نحيض على عهد رسول الله – صلى الله عليه وسلم – فنؤمر بقضاء الصوم، ولا نؤمر بقضاء الصلاة” (متفق عليه ).

“ Dulu kami berhaid dizaman Rasulullah saw , kami disuruh untuk ganti puasa dan tidak disuruh ganti solat. “ Sahih Bukhari dan Muslim.

Ulama juga bersepakat haram menggunakan ubat penahan haid sekiranya ia memberi kemudaratan pada tubuh. Ini berdsarkan:

{… وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ …} ( البقرة 195 )

“ Dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu dalam kebinasaan.”

Kebanyakan ulama masa kini membenarkan wanita mengambil ubat penahan haid untuk berpuasa penuh pada bulan Ramadan diantaranya ialah Dr Yusuf Qardawi, Dr Ali JUmaah, DR Wahbah Az-Zuhaili, pusat fatwa mesir dan Fatwa ulama Quds.

INi nas fatwa ulama Quds :

يجوز تناول الحبوب التي تؤخر الحيض ما لم يترتب على تناولها ضرر

“ Harus mengambil pil melewatkan haid selagi tidak memberi kemudaratan.”

Ini Nas fatwa Wahbah az zuhaili dlm fatwanya:

هذه المرأة وأمثالها أن تفعل ذلك في رمضان أو في رحلة الحج‏،‏ لكنها لا تكلف ولا تلزم بذلك

Perempuan ini dan seumpamanya boleh melakukan perkara (ambil pil penahan haid) ini pada Ramadan dan pada haji tetapi tidak dipaksa dan tidak mesti .

Ulama silam pun ramai yang membenarkannya daintaranya mazhab Syafie dan mazhab Hambali.

Imam Ahmad berkata:

لا بأس أن تشرب المرأة دواء يقطع عنها الحيض إذا كان دواء معروفاً “(كما في المغني 1/221

“ Harus seorang wanita minum ubat untuk memberhentikan haidnya sekiranya ubat yg dikenali .”

KESIMPULAN: RAMAI ULAMA YG MEMBENARKAN MENGAMBIL UBAT MENAHAN HAID UNTUK PUASA DAN JUGA HAJI SELAGI TIDAK MEMBERI KEMUDARATAN