Darulilmi

Home » FEKAH PERHIASAN DAN KECANTIKAN

Category Archives: FEKAH PERHIASAN DAN KECANTIKAN

hukum mewarna rambut

Berdasarkan soalan yg diajukan di face book (pusat pengajian darul ilmi)
Mewarna rambut biasanya disebabkann dua perkara:
1. Rambut beruban
2. Ingin mecantikkan rambut yang hitam (walaupun tiada uban)

Harus mewarna rambut dgn kedua2 sebab diatas.

Ini berdasarkan Hadis berikut:
أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يصبغ بالصفرة , ولم يكن قد ظهر برأسه ولا لحيته شيب . [ البخاري – كتاب اللباس حديث رقم 5851 ]
Sesungguhny Nabi saw mewarna rambutnya dengan warna kuning dalam keadaan rambut dan janggutnya tidak beruban. hadis sahih bukhari
حديث أبي هريرة -رضي الله عنه- قال: قال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: «إن اليهود والنصارى لا يصبغون فخالفوهم
“ Sesungguhnya orang yahudi dan Nasrani tidak mewarna rambut dan janggut mereka, hendaklah kamu mewarna.” hadis sahih bukhari muslim

Berikut adalah etika mewarna rambut:
1. Hendaklah menjauhi dari mewarna rambut dengan hitam bagi orang tua yg beruban.

: لما رواه الإمام مسلم في صحيحه عن جابر بن عبد الله قال : أتي بأبي قحافة يوم فتح مكة ورأسه ولحيته كالثغامة بياضاً فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( غيّروا هذا واجتنبوا السواد ) . [ رواه مسلم , كتاب اللباس والزينة , حديث رقم 1202 ] .
Jabir berkata: Abu bakar assiddiq dating dalam keadaan rambut dan janggut nya putih seperti pokok thagamah (pokok yg buahnya warna putih) di puncak gunung). Rasulullah saw bersabda: Ubahla warna rambutu ini dan jauhi dari warna hitam.

ولما روي عن ابن عباس أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ( يكون قوم في آخر الزمان يخضبون بالسواد كحواصل الحمام لا يريحون رائحة الجنة ) . [سنن أبي داود – كتاب الترجل – باب ما جاء في خضاب السواد , حديث رقم 4194 , وقال ابن حجر الهيثمي: إسناده جيد . مجمع الزوائد ومنبع الفوائد – لابن حجر الهيثمي 5/161 ,
Nabi saw bersabda “ Pada akhir zaman ada sekumpulan manusia yang mewarna rambutnya dgn hitam seperti dada2 burung merpati , mereka tidak mencium bau syurga.

2. Hendaklah pewarna yang mewarna rambut yg sementara, kearana yang kekal dianggap mengubah ciptaan Allah yg dilarang. Ini dilarang seperti dlm ayat 119 surah an-Nisaa.

“(Sumpahan iblis) dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka merubahnya”. Barangsiapa yang menjadikan syaitan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.”

(119 : An-Nisa)

3. Sang isteri mesti meminta izin dari suaminya terlebih dahulu.

4. Makruh sekiranya orang muda mewarna rambutnya dengan warna uban. Ini pandangan ulama syafie seperti disebut dalam kitab majmuk.

5. Hendaklah tidak menggunakan bahan pewarna yang boleh merosakkan kesihatan.

6. Hendaklah bukan wanita yang kematian suaminya sebelum 4 bulan 10 hari. Nabi saw bersabda:
عن أم عطية أنها قالت : ” كُنا نُنهى أن نحد على ميت فوق ثلاث إلا على زوج أربعة أشهر وعشراً , ولا نكتحل ولا نتطيب ولا نلبس ثوباً مصبوغاً إلا ثوب عصب ” . [ رواه البخاري – كتاب الحيض , باب الطيب للمرأة , حديث رقم 313 , مسلم – كتاب اللباس والزينة , باب وجوب الإحداد في عدة الوفاة , حديث رقم 938 ] .

Ummu atiah berkata “ Kami ditegah untuk berkabung di atas satu kematian lebih dari tiga hari kecuali untuk suami hendaklah berkabung selama 4 bulan 10 hari tidak boleh bercelak tidak boleh berwangi2 dan tidak boleh memakai pakaian dicelup dengan warna melainkan pakaian asb (sejenis pakaian dr yaman).” Hadis sahih bukhari(313) dan Muslim (938)

7. Tidak meniru stail rambut orang jahat. Nabi saw bersabda:

من تشبه بقوم فهو منهم
“ Sesiapa yg meniru sesuatu maka dia tergolong dr kaum itu.” Hadis Abu Daud (4031)

أخر برنامجي:
الأول: الحوار المفتوح مع طلبة UIA PJ في مسجد كوليج اسلام ملايا يوم الجمعة بعد المغرب. سأكون متحدث مع أستاذ دون دانيال. دعوة للجميع

الثاني: دورة سريعة لكتابي متن أبي شجاع ومتن الأربعين يوم السبت والأحد في الساعة العاشرة صباحا حتى الساعة الحادية ظهرا مسجد كوليج اسلام ملايا. وتولية إجازة السند بعد ختام الكتاب

الثالث: درس أسبوعي لكتاب الفقه ” متن المقدمة الخضرمية” في مدينة حسين أون يوم الأحد في الساعة الثامنة صباحا

Programku (US SALMAN MASYKURI) terkini:
1. talk show bersama mahasiswa UIA PJ di masjid kolej islam Malaya pd hari jumaat lepas maghrib. Saya akan menjadi panel bersama us don danial. Jemputan utk semua
2. Pengajian kilat dua kitab matan abi syuja’ (fekah) dan matan arbain (hadis 40) pd hari sabtu dan ahad dr pkl 10 – 1 tengahari di masjid kolej Islam klang. Pengijazahan sanad kitab setelah habis belajar.
3. pengajian mingguan utk kitab “matan al-muqaddimah al-khadramiah” di Bandar husin on pada hari ahad pkl 8 pagi.

Hukum menutup aurat semasa bersendirian

SINOPSIS: baru-baru ni ada terdengar dari penceramah di tv menyatakan tidak wajib menutup aurat semasa berseorangan (tiada orang lain melihatnya). Ia juga ditanya oleh seorang di dalam kelas pondok moden.

Salman almisri menjawab:

Ulama telah bersilisih pendapat tentang hukum ini kepada dua pendapat utama:

PENDAPAT PERTAMA: Wajib menutup aurat semasa bersendirian. Ini pendapat utama mazhab Syafie, Hanafi dan Hambali. (Disebut dalam kitab الموسوعة الفقهية الكويتية )

DALIL PENDAPAT INI:

{ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا بَهْزُ بْنُ حَكِيمٍ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ جَدِّي قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ عَوْرَاتُنَا مَا نَأْتِي مِنْهَا وَمَا نَذَرُ قَالَ احْفَظْ عَوْرَتَكَ إِلَّا مِنْ زَوْجَتِكَ أَوْ مَا مَلَكَتْ يَمِينُكَ فَقَالَ الرَّجُلُ يَكُونُ مَعَ الرَّجُلِ قَالَ إِنِ اسْتَطَعْتَ أَنْ لَا يَرَاهَا أَحَدٌ فَافْعَلْ قُلْتُ وَالرَّجُلُ يَكُونُ خَالِيًا قَالَ فَاللَّهُ أَحَقُّ أَنْ يُسْتَحْيَا مِنْهُ قَالَ أَبو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ وَجَدُّ بَهْزٍ اسْمُهُ مُعَاوِيَةُ بْنُ حَيْدَةَ الْقُشَيْرِيُّ وَقَدْ رَوَى الْجُرَيْرِيُّ عَنْ حَكِيمِ بْنِ مُعَاوِيَةَ وَهُوَ وَالِدُ بَهْزٍ *

Seorang sahabat (Muawiyah bin Haidah) bertanya “ Aurat kami apa yang boleh buat dan apa yang boleh kami tinggalkan? Nabi saw bersabda “ Jagalah auratmu kecuali dengan isterimu atau hamba sahaya mu. Beliau bertanya lagi “Bagaimana aurat lelaki dengan lelaki?” Nabi saw menjawab “ Sekiranya kamu mampu untuk supaya tiada siapa yang melihat auratmu, maka buatlah.” Beliau bertanya lagi “ Bagaimana Aurat semasa bersendirian?” Nabi saw menjawab “ Allahlah yang patut lebih kamu rasa malu.”

Hadis riwayat Bukhari, Abu Daud , Tirmizi dan Ibnu Majah

PENDAPAT KEDUA: Hanya sunat menutup aurat semasa bersendirian. Ini pendapat mazhab Maliki.

BATASAN AURAT SEMASA BERSENDIRIAN

Mazhab Maliki : Disunatkan bagi lelaki dan perempuan dan lelaki menutup qubul dan dubur dan kawasan berhampirannya semasa bersendirian. Makruh membukanya.

Mazhab Syafie : Wajib menutup hanya qubul dan dubur sahaja bagi lelaki dan diantara pusat dan lutut bagi perempuan ketika bersendirian. (Hasyiah bajuri dan I’anatut Talibin)

BILA HARUS TELANJANG SEPENUHNYA

Ulama bersepakat mengharuskan untuk telanjang semasa bersendirian bila ada keperluan seperti bersama isteri, mandi, buang air besar dan keperluan yang lain.

KESIMPULAN: Kebanyakan ulama2 sekarang memilih pendapat pertama yang lebih kuat dari segi dalil.

HUKUM GAMBAR FOTOGRAFI

HUKUM GAMBAR FOTOGRAFI

Hukum gambar fotografi berbeza dengan gambar yang dilakar dan dilukis. Gambar yang dilukis adalah haram menurut jumhur Ulama (Mazhab Syafie, hanafi dan Hambali) dan insyaallah saya bahaskan dalam artikel yang lain.

KEBANYAKAN ULAMA MASA KINI MENGHARUSKAN GAMBAR FOTOGRAFI SEPERTI mufti mesir DR Ali jumaah dlm fatwanya , bekas mufti mesir Syeikh Muhammad bakhit almuti’ie dalam kitabnya الجواب الشافي في إباحة التصوير الفوتوغرافي) , syeikh Muhammad hasanain makhluf dan syeikh ali sobuni dalam tafsir ayatil ahkam.

DALIL PENGHARUSAN:

فالأصل في الأشياء الإباحة؛ لأن الله سبحانه سَخَّر كل شيء في الأرض لمنفعة الإنسان فقال:{هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُم مَّا فِي الأَرْضِ جَمِيعًا}[البقرة: 29]،

ASal kepada sesuatu perkara adalah hukumnya harus kerana Allah mempermudahkan semua sesuatu di muka bumi untuk manfaat manusia berdasarkan firman :

“DIalah yang menjadikan apa sahaja dimuka bumi untuk manfaat kamu.” 29 : alBaqarah

KEBANYAKAN ULAMA SAUDI MENGHARAMKAN GAMBAR FOTOGRAFI DAN HUJJAH MEREKA DAN JAWAPANYA ADALAH SEPERTI BERIKUT:

PERTAMA: mereka mengharamkannya kerana hadis Nabi saw:

وروى البخاري عن ابن عباس رضي الله عنهما عن النَّبي صلى الله عليه وسلم: “وَمَنْ صَوَّرَ صُورَةً عُذِّبَ وَكُلِّفَ أَنْ يَنْفُخَ فِيهَا وَلَيْسَ بِنَافِخٍ”

“ Sesiapa yang membuat gambar akan diazab dan suruh untuk meniup nyawa tetapi dia tidak akan mampu.” 7042 sahih Bukhari

JAWAPANNYA:

Syeikh muti’ie berkata:

أن أخذ الصور بالفوتغرافيا ليس إلا حبس الظل الناشئ بخلق الله تعالى من مقابلة الأجسام المظلة للضوء، علمت أن أخذ الصورة على هذا الوجه ليس إيجادًا للصورة,، ومعنى التصوير لغةً وشرعًا هو إيجاد الصورة وصنعها بعد أن لم تكن,

Sesungguhnya ambil gambar foto hanyalah menahan bayang yang dicipta oleh Allah dengan adanya sesuatu yang dinaungi dengan cahaya. Ambil gambar dengan cara ini bukanlah mengadakan gambar . Sedangkan TASWIR dari segi bahasa dan syara ialah membuat gambar yang tiada.

KEDUA : HADIS AISYAH:
حديث السيدة عائشة رضي الله عنها: “يا عَائِشَةُ أَشَدُّ النَّاسِ عَذَابًا عِنْدَ اللهِ يَوْمَ القِيَامَةِ الَّذِينَ يُضَاهُونَ بِخَلْقِ اللهَِ”

Wahai aisyah sesungguhnya azab yg paling dahsyat disisi allah pd hari kiamat ialah orang yang meniru ciptaan Allah.”

متفق عليه: أخرجه البخاري في كتاب «اللباس» باب «ما وطئ من التصاوير» حديث (5954)، ومسلم في كتاب «اللباس والزينة» باب «تحريم تصوير صورة الحيوان وتحريم اتخاذ ما فيه ممتهنة بالفرش ونحوه، وأن الملائكة عليهم السلام لا يدخلون بيتا فيه صورة أو كلب» حديث (2107).

JAWAPAN; syeikh Najib mutiie (pengarang takmilatul majmuk):

المضاهاة هي مشاكلة الشيء بالشيء، والتصوير المنهي عنه هو إيجاد صورة وصنع صورة لم تكن موجودة ولا مصنوعة من قبل تضاهي بها حيوانًا خلقه الله تعالى، وليس هذا المعنى موجودا في أخذ الصورة بآلة التصوير الفوتوغرافي

MUDOHAH adalah mmbentuk sesuatu untuk menyerupai sesuatu. TASWIR yg ditegah ialah membuat gambar dan mencipta yang belum ada yang meniru manusia atau haiwan yg dicipta Allah. Perkara ini tidak wujud pada alat fotografi.

KESIMPULAN; APAPUN INI MASALAH KHILAFIYAH DAN TIDAK PERLU BERBALAH PASALNYA. SETIAP ULAMA ADA HUJJAHNYA DAN SAYA MEMILIH ULAMA YANG MENGHARUSKANNYA. cuma dr yusuf qardawi (dlm kitab halal haram fil Islam) mengharamkan gambar digantung untuk memuja dan mengagungkannya samada pemimpin , mahaguru dan lain2.

HUKUM QAZA’ (MENCUKUR SEBAHAGIAN KEPALA)

HUKUM QAZA’ (MENCUKUR SEBAHAGIAN KEPALA DAN MEMBIARKAN YANG LAIN).

Definasi qaza seperti kata Imam Nawawi:

القزع حلق بعض الرأس مطلقا وهو الأصح

Qaza’ ialah mencukur sebahagian kepala.

Hukum Qaza’

ULAMA TELAH BERSEPAKAT MENYATAKAN MAKRUH QAZA’

Imam Nawawi menyebut dalam kitab al-Minhaj (syarh sahih Muslim):

وأجمعوا على كراهة القزع إذا كان في مواضع متفرقة إلا أن يكون لمداواة وهي كراهة تنزيه

Sepakat ulama bahawa makruh QAza’ sekiranya cukur dibeberapa tempat dan dikecualikan sekiranya untuk tujuan perubatan. Maksud makruh disini ialah makruh yang biasa (bukan makruh tahrim)

PENDAPAT EMPAT MAZHAB

MAZHAB HAMBALI

Al-Mardawi dalam kitab al-Insaf berkata:

ويكره القزع بلا نزاع وهو أخذ بعض الرأس وترك بعضه على الصحيح من المذهب

Makruh Qaza’ tanpa ada pertikaian iaitu mencukur sebahagian kepala dan meninggalkan sebahagian lain. Ini pendapat sahih dlm mazhab Hambali.

MAZHAB MALIKI

An-Nafrawi berkata:

يكره القزع وهو تفريق شعر الرأس مع حلق ما بينه

Makruh Qaza’ iaitu membelah rambut dengan mencukur ditengahnya.

MAZHAB HANAFI

Imam ibnu Abidin berkata dalam Hasyiahnya:

ويكره القزع وهو أن يحلق البعض ويترك البعض قطعاُ مقدار ثلاثة أصابع

Makruh Qaza’ iaitu mencukur sebahagian dan membiarkan yang lain terpisah-pisah sekadar 3 jari.”

MAZHAB SYAFIE

Imam Nawawi berkata dalam kitab Raudatut Talibin:

كُره القزع وهو حلق بعض الرأس سواء كان متفرقاً أو من موضع واحد

Makruh Qaza’ iaitu mencukur sebahagian kepala samada ditempat yg berbeza atau tempat yang sama.

DALIL MAKRUH

ابن عمر رضي الله عنهما يقول : سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم ينهى عن القزع

Ibnu Umar berkata “AKu mendengar Rasulullah saw menegah dari Qaza’ ([ البخاري برقم 5576 ومسلم برقم 2120]

عن ابن عمر رضي الله عنهما : أن النبي صلى الله عليه و سلم رأى صبياً قد حلق بعض شعره وترك بعضه فنهاهم عن ذلك فقال ” احلقوه كله أو اتركوه كله ” [رواه أبو داود 4195].

Sesungguhnya Nabi saw melihat seorang budak mencukur sebahagian kepalanya dan membuiarkan sebahagian yg lain. Nabi saw menegahnya dan berkata “ Hendaklah kamu mencukur semuanya atau membiarkan semuanya.”

PENTING

1. ULama berkata larangan ini tidak haram kerana termasuk dalam bab adab.
2. Dibolehkan qaza’ untuk tujuan perubatan seperti yg disebut oleh imam Nawawi
3. menggunting dan menipiskan tepi tidak termasuk dalam larangan.
4. Berdosa mengeluarkan hukum haram qaza’ sekiranya dia bukan ulama yg mujtahid (seperti tersebar dalam fb)

SEGALA PERTANYAAN HUKUM BOLEH POST DLM KOMEN

HUKUM MENGAWET BINATANG UNTUK PERHIASAN

HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.
HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.