Darulilmi

Home » Fekah bersuci

Category Archives: Fekah bersuci

Apa hukum pegang najis seperti anjing dan air kencing tanpa ada keperluan?

PENTING

Ni cite hukum pegang najis tanpa keperluan, bukannya adakah perlu basuh atau tidak. Ulama sepakat kena basuh najis. Satu lagi ni juga pasal pegang najis tanpa keperluan, adapun kalau pegang najis bila ada keperluan seperti basuh najis semasa buang air pun itupun ulama sepakat membenarkan.

ADA DUA PENDAPAT

PENDAPAT PERTAMA

Jumhur ulama terdiri dari mazhab Syafie dan hanafi mengatakan haram hukumnya pegang najis tanpa ada keperluan seperti pegang anjing ,tahi dan sebagainya.

Syeikh Ibnu Hajar al-Haithami (mazhab Syafie) berkata:

حُرِّمَ التَّضَمُّخُ بِالنَّجَاسَةِ

“ Haram melumurkan diri dengan najis.”

Pengarang Hasyiah Ibnu Abidin (mazhab Hanafi) berkata:

أَفْتَى بَعْضُ الشَّافِعِيَّةِ بِحُرْمَةِ جِمَاعِ مَنْ تَنَجَّسَ ذَكَرُهُ قَبْلَ غَسْلِهِ إلَّا إذَا كَانَ بِهِ سَلَسٌ فَيَحِلُّ كَوَطْءِ الْمُسْتَحَاضَةِ مَعَ الْجَرَيَانِ ؛ وَيَظْهَرُ أَنَّهُ عِنْدَنَا كَذَلِكَ لِمَا فِيهِ مِنْ التَّضَمُّخِ بِالنَّجَاسَةِ بِلَا ضَرُورَةٍ لِإِمْكَانِ غَسْلِهِ

Sebahgian ulama Syafie mengatakan haram jimak sesiapa yang bernajis zakarnya sebelum dia membasuhnya kecuali seseorang yang penyakit sentiasa keluar najis barulah harus seperti seseorang yang berjimak dengan wanita yang beristihadah (lebih dari had darah haid) dalam keadaan darah masih keluar. Nyata disisi kami (mazhab hanafi) hukumnya haram juga ( jimak sesiapa yang bernajis zakarnya) kerana ia termasuk dalam hukum berlumur dengan najis tanpa ada keperluan sedangkan dia mampu untuk membasuhnya.

DALIL PENGHARAMAN

Nabi saw bersabda:

تنزهوا من البول، فإن عامة عذاب القبر منه

“ Bersihkan dari kencing sesungguhnya kebanyakan azab kubur darinya.” (kitab aljamius Saghir)

Hadis ini sahih

Imam Munawi dalam kitab faidul qadir dalam menerangkan hadis ini berkata:

فيستدل به على حرمة التضمخ بالبول بلا حاجة، لمنافاته للتنزه عنه

Hadis ini diambil sebagai dalil pengharaman berlumuran dengan najis tanpa ada keperluan kerana ternafi dari suruhan Nabi saw untuk membersihkan dari air kencing.

PENDAPAT KEDUA

Mazhab maliki mengatakan makruh . dalam kitab hasyiah Dusuqi (mazhab Maliki) disebut:

التَّلَطُّخُ بِالنَّجَاسَةِ وهو مَكْرُوهٌ على الْمُعْتَمَدِ

Berlumur dengan najis adalah makruh mengikut pendapat yang kuat.

KESIMPULAN

Islam adalah agama kebersihan . Firman Allah swt:

Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. Katakanlah: “Darah haid itu satu benda yang (menjijikkan dan) mendatangkan mudarat”. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu, dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. Kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. SesungguhNya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.

222 surah al-Baqarah

Oleh itu pendapat yang haram adalah lebih kuat dan lebih ramai ulamak yang berpegang.

Saya nukilkan fatwa dari laman web islamweb.net versi arab no 188892 yang mana ada orang bertanya tentang hukum membasuh anjing yang dipelihara kerana untuk tujuan keselamatan.

وننبهك إلى أن ما تقومين به من تنظيف للكلب لا يجوز، لأن ملامسة النجاسة لغير حاجة منهي عنها شرعاً،

“ Kami member peringatan kepada kamu bahwa perbuatan kamu membasuh najis adalah haram kerana pegang najis tanpa keperluan adalah dilarang dari sudut syara’

Hukum air mani keluar selepas mandi wajib

Hukum air mani yang keluar selepas mandi wajib
SEKIRANYA KELUAR AIR MANI DENGAN SYAHWAT SELEPAS MANDI MAKA WAJIB MANDI MENURUT KESEPATAN MAZHAB YANG EMPAT
Sekiranya keluar air mani selepas mandi tanpa syahwat , maka ulama ada tiga pendapat:
Pendapat pertama: Wajib mandi.
Ini pendapat mazhab Syafie, satu riwayat dalam mazhab Hambali dan Imam al-Laith.
Imam Nawawi berkata:
ذا أمنى واغتسل ثم خرج منه مني على القرب بعد غسله لزمه الغسل ثانيا سواء كان ذلك قبل أن يبول بعد المني أو بعد بوله هذا مذهبنا نص عليه الشافعي واتفق عليه الأصحاب وبه قال الليث وأحمد في رواية عنه.
Apabila seseorang itu keluar air mani dan dia mandi, kemudian keluar semula tidak lama selepas itu , wajib dia mandi sekali lagi samada dia air mani keluar sebelum kencing atau selepas kencing. Ini adalah mazhab Syafie dan semua ulama syafie bersepakat terhadap perkara ini.
DALIL PENDAPAT PERTAMA INI ADALAH:
Hadis dari Abi Said al-Khudri:
إنما الماء من الماء

“Sesungguhnya mandi wajib apabila keluar air mani.” Hadis sahih Muslim
Hadis ini menunjukkan keluar air mani mewajibkan mandi tidak kira bila ianya keluar.
Pendapat kedua: Wajib mandi sekiranya air mani keluar sebelum keluar kencing dan tidak wajib sekiranya keluar selepas kencing.
Ini pendapat Mazhab Hanafi dan Auzaie.
Imam Imrani berkata dalam kitab al-Bayan:
وقال أبو حنيفة، والأوزاعي: (إن خرج قبل البول وجب عليه إعادة الغسل؛ لأنه بقية ماء خرج بدفق وشهوة. وإن خرج بعد البول لم يجب عليه؛ لأنه خرج بغير دفق وشهوة).

Abu hanifah dan Auzaie berpendapat “ Sekiranya air mani keluar sebelum kencing wajib dia mengulangi mandi kerana ia adalah air mani yg keluar dgn pancutan dan bersyahwat. Sekiranya keluar air mani selepas kencing tidak wajib mandi kerana ia keluar tanpa pancutan dan syahwat.”
Pendapat ketiga: Tidak wajib mandi.
Ini adalah pendapat mazhab Hambali, Ali, Ibnu Abbas, Ata , Zuhri dan lain2
Ibnu Quddamah berkata:
فأما إن احتلم، أو جامع؛ فأمنى، ثم اغتسل، ثم خرج منه مني فالمشهور عن أحمد أنه لا غسل عليه،
Siapa yang bermimpi tau berjimak hingga keluar mani , kemudian dia mandi, kemudian keluar air mani lagi, pendapat masyhur dari imam ahmad ialah tidak wajib mandi.
Dalil pendapat ketiga:
ما روى سعيد عن ابن عباس أنه سئل عن الجنب يخرج منه الشيء بعد الغسل؟ قال: يتوضأ،
Ibnu Abbas ditanya tentang org berjunub yg keluar air mani setelah mandi? Beliau menjawab “Hendaklah dia berwuduk.”
KESIMPULAN
Ini adalah masalah khilafiah. Pendapat mazhab syafie lebih berhati2.