Darulilmi

Home » Articles posted by salmanmaskuri (Page 2)

Author Archives: salmanmaskuri

Jenis2 syahid akhirat أقسام شهداء الأخرة

Syahid Akhirat adalah berdasarkan hadis sahih muslim1615:

ما تعدون الشهداء فيكم ، قالوا : يا رسول الله من قتل في سبيل الله فهو شهيد ، قال : إن شهداء أمتي إذا لقليل : قالوا : فمن يا رسول الله ؟ قال : من قتل في سبيل الله فهو شهيد ، ومن مات في سبيل الله فهو شهيد ، ومن مات في الطاعون فهو شهيد ، ومن مات في البطن فهو شهيد ، والغريق شهيد

“ Apa yg anggap sebagai syahid?” Para sahabat menjawab “ Ya Rasulullah orang yang mati dijalan Allah adalah syahid. “ Nabi membalas “ Kalau begitu tentulah sedikit syahid dikalangan umatku.” Para sahabat berkata “ Siapa lagi ya Rasulullah?” Nabi saw menjawab “orang yang mati dijalan Allah adalah syahid, orang yang mati dijalan Allah adalah syahid, orang yg mati kerana taun adalah syahid, orang yang mati kerana sakit pd perut adalah syahid dan orang yang tenggelam adalah syahid.”

Jenis2 syahid akhirat adalah:

1. طالب الشهادة

قال رسول الله (ص) : من سأل الله الشهادة بصدق بلغه الله منازل الشهداء وإن مات على فراشه

“Siapa yang meminta kepada Allah swt dgn ikhlas Allah akan meetakkannya di kedudukan org2 yg sahid sekalipun dia mati atas katilnya.”

(Hadis Riwayat Muslim: no.3532)

2. Sesiapa yang mati kerana Taun

قال رسول الله (ص) : الطاعون شهادة لكلّ مسلم

“ Penyakit taun adalah syahid bagi setiap muslim.”
(H.R Bukhari: no. 2618)

3. Mati kerana sakit perut

ومن مات في البطن فهو شهيد رواه مسلم 1915

“ Sesiapa yang mata kerana perutnya sakit, maka dia syahid.” Hadis sahih Muslim

قال رسول الله (ص) : من قتله بطنه لم يعذّب في قبره

“ Sesiapa yang mati kerana sakit pada perutnya tidak akan diazab di kubur.”

(H.R. Tarmizi: no. 984)

4. غريق

رواه مسلم “الشهداء خمسةٌ: الشهيد في سبيل الله أي المقاتل في سبيل الله والمطعون والمبطون والغريق وصاحب الهدم
Nabi saw bersabda “ Syahid itu ada lima 1. Syahid yang berperang dijalan Allah 2. Mati kerana ta’un 3. Mati kerana sakit di perut 4. Mati kerana tenggelam 5. Mati kerana runtuhan. Hadis sahih Muslim

5. Mati kerana kebakaran

قال رسول الله (ص) :والحرق شهيد
(H.R. Imam Malik dalam Muwata’: no. 493

6. wanita mati melahirkan anak

والنفساء في سبيل الله شهيدة

Hadis sahih dalam kitab kanzul ummal

قال رسول الله (ص) :والنفساء يجرها ولدها بسرره إلى الجنة
(H.R. Ahmad: 15426)

7. المقتول دون ماله mati mempertahankan hartanya dari dirampas

وأخرج أبو داود والترمذي من حديث سعيد بن زيد مرفوعا من قتل دون ماله فهو شهيد

“ Siapa yang terbunuh mempertahankan hartanya dikira syahid.”
Hadis sahih riwayat bukhari,Abu daud dan Tirmizi

8. Mati mempertahankan dari kezaliman

روى النسائي والضياء من حديث سويد بن مقرن أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : من قتل دون مظلمته فهو شهيد

“Siapa yang terbunuh kerana mempertahankan diri dari dizalimi dikira syahid.” Hadis riwayat nasaie

9. Mati kerana runtuhan
(صَاحِبُ الْهَدْمِ شَّهِيدُ) رواه البخاري ( 2674 ) ومسلم ( 1914 ) .

“ Orang yang mati disebabkan runtuhan adalah syahid” hr sahih Bukhari dan Muslim

10. Mati kerana ketumbuhan atau kanser pleura (selaput bawah rusuk)
(وصاحب ذات الجنب شهيد)[رواه النسائي1846]
“ Orang yang mengalami penyakit ketumbuhan di pleura adalah syahid.”
Hadis nasaie
11. Mati kerana penyakit tibi
والسل شهادة
“Mati kerana taun itu syahid.” Hadis sahih riwayat tabrani
12. Mati mempertahankan diri

ومن قتل دون دينه فهو شهيد، ومن قتل دون دمه فهو شهيد) وأخرج أبو داود والترمذي من حديث سعيد بن زيد مرفوعا

“ Sesiapa yang terbunuh mempetahankan agama dia syahid dan siapa yang mati mempertahan dirinya dia syahid.”

Hr Abu daud (4772) dan timizi. Syuaib Arnaut menghukum sahih

13. Mati mempertahankan ahli keluarga

وأخرج أبو داود والترمذي من حديث سعيد بن زيد مرفوعا ومن قتل دون أهله فهو شهيد،

“Siapa yang mati mempertahankan keluarganya adalah syahid.”

Hr Abu daud (4772) dan timizi. Syuaib Arnaut menghukum sahih

14. Mati kerana dibunuh oleh pemimpin yang zalim

جابر رضي الله عنه ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ” سيد الشهداء حمزة بن عبد المطلب ، ورجل قام إلى إمام جائر فأمره ونهاه فقتله ” ” قال الحاكم :صحيح الإسناد ، ولم يخرجاه “

“ Penghulu syuhada adalah Hamzah bin Abu Talib dan lelaki yang bangun kpd pemimpin zalim, menyuruhnya kebaikan dan menegah kemungkarannya dan pemimpin itu membunuhnya.”
Hadis sahih riwayat hakim
15. Mati kemalangan kenderaan

روى الطبراني من حديث عقبة بن عامر قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من صرع من دابته فهو شهيد

“ Sesiapa yang jatuh dari binatang yang ditunggangnya adalah syahid.”

Hadis sahih riwayat tabrani

16. Orang yang mabuk laut

ما جاء عن أم حرام عن النبى صلى الله عليه وسلم أنه قال:”المائد فى البحر الذى يصيبه القىء له أجر شهيد والغرق له أجر شهيدين”{رواه أبو داود والبيهقي. وقال شعيب الأرناؤط”حديث حسن”}.

“ Orang yg mabuk laut mendapat pahala syahid dan orang yg tenggelam dapat dua pahala syahid.”
Hadis riwayat Abu Daud. Syeikh Syuaib Arnaut menghukumnya hasan.

17. Mati dalam pengembaraan

موت غربة شهادة

“Mati dalam pengembaraan adalah syahid.” Hr Ibnu Majah

Ibnu Hajar dan Imam Bukhari mengatakan huzail perawi hadis ini adalah munkar. Tidak boleh dijadikan hadis ini sebagai hujjah dan kelebihan amalan kerana sangat lemah.

18. Orang yang membaca zikir tertentu pd pagi petang
“من قال حين يصبح ثلاث مرات: أعوذ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم، وقرأ ثلاث آيات من آخر سورة الحشر، وكل الله به سبعين ألف ملك يصلون عليه حتى يمسي، وإن مات في ذلك اليوم مات شهيداً، ومن قالها حين يمسي كان بتلك المنزلة”.
“ sesiapa yg membaca 3kali pd waktu pagi أعوذ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم، dan membaca 3 ayat terakhir surah alhasyr Allah swt akan menghantar 70ribu malaikat yg akan mendoakannya sampai petang, sekiranya mati pd hari itu dia akan mati syahid. Siapa yg membaca ayat ini waktu petang akan mendapat kelebihan yg sama.”

Hadis tirmizi dgn sanad yg lemah. Boleh diamalkan hadis ini sebagai kelebihan amalan kerana ia tidak terlampau lemah.

Salman maskuri : Pkl 12 mlm hari selasai 13/3Alhamdulillah selesai mencari dan mengkaji hadis2 tentang syahid akhirat serta kedudukan hadis ini. 1 hingga 15 didokong hadis sahih atau hasan. Hadis 16 ulama bersilisih pendapat tentang sanadnya. Hadis 17 sangat lemah dan yg ke 18 lemah.

Hukum liwat dalam perundangan Islam

 Liwat adalah jenayah yang diperangi oleh Islam. Kaum Nabi Lut adalah kaum yg pertama melakukan jenayah ini. Firman Allah swt:

( وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ . إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّسَاءِ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ مُسْرِفُونَ وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلا أَنْ قَالُوا أَخْرِجُوهُمْ مِنْ قَرْيَتِكُمْ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ . فَأَنْجَيْنَاهُ وَأَهْلَهُ إِلا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ . وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ مَطَرًا فَانْظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُجْرِمِينَ ) الأعراف/80- 84

Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). Ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu? “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas”.Dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata: “Usirlah mereka (Nabi Lut dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri”.Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) melainkan isterinya, adalah ia dari orang-orang yang dibinasakan. Dan Kami telah menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan). Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.

LIWAT DALAM HADIS SAHIH ATAU HASAN

وروى الترمذي (1456) وأبو داود (4462) وابن ماجه (2561) عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ )

Nabi saw bersabda: “ Sesiapa yang kamu dapati melakukan jenayah kaum Nabi lut hendaklah kamu bunuh orang yang meliwat dan orang yang diliwat.” Hadis sahih riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan tirmizi.

وروى أحمد (2915) عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ( لَعَنَ اللَّهُ مَنْ عَمِلَ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ ، لَعَنَ اللَّهُ مَنْ عَمِلَ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ ، ثَلاثًا ) وحسنه شعيب الأرنؤوط في تحقيق المسند

Nabi saw bersabda “Allah melaknat orang yg melakukan jenayah kaum nabi lut” diulang ayat ini sebanyak 3kali.

HUKUM PERUNDANGAN JENAYAH ISLAM TERHADAP PELIWAT

Ulama berselisih pendapat tentang hukum ini kepada tiga pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Hukuman bunuh untuk pesalah liwat. Ini adalah pendapat Mazhab Hambali, Mazhab Maliki, Abu Bakar as-siddiq, Ali bin Abu Talib, Khalid bin Al-walid, Abdullah bin Zubair, Abdullah ibnu Abbas dan Ishak bin Rahawiyah.

HUJJAH MEREKA ADALAH HADIS DIATAS

وذهب سعيد بن المسيب، وعطاء بن أبي رباح، والحسن، وقتادة، والنخعي، والثوري، والاوزاعي، وأبو طالب، والإمام يحيى، والشافعي في قول إلى أن حده حد الزاني، فيجلد البكر ويغرب، ويرجم المحصن.

PENDAPAT KEDUA: Hukuman mereka seperti penzina iaitu sebat 100 rotan dan buang negeri bagi yg tidak muhsan (tidak pernah merasa persetebuhan yang sah) dan direjam bagi yang muhsan. Ini pendapat mazhab Syafie, Sai’d bin Musayyab, ata bin Rabah, hasan, qatadah, Nakhaie, thauri,auzaie, Abu Thalib dan Imam Yahya.
Hujjah mereka adalah menyamakan hukum liwat dengan zina dan berdasarkan hadis yg lemah sanadnya:

روي { أنه صلى الله عليه وسلم قال : إذا أتى الرجل الرجل فهما زانيان }. البيهقي من حديث أبي موسى

Nabi saw bersabda “ Apabila lelaki itu meliwat lelaki lain keduanya adalah penzina.” Hr Baihaqi

PENDAPAT KETIGA: Peliwat hendaklah dita’zir bukan hukuman hudud. Ini adalah pendapat mazhab Hanafi.

KESIMPULAN
Imam Syaukani pengarang kitab Nailur atar mentarjih pendapat pertama yang bersandarkan hadis yg sahih. Apapun pendapat kedua masih dianggap kuat dan ketiga adalah lemah menurut ulama kerana jenayah liwat tidak kurang dari jenayah zina. Zaman Nabi saw tidak pernah berlaku kes liwat.

hukum mewarna rambut

Berdasarkan soalan yg diajukan di face book (pusat pengajian darul ilmi)
Mewarna rambut biasanya disebabkann dua perkara:
1. Rambut beruban
2. Ingin mecantikkan rambut yang hitam (walaupun tiada uban)

Harus mewarna rambut dgn kedua2 sebab diatas.

Ini berdasarkan Hadis berikut:
أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يصبغ بالصفرة , ولم يكن قد ظهر برأسه ولا لحيته شيب . [ البخاري – كتاب اللباس حديث رقم 5851 ]
Sesungguhny Nabi saw mewarna rambutnya dengan warna kuning dalam keadaan rambut dan janggutnya tidak beruban. hadis sahih bukhari
حديث أبي هريرة -رضي الله عنه- قال: قال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: «إن اليهود والنصارى لا يصبغون فخالفوهم
“ Sesungguhnya orang yahudi dan Nasrani tidak mewarna rambut dan janggut mereka, hendaklah kamu mewarna.” hadis sahih bukhari muslim

Berikut adalah etika mewarna rambut:
1. Hendaklah menjauhi dari mewarna rambut dengan hitam bagi orang tua yg beruban.

: لما رواه الإمام مسلم في صحيحه عن جابر بن عبد الله قال : أتي بأبي قحافة يوم فتح مكة ورأسه ولحيته كالثغامة بياضاً فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( غيّروا هذا واجتنبوا السواد ) . [ رواه مسلم , كتاب اللباس والزينة , حديث رقم 1202 ] .
Jabir berkata: Abu bakar assiddiq dating dalam keadaan rambut dan janggut nya putih seperti pokok thagamah (pokok yg buahnya warna putih) di puncak gunung). Rasulullah saw bersabda: Ubahla warna rambutu ini dan jauhi dari warna hitam.

ولما روي عن ابن عباس أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ( يكون قوم في آخر الزمان يخضبون بالسواد كحواصل الحمام لا يريحون رائحة الجنة ) . [سنن أبي داود – كتاب الترجل – باب ما جاء في خضاب السواد , حديث رقم 4194 , وقال ابن حجر الهيثمي: إسناده جيد . مجمع الزوائد ومنبع الفوائد – لابن حجر الهيثمي 5/161 ,
Nabi saw bersabda “ Pada akhir zaman ada sekumpulan manusia yang mewarna rambutnya dgn hitam seperti dada2 burung merpati , mereka tidak mencium bau syurga.

2. Hendaklah pewarna yang mewarna rambut yg sementara, kearana yang kekal dianggap mengubah ciptaan Allah yg dilarang. Ini dilarang seperti dlm ayat 119 surah an-Nisaa.

“(Sumpahan iblis) dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu benar-benar mereka merubahnya”. Barangsiapa yang menjadikan syaitan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya ia menderita kerugian yang nyata.”

(119 : An-Nisa)

3. Sang isteri mesti meminta izin dari suaminya terlebih dahulu.

4. Makruh sekiranya orang muda mewarna rambutnya dengan warna uban. Ini pandangan ulama syafie seperti disebut dalam kitab majmuk.

5. Hendaklah tidak menggunakan bahan pewarna yang boleh merosakkan kesihatan.

6. Hendaklah bukan wanita yang kematian suaminya sebelum 4 bulan 10 hari. Nabi saw bersabda:
عن أم عطية أنها قالت : ” كُنا نُنهى أن نحد على ميت فوق ثلاث إلا على زوج أربعة أشهر وعشراً , ولا نكتحل ولا نتطيب ولا نلبس ثوباً مصبوغاً إلا ثوب عصب ” . [ رواه البخاري – كتاب الحيض , باب الطيب للمرأة , حديث رقم 313 , مسلم – كتاب اللباس والزينة , باب وجوب الإحداد في عدة الوفاة , حديث رقم 938 ] .

Ummu atiah berkata “ Kami ditegah untuk berkabung di atas satu kematian lebih dari tiga hari kecuali untuk suami hendaklah berkabung selama 4 bulan 10 hari tidak boleh bercelak tidak boleh berwangi2 dan tidak boleh memakai pakaian dicelup dengan warna melainkan pakaian asb (sejenis pakaian dr yaman).” Hadis sahih bukhari(313) dan Muslim (938)

7. Tidak meniru stail rambut orang jahat. Nabi saw bersabda:

من تشبه بقوم فهو منهم
“ Sesiapa yg meniru sesuatu maka dia tergolong dr kaum itu.” Hadis Abu Daud (4031)

أخر برنامجي:
الأول: الحوار المفتوح مع طلبة UIA PJ في مسجد كوليج اسلام ملايا يوم الجمعة بعد المغرب. سأكون متحدث مع أستاذ دون دانيال. دعوة للجميع

الثاني: دورة سريعة لكتابي متن أبي شجاع ومتن الأربعين يوم السبت والأحد في الساعة العاشرة صباحا حتى الساعة الحادية ظهرا مسجد كوليج اسلام ملايا. وتولية إجازة السند بعد ختام الكتاب

الثالث: درس أسبوعي لكتاب الفقه ” متن المقدمة الخضرمية” في مدينة حسين أون يوم الأحد في الساعة الثامنة صباحا

Programku (US SALMAN MASYKURI) terkini:
1. talk show bersama mahasiswa UIA PJ di masjid kolej islam Malaya pd hari jumaat lepas maghrib. Saya akan menjadi panel bersama us don danial. Jemputan utk semua
2. Pengajian kilat dua kitab matan abi syuja’ (fekah) dan matan arbain (hadis 40) pd hari sabtu dan ahad dr pkl 10 – 1 tengahari di masjid kolej Islam klang. Pengijazahan sanad kitab setelah habis belajar.
3. pengajian mingguan utk kitab “matan al-muqaddimah al-khadramiah” di Bandar husin on pada hari ahad pkl 8 pagi.

Hukum meminta jawatan atau kepimpinan

Ulama berselisih pendapat tentang hukum meminta jawatan kepada tiga pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Haram meminta jawatan.
DALIL HARAM MEIMNTA JAWATAN:

Dalil 1:

عَنْ عَبدِالرَّحمنِ بنِ سَمرةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ ِلي رسولُ الله؟: «يَا عبدَالرّحمنِ ابنَ سَمرةَ، لا تسْأل الإِمارةَ، فإنْ أُعطيتَها عَن مسْألةٍ وُكِلتَ إليهَا، وإنْ أُعطيتَها عَنْ غيِر مسْألةٍ أُعنتَ علَيها». متفق عليه

Dari Abdurrahman bin Samurah ra berkata: Rasulullah saw bersabda “ Hai Abdur Rahman bin Samurah janganlah kamu meminta jawatan , sekiranya kamu diberi jawatan dengan memintanya Allah akan menyerahkannya untukmu menguruskannya (tanpa bantuan Allah), sekiranya engkau memperolehinya dengan tanpa memintanya Allah akan membantunya.” Hadis sahih Bukhari 6248 dan Muslim.

Dalil 2:

إِنَّا لا نُوَلِّي هَذَا مَنْ سَألَهُ، وَلا مَنْ حَرَصَ عَلَيْهِ». متفق عليه

Sesungguhnya Kami tidak melantik sesiapa yang meminta jawatan dan sesiapa yang tamak dengannya. Hadis riwayat Bukhari dan Muslim

PENDAPAT KEDUA: hAruS meminta jawatan.

DALIL HARUS MEMINTA JAWATAN:

dAlil 1: Firman Allah swt:

قَالَ اجْعَلْنِي عَلَى خَزَائِنِ الْأَرْضِ إِنِّي حَفِيظٌ عَلِيمٌ

Yusuf berkata: “Jadikanlah daku pengurus perbendaharaan hasil bumi (Mesir); sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya”. 55 surah Yusof
Imam al-Qurtubi berkata:

ودلت الآية أيضا على جواز أن يخطب الإنسان عملا يكون له أهلا

Ayat ini menunjukkan harus seorang manusia itu meminta kerja atau jawatan yang dia berkelayakan.

DALIL KE2: hAdis Usman bin As ra:

حديث عثمان بن أبي العاص- رضي الله عنه- حين قال للنبي صلى الله عليه وسلم: اجعلني إمام قومي، قال: “أنت إمامهم،

Usman bin Abil As berkata kepada Nabi saw: Lantiklah aku sebagai imam kepada kaumku. Nabi saw bersabda “engkau menjadi Imam mereka.” Sunan Abi Daud sahih (531)

PENDAPAT KETIGA: HUKUMNYA TERPERINCI. sEkiranya dia meminta itu adalah untuk menyelamatkat ummah dengan al-Quran dan Sunnah dan dia layak dari segi pengetahuan agamanya, ilmu terhadap skop jawatannya yang merangkumi hukum hakam dan ilmu dunia dan kekuatan amanahnya maka dia boleh meminta jawatan itu. Jika tidak haram dia memintanya. Pendapat ini menggabungkan dalil2 pendapat yang mengharuskan dan mengharamkan.

KESIMPULAN

Pendapat ketiga lebih kuat dan diterima. Namun seorang mukmin tidak boleh ada rasa cinta atau inginkan kepimpinan , ini kerana ianya adalah sifat mazmumah. Dia tidak meminta atau menjawat jawatan melainkan diberi kepercayaan oleh teman2 atau pemimpin yang beriman yang yakin dengan kebolehannya. Ia satu tanggung jawab yang besar dan berat. Umar berkata:

لو أن بغلة عثرت بالعراق لسألني ربي عنها : لم لم تسو لها الطريق يا عمر

Kalau baghal (campuran kuda dan keldai) jatuh tergelincir di irak tuhan akan bertanya pada ku “kenapa engkau tidak meratakan jalan hai umar.”

Abu bakar as-sidiq berkata:

والله ما كنت حريصا على الإمارة يوما ولا ليلة قط ولا راغبا فيها ولا سألتها الله في سر ولا علانية ولكني أشفقت من الفتنة

Demi Allah aku tidak tamak rasa terhadap kepimpinan siang atau malam dan tidak teringin padanya. Aku juga tidak pernah memohon pd Allah utk meminta jawatan samada depan orang ramai atau sorang2, tetapi aku amat takut sangat dgn ujian kepimpinan.

Hukum mempercepatkan mengeluarkan zakat harta sebelum cukup haul

INTRO
Seorang muslim itu tidak wajib mengeluarkan zakat harta sehinggalah sampai cukup setahun qamariah (tahun hijrah). Adakah sah kepadanya membayar zakat sebelum cukup setahun. Inilah yg menjadi perselisihan pendapat dikalangan ulama.

KHILAF ULAMA
Ulama telah berselisih pendapat tentang hukum mempercepatkan bayaran zakat kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Harus mengeluarkan zakat sebelum sampai cukup haul. Ini pendapat kebanyakan ulama seperti mazhab Syafie, Hanafi, Hambali, Said bin Jubair, azzuhri, Hasan albasri dan lain-lain.

DALIL PENGHARUSAN MEMPERCEPAT BAYAR ZAKAT:
Dalil 1:

أن العباس بن عبد المطلب عم رسول الله صلى الله عليه وسلم ، سأل الرسول عليه الصلاة والسلام في تعجيل صدقته قبل أن تحلَّ ، فرخص له في ذلك ) رواه الترمذي وأبو داود وغيرهما . وقال الإمام النووي: ” وإسناده حسن ” المجموع 6/145

“ Sesungguhnya Abbas bin Abdul Muttalib Pakcik Rasulullah saw bertanya kepada baginda saw tentang hukum mempercepatkan zakat sebelum tiba waktunya. Baginda saw membenarkannya.”

Hadis riwayat Abu Daud dan Tirmizi dgn sanad yg dinyatakan oleh Imam Nawawi sebagai “Hasan”

Dalil 2: Nabi saw berkata kepada Umar bin Khattab:

إنا أخذنا زكاة العباس عام الأول للعام ) رواه أبو داود والترمذي

“ Sesungguhnya Kami telah mengambil zakat Abbas setahun lebih awal.”
Hadis hasan Sahih riwayat Abu Daud Dan Tirmizi.

KAEDAH FEKAH:

لله تبارك وتعالى حق على العباد في أنفسهم وأموالهم: فالحق الذي في أموالهم إذا قدَّموه قبل محلّه: أجزأهم

Allah swt mempunyai hak yg wajib ditunaikan oleh hamba2nya pada diri dan harta mereka. Hak harta yang mereka tunaikan sebelum sampai masanya adalah sah.

Kaedah ini diambil dari ayat yang membenarkan bayar mut’ah penceraian sebelum cerai dan hadis yg membenarkan bayar kafarah sebelum langgar. Ayat dan hadis adalah seperti berikut:

Ayat 29 surah al-ahzab:

فَتَعَالَيْنَ أُمَتِّعْكُنَّ وَأُسَرِّحْكُنَّ سَرَاحًا جَمِيلًا

“Marilah kubayar mut’ah dan ceraikan kamu dengan cara yang baik.”

مَنْ حَلَفَ عَلَى يَمِينٍ ، فَرَأَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا ، فَلْيَأْتِهَا وَلْيُكَفِّرْ عَنْ يَمِينِهِ

“Sesiapa yang bersumpah tetapi dia berpandangan melanggar sumpah lebih baik hendaklah dia Bayarl kaffarah dan buatlah yang lebih baik yang melanggar sumpah itu.” 1650 sahih Muslim

PENDAPAT KEDUA: Tidak sah membayar zakat harta sebelum sampai masanya. Ini pendapat mazhab Maliki, Daud , Hasan dan ibnu Munzir.

DALIL PENDAPAT KEDUA:

Hadis berikut:

لا زكاة على مال حتى يحول عليه الحول

“Tidak wajib zakat pada harta sehinggalah berlalunya setahun” Hr Abu Daud , Ahmad dan Baihaqi.

Ulama maliki mentafsirkan hadis ini dgn tidah sah zakat adapun ulama lain mentafsirkan dengan tidak wajib bukannya tak sah.

KESIMPULAN

pEndapat kebanyakan ulama yang mengatakan sah zakat yang dikeluarkan sebelum cukup setahun adalah pendapat yg lebih kuat.

Hukum solat dalam ka’bah

Ulama berselisih pendapat terhadap hukum ini kepada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Sah solat orang yang solat dalam ka’bah samada solat fardu atau solat sunat. Ini pendapat mazhab Syafie dan Hanafi.

DALIL pendapat pertama:

Hadis Ibnu Umar:

دخل رسول الله صلى الله عليه وسلم البيت هو وأسامة بن زيد وبلال وعثمان بن طلحة فأغلقوا عليهم، فلما فتحوا كنت أول من ولج، فلقيت بلالا فسألته: هل صلى فيه رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ قال نعم، بين العمودين اليمانيين

“ Rasulullah saw masuk ke dalam ka’bah bersama Usamah bin zaid, Bilal dan Usman bin talhah dan mereka menutup pintu ka’bah. Bila mereka membukanya , akulah (ibnu umar) yang mula2 masuk dan bertemu dgn Bilal. Lalu aku bertanya kepadanya “ Adakah Rasulullah saw solat di dalamnya?” Bilal menjawab “ Ya, iaitu diantara dua tiang yamani.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim

PENDAPAT KEDUA: Tidak sah solat fardu di dalam ka’bah dan sah solat sunat. Ini adalah mazhab Hambali dan Maliki.

DALIL PENDAPAT KEDUA:

Firman Allah swt:

“Dan dari mana sahaja engkau keluar (untuk mengerjakan sembahyang), maka hadapkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (Kaabah); dan sesungguhnya perintah berkiblat ke Kaabah itu adalah benar dari Tuhanmu. Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan segala apa yang kamu lakukan.”
Ayat 149 surah al-Bqarah

Ibnu qudamah menyebut: Ayat ini menunjukkan tidak sah solat di dalam dan diatas ka’bah kerana tidak dinamakan menghadap kea rah kiblat.

Hadis Ibnu Abbas:

أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا دَخَلَ الْبَيْتَ دَعَا فِي نَوَاحِيهِ كُلِّهَا ، وَلَمْ يُصَلِّ فِيهِ ، حَتَّى خَرَجَ ، فَلَمَّا خَرَجَ رَكَعَ فِي قُبُلِ الْبَيْتِ رَكْعَتَيْنِ ، وَقَالَ : هَذِهِ الْقِبْلَةُ ” ، قُلْتُ لَهُ : مَا نَوَاحِيهَا ، أَفِي زَوَايَاهَا ، قَالَ : ” بَلْ فِي كُلِّ قِبْلَةٍ مِنَ الْبَيْتِ “
Hadis sahih Muslim No 1333

Sesungguhnya Nabi saw apabila masuk ke ka’bah , baginda berdoa di semua sudut dan tidak solat di situ sampailah baginda keluar. Apabila keluar baginda solat dua rakaat di hadapan ka’bah. Baginda berkata “ Ini adalah kiblat.” Aku bertanya “ Bagaimana dengan kawasan sekelilingnya?” Nabi saw menjawab “ Bahkan seluruhnya adalah kiblat.”

Kesimpulan

Kaedah menyatakan apabila bertembung bila bertembung nas yang mengiakan (المثبت) dan nas yg menafikan (النافي) maka diutamakan nas yg mengiakan. Ini kerana kemungkinan perawi yg menafikan itu tidak melihat seluruh perbuatan Nabi saw. Ia seperti hadis Aisyah yang menafikan Nabi saw kencing berdiri dan Hadis Huzaifah yg mana Nabi saw kencing berdiri ditempat sampah. Oleh itu pendapat pertama dipilih. Apapun kita perlu menghormati kedua pendapat2 ini.
Rujukan kitab:Ahkam wa khasais alharamain oleh Dr Ali alqa’idi dan Mausuah Feqhiah alkuwaitiah.

PUSAT PENGAJIAN DARUL ILMI MEMERLUKAN SUMBANGAN WANG UNTK RENOVATION , KEMUDAHAN SEPERTI TILAM, RAK, BUKU2 RUJUKAN, BAHAN2 MENTAH MAKANAN DAN LAIN. SEGALA SUMBANGAN BOLEH DI MASUKKAN KE AKAUN MAYBANK 562209622729 DARUL ILMI CONSULTANCY & SERVICES

KAMI MENYEDIAKAN PELBAGAI KHIDMAT ILMU . UTAMANYA ADALAH KELAS PENGAJIAN TALAQI BERKITAB DAN BERSANAD UNTUK UMUM MUSLIMIN DAN MUSLIMAT. IA MELIBATKAN VIP , PROFESIONAL, PEKERJA DAN PESARA MUSLIMIN DAN MUSLIMAT. MEREKA HANYA BELAJAR PADA PAKEJ PERTAMA SIANG HARI (9.30 PAGI – 11.45 ISNIN HINGGA JUMAAT) KEDUA PAKEJ HUKUM HAKAM (ISNIN RABU KHAMIS MALAM 9.30 – 11) DAN PAKEJ JUMAAT DAN AHAD (9.30 MALAM -11). SILA LIHAT JADWAL DAN NAMA KITAB DI LAMAN UTAMA DAN ENTRI PENGAJIAN.

SISTEM KEDUA IALAH PELAJAR SEPENUH MASA BERUMUR 13 TAHUN KEATAS YG AKAN MENGIKUTI SEMUA PENGAJIAN DISINI DAN DILATIH UTK MENGHAFAL DALIL2 DR QURAN DAN HADIS DAN MENGHAFAL MATAN2 ILMU AGAMA TURATH SEHINGGA MENJADI ULAMA. PELAJAR INI AKAN DUDUK DISINI SEPENUHNYA. AKAN DIHANTAR KE LUAR UNTUK MASUK UNIVERSITI TIMUR TENGAH.

KAMI JUGA MEMBANGUNKAN PUSAN KAJIAN FEKAH DAN ILMU ISLAM UNTUK MENJAWAB SEMUA PERSOALAN DAN ISU LAMA DAN SEMASA DALAM SEMUA BIDANG. SUMBANGAN UTK MEMBELI BUKU ARAB AMAT DIPERLUKAN.

Hukum solat sunat sebelum magrib

Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum ini kepada tiga pendapat:-
PENDAPAT PERTAMA: Disunatkan solat sunat sebelum maghrib. Ini pendapat mazhab Syafie dan ulama Zahiri.
Dalil pendapat pertama ini:
1. Hadis Nabi saw dari Abdullah almuzani

صَلُّوا قَبْلَ صَلاَةِ الْمَغْرِبِ . – قَالَ فِي الثَّالِثَةِ -: لِمَنْ شَاءَ ، كَرَاهِيَةَ أَنْ يَتَّخِذَهَا النَّاسُ سُنَّةً

“ Solatlah sebelum magrib , Solatlah sebelum magrib, Solatlah sebelum magrib bagi sesiapa yang hendak.” Baginda takut manusia menganggapnya sebagai suatu sunnah (keawajipan).

Hadis sahih Bukhari (1183)
Imam Tobari berkata:

لمْ يُرِدْ نَفْي اِسْتِحْبَابهَا ،لِأَنَّهُ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَأْمُرَ بِمَا لَا يُسْتَحَبُّ , بَلْ هَذَا اَلْحَدِيث مِنْ أَقْوَى اَلْأَدِلَّةِ عَلَى اِسْتِحْبَابِهَا , وَمَعْنَى قَوْلِهِ ” سُنَّة ” أَيْ شَرِيعَة وَطَرِيقَة لَازِمَة

Dari hadis ini Nabi saw tidak bermaksud menafikan sunat solat ini. Ini kerana tidak mungkin baginda menyuruh perkara yang bukan sunat. Bahkan hadis ini adalah sekuat-kuat dalil tentang sunatnya solat sebelum magrib. Maksud sunnah dalam hadis ini ialah syariat yang diwajibkan.

2. Hadis dari Anas bin Malik:

لَقَدْ رَأَيْتُ كِبَارَ أَصْحَابِ النَّبِي صلى الله عليه وسلم يَبْتَدِرُونَ السَّوَارِي عِنْدَ الْمَغْرِبِ

“ sesungguhnya aku melihat sahabat-sahabat yabg terbilang segera mendapatkan tiang2 untuk solat sebelum maghrib.”

Hadis sahih Bukhari (503)

PENDAPAT KEDUA: Tidak disyariatkan solat ini. Ulama mazhab hanafi mengatakan ianya khilaful aula (tidak afdal) dan ulama Maliki mengatakan makruh.

Dalil mereka:- Hadis dari Ibnu Umar:

سُئِلَ ابْنُ عُمَرَ عَنْ الرَّكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْمَغْرِبِ فَقَالَ: مَا رَأَيْتُ أَحَدًا عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّيهِمَا

“ Ibnu Umar ditanya tentang solat sebelum magrib. Beliau menjawab “ Aku tidak pernah sesiapa pun yang melakukannya di zaman Nabi saw.”
Hr abu Daud (1284)

PENDAPAT KETIGA: Harus solat dua rakaat sebelum maghrib. Ini pendapat mazhab Hambali.

Dalil mereka adalah hadis dari Anas bin Malik ra:

كُنَّا نُصَلِّي عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ غُرُوبِ الشَّمْسِ قَبْلَ صَلَاةِ الْمَغْرِبِ ، فَقُلْتُ لَهُ : أَكَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّاهُمَا ؟ قَالَ : كَانَ يَرَانَا نُصَلِّيهِمَا فَلَمْ يَأْمُرْنَا ، وَلَمْ يَنْهَنَا

“ Kami dahulu solat sunat selepas masuk magrib dan sebelum solat fardu magrib. Aku pun bertanya kepadanya “ Adakah Rasulullah saw melakukannya?” Anas ra menjawab “ Baginda melihat kami melakukannya , baginda tidak menyuruh kami dan tidak melarangnya.”
Hadis sahih Muslim (836)

Kesimpulan

Pendapat kuat ialah pendapat pertama yang menyatakan sunatnya solat sebelum magrib. Apa pun kita menghormati pendapat lain.

Hukum Pertandingan yang menawarkan hadiah dari bayaran peserta

قد سألني صديقي الكريم الشيخ أمين الدين عبد الرحيم عضو مجلس الفتوى بمحافظة قدح ومساعد في KUIN  – عندما أزوره يوم الثلاثاء – عن أقوال العلماء في حكم المسابقة بالعوض من المتسابقين فيسرني أن أجيبه كما يلي

TERJEMAHAN: Sahabatku syeikh aminuddin abdul rahim ahli majlis fatwa kedah dan juga tutor di Insaniah – semasa aku menziarahinya pada hari selasa –bertanya tentang pandangan para ulama tentang hukum pertandingan dengan hadiah dari peserta, maka aku menjawabnya seperti berikut:-

ULAMA BERSEPAKAT HARUSNYA HADIAH SEKIRANYA DARI PIHAK YANG TIDAK TERLIBAT DENGAN PERTANDINGAN

Khilaf Ulama: Ulama berselisih pendapat pada hukum pertandingan yang mana hadiah dari setiap peserta yang bertanding. Ada empat pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Harus pertandingan yg ada hadiah dari duit peserta sekiranya ada muhallil (peserta yang tidak membayar duit tetapi mendapat hadiah yg sama sekiranya dia menang). Ini pendapat Mazhab Syafie, Hanafi dan Hambali.

Dalil mereka:

مَنْ أَدْخَلَ فَرَسًا بَيْنَ فَرَسَيْنِ يَعْنِي وَهُوَ لَا يُؤْمَنُ أَنْ يَسْبِقَ فَلَيْسَ بِقِمَارٍ ، وَمَنْ أَدْخَلَ فَرَسًا بَيْنَ فَرَسَيْنِ وَقَدْ أُمِنَ أَنْ يَسْبِقَ فَهُوَ قِمَارٌ

Siapa bertanding kuda yang mana salah satu peserta tadi tidak membayar tidak dianggap sebagai pertaruhan dengan syarat peserta yang tidak membayar itu mampu untuk menandingi peserta lain. Sekiranya peserta dan kudanya lemah dan tidak mampu menandingi peserta lain itu dianggap pertaruhan.

Hadis riwayat Abu Daud (2579)

PENDAPAT KEDUA: hARAm pertandingan yang mana peserta-pesertanya membayar duit hadiah samada ada muhallil atau tidak. Ini Mazhab Maliki

Dalilnya adalah ini adalah termasuk pertaruhan dan perjudian yang diharamkan tuhan dalam ayat 90 surah al-Maidah:

 

Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, judi, dan pemujaan berhala, dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah (semuanya) kotor (keji) dari perbuatan Syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.

PENDAPAT KETIGA: hARam pertandingan yang mana hadiahnya dari peserta kecuali pertandingan sahaja berdasarkan hadis Abu Daud yang telah lepas. Ini pendapat Ibnu Hazm Az-Zahiri.

PENDAPAT KEEMPAT: harus pertandingan dengan adanya hadiah yang datang dari peserta. Ini pendapat Ibnul Qayyim dan Ibnu Taimiah.

Dalilnya:

حديث أبي لبيد : أتينا أنس بن مالك فقلنا : أكنتم تراهنون على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم ؟ قال : نعم لقد راهن رسول الله صلى الله عليه وسلم على فرس يقال لها : سبحة جاءت سابقة ، فبهش لذلك ، وأعجبه

Hadis dari Abu Labid: Kami berjumpa dengan Anas bin Malik dan bertanya “ Adakah kamu bertaruh di zaman Rasulullah saw? Anas menjawab “ Ya, sesungguhnya Rasulullah saw bertaruh terhadap kuda yang dinamakan yang bernama sabhah. Kuda itu mendahului yang menyebabkan baginda gembira dan kagum dengannya.”

Hadis riwayat imam Ahmad (12564) Haithami berkata perawi2nya semuanya dipercayai.

KESIMPULAN

PENDAPAT JUMHUR YANG MENGHARAMKAN PERTANDINGAN YANG ADA HADIAH DARI BAYARAN SEMUA PESERTA ADALAH DIHARAMKAN. ADAPUN HADIS YANG DIGUNAKAN OLEH PENDAPAT KEEMPAT IALAH QIMAR YANG BERMAKSUD PERLUMBAAN DAN BUKANNYA PERTARUHAN.

إن شاء الله ساقوم بإلقاء الدورة الكثفة عن الأربعين النووية مع إجازة السند في KUIS  بدأ من التاسعة صباحا يوم السبت إلى الساعة الحادية عشر ليلا يوم الأحد. للمعلومات افتح موقع Face book pusat pengajian darul ilmi

Insyaallah saya akan menyampaikan pengajian intensif hadis 40 beserta sanad di kolej university Islam Selangor bermula 9 pagi sabtu 22/12 sehingga ahad 11 malam. Utk maklumat berkaitan sila buka facebook pusat pengajian darul ilmi.

Hukum mengulang solat fardu

SEPAKAT ULAMA EMPAT MAZHAB: Ulama bersepakat sunat mengulang solat fardu dalam berjemaah selepas menunaikan solat secara bersendirian

DALIL IANYA SUNAT:

Hadis dari Abu zar:

صَلِّ الصَّلَاةَ لِوَقْتِهَا ، فَإِنْ أَدْرَكْتَهَا مَعَهُمْ ، فَصَلِّ ، فَإِنَّهَا لَكَ نَافِلَةٌ “

“ Solatlah pada awal waktu (berseorangan), sekiranya kamu dapati jemaah solat hendaklah solat kali kedua dengan jemaah itu. Ianya dianggap sunat.
Hadis sahih Muslim (648)

KHILAF ULAMA

Ulama berselisih pendapat terhadap hukum mengulang solat yang sudah dilakukan secara dan mengulang kembali solat dengan jemaah lain, kepada tiga pendapat:

Pendapat pertama: Boleh mengulang solat yang sudah dilakukan secara jemaah. Ini mazhab Syafie, Hambali.

Dalil2 dan keadaan yang disunatkan mengulang solat kali kedua walaupun sudah menunaikannya pertama dalam keadaan berjemaah.

1. Apabila kita balik kampong atau rumah kita dan kita nak menghidupkan jemaah di kampong atau rumah kita. Ini berdasarkan hadis Muaz bin Jabal ra:

أَنَّ مُعَاذَ بْنَ جَبَلٍ كَانَ يُصَلِّي مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ الآخِرَةَ ، ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى قَوْمِهِ ، فَيُصَلِّي بِهِمْ تِلْكَ الصَّلَاةَ

“ Muaz bin jabal ra solat isya bersama Rasulullah saw kemudian dia balik kepada kaumnya dia menjadi imam kepada kaumnya.”

Hadis sahih Muslim (716)

2. Apabila kita dah solat jemaah dengan kelompok yg sedikit atau kita solat jemaah di bukan masjid utama seperti masjid haram, sunat solat dengan jemaah yang kedua yang lebih ramai atau jemaah di masjid utama. Ini berdasarkan dua orang sahabat yang dah solat jemaah ketika dalam perjalanan ke masjid Nabi kemudian mereka hanya duduk sahaja bila sampai masjid Nabi ketika solat jemaah sedang berjalan. Nabi saw bersabda :

فَلا تَفْعَلا ، إِذَا صَلَّيْتُمَا فِي رِحَالِكُمَا ثُمَّ أَتَيْتُمَا مَسْجِدَ جَمَاعَةٍ ، فَصَلِّيَا مَعَهُمْ ، فَإِنَّهَا لَكُمْ نَافِلَةٌ “

“ Janganlah buat begitu, apabila kamu berdua telah solat dalam perjalanan, kemudian kamu datang ke masjid yang ada jemaah , hendaklah kamu berdua solat lagi bersama mereka. Sesungguhnya yg kedua itu sunat.”
Hadis Abud Daud dan Tirmizi

3. Untuk membantu orang yang datang lambat ke masjid . Jemaah sudah pun selesai. Sunat sorang yang dah solat jemaah untuk solat jemaah kali kedua dengan lelaki yg belum solat ini. Ini berdasarkan hadis:

أَنَّ رَجُلًا دَخَلَ الْمَسْجِدَ ، وَقَدْ صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَصْحَابِهِ ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَنْ يَتَصَدَّقُ عَلَى هَذَا فَيُصَلِّيَ مَعَهُ ؟ ” , فَقَامَ رَجُلٌ مِنَ الْقَوْمِ فَصَلَّى مَعَهُ .

“ Seorang lelaki masuk masjid dan Rasulullah saw sudah selesai solat bersama sahabatnya. Rasulullah saw pun bersabda “ Siapa yang bersedekah (jemaah) kepada dia dengan solat jemaah bersamanya?” Seorang lelaki pun bangun dan solat bersamanya.”
Hadis ahmad (11016)

Pendapat kedua: Tidak dibenarkan sesiapa yang dah solat jemaah untuk mengulang solatnya. Ini mazhab hanafi.

Pendapat ketiga: Mazhab maliki hanya membenarkan diulang di masjid haram mekah , masjid Nabi dan masjid Aqsa.

KESIMPULAN

Pendapat yang kuat pendapat pertama iaitu sunat kita mengulang solat kali kedua berjemaah dengan sebab2 yang sudah disebut diatas. Hendaklah solat kedua itu dilakukan berjemaah bukan bersendirian.

PENGAJIAN BERKITAB SIANG LENGKAP UNTUK DEWASA AKAN BERMULA PADA JANUARI . PENGAJIAN DARI PKL 9.30 – 12 siang DAI ISNIN HINGGA JUMAAT. DIANTARA KITAB DIBACA IALAH 1. MATAN ABI SYUJAK (FEKAH SYAFIE) 2. MATAN WARAQAT (USUL FEKAH) 3. HADIS RINGKASAN SAHIH BUKHARI IBNU ABI JAMRAH BERSANAD 4. MATAN BAIQUNIAH (ULUMUL HADIS) 5. TAFSIR JALALAIN 6. MATAN UMMUL BARAHIN (TAUHID) 7. RINGKASAN IHYA ULUMUDDIN (TASAUF). 8. MATAN AJRUMIAH BERSANAD (NAHU) 9. FATWA SEMASA (ULAMA ARAB ANTARABANGSA) 10. ULUMUL QURAN. TEMPAT ESKLUSIF (AIRCOND DAN KERUSI EMPUK). TERHAD 22 ORANG. TERBUKA UTK SEMUA TERUTAMANYA PESARA, SURI RUMAH, PEKERJA YG MEMPUNYAI MASA YG FLEKSIBEL. YURAN BULANAN RM250

.
DISINI JUGA ADA PENGAJIAN SEPENUH MASA UTK 13 TAHUN KEATAS SEPENUH MASA DUDUK BELAJAR KITAB-KITAB DISINI.DDIDIK UTK UNTUK MEMAHAMI KITAB2 AGAMA ARAB DAN BERCERAMAH. SILA HUBUNGI 013 3533 248 USTAZ SALMAN

Hukum memberi zakat kepada saudara mara

ZAKAT KEPADA IBU BAPA, ANAK-ANAK DAN ISTERI

Ulama telah bersepakat mengatakan tidak sah zakat kepada ibu bapa. Ibnu dan isteri. Ini adalah pendapat ULAMA EMPAT MAZHAB.

Imam ibnul munzir berkata dalam kitabnya al-Ijmak:

وأجمعوا على أن الزكاة لا يجوز دفعها إلى الوالدين، والولد في الحال التي يجبر الدافع إليهم على النفقة عليهم

Ulama bersepakat bahawa zakat tidak boleh dibayar kepada ibu ayah, anak dalam keadaan pembayar diperintahkan untuk member nafakah kepada mereka.

(وأجمعوا على أن الرجل لا يعطي زوجته من الزكاة؛ لأن نفقتها عليه وهي غنية بغناه

Ulama telah bersepakat bahawa seorang lelaki tidak boleh member zakat kepada isterinya kerana lelaki tersebut wajib membayar nafakah kepada isterinya dan wanita tadi sudah cukup dengan kekayaan suaminya.

DALIL DAN HUJJAHNYA

Mereka melarang membayar zakat kepada anak, ibu, bapa dan isteri sudah menjadi kewajipan kepada pembayar zakat menanggungnya.
IBNU ABBAS BERKATA:

إذا كان ذووا قرابة فأعطهم من زكاة مالك وإن كنت تعولهم فلا تعطهم ولا تجعلها لمن تعول

Berilah zakat kepada kaum kerabatmu dan jangan bagi zakat kepada kerabat yang wajib kamu tanggung mereka. Jangan bagi zakat kepada orang yang wajib kamu tanggung.

SEBAHGIAN ULAMA MEMBENARKAN BAYAR ZAKAT KEPADA MEREKA ATAS SEKIRANYA MEREKA ADALAH ASNAF SELAIN FAKIR DAN MISKIN
Mazhab Maliki dan syafie mengharuskan bayar zakat kepada anak, ibu dan bapa sekiranya mereka adalah termasuk asnaf selain dari fakir dan miskin
Imam Nawawi berkata dalam kitab majmuk:

قال أصحابنا ويجوز أن يدفع إلى ولده ووالده من سهم العاملين والمكاتبين والغارمين والغزاة ، إذا كان بهذه الصفة

“Ulama2 kami (mazhab Syafie) berkata harus member zakat kepada anak dan ayah dari asnaf amil zakat, hamba mukatib, orang yang berhutang dan orang yang pergi berjihad sekiranya mereka benar bersifat dgn sifat ini.”
Namun seeloknya kita tidak membayar kepada mereka kerana ada ulama yang melarangnya iaitu mazhab Hambali dan Hanafi.

KHILAF TERHUDUP HUKUM MEMBERI ZAKAT kepada SUAMI

Ulama berselisih pendapat tentang hukum seorang wanita member zakat kepada suaminya yang miskin kepada dua pendapat:
PENDAPAT PERTAMA: Harus memberi zakat kepada suami yang miskin. Ini pendapat mazhab Syafie, dua anak murid imam abu hanifah dan sebahagian ulama hambali dan maliki dan imam as-thauri.

DALIL PENDAPAT INI:

Hadis Nabi saw kepada zainab isteri ibnu Mas’ud:

صدق ابن مسعود، زوجك وولدك أحق من تصدقت به عليهم

“ Betullah kata-kata ibnu mas’ud, suami dan anakmu lebih berhak untuk kamu berikan sedekah kepada mereka.”Hadis sahih Bukhari
Ulama mentafsirkan sedekah disini sebagai zakat.

PENDAPAT KEDUA: Tidak boleh bayar zakat kepada suami. Ini pendapat mazhab Hanafi , sebahagian ulama hanafi dan sebahagian ulama maliki.

ZAKAT KEPADA SAUDARA SELAIN DARI BAPA, IBU, ANAK DAN ISTERI

Kebanyakan ulama membenarkan zakat kepada selain dari ibu , bapa, anak dan isteri sekiranya mereka layak untuk menerima zakat.
Disebut dalam fatwa al-Azhar:

يجوز للمزكي أن يدفع زكاته إلى أخوته وأقاربه – عدا أصله وفرعه – ما لم يكن ملزما بنفقتهم

Harus bagi pembayar zakat untuk membayar zakat kepada adik beradiknya atau saudara maranya –kecuali bapa ibu dan anaknya – selagi mana mereka tidak diwajibkan member nafakah kepada mereka.
Malahan ini lebih baik dari member kepada yang lain disebabkan dua pahala iaiu pahala zakat dan silatur rahim. Nabi saw bersabda:

وإنها على ذي الرحم اثنتان صدقة وصلة

“ Sedekah kepada manusia yang mempunyai hubungan persaudaraan mendapat pahala sedekah dan silaturrahim.” Hr Thabrani

Kesimpulan

Hendaklah tidak helah apabila membayar zakat kepada suami dan sedara mara untuk dikembalikan harta tersebut kepada pembayar zakat. Helah dalam syariah adalah dosa besar seperti helah yahudi dalam hukum hari sabtu dan pengharaman lemak