Darulilmi

Home » 2012 » July

Monthly Archives: July 2012

HUKUM MENGHADIAHKAN AMALAN KEPADA SIMATI

Ulama bersepakat bergunanya doa untu simati. Ini berdasarkan firman Allah swt:

وَٱلَّذِينَ جَآءُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا ٱغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا ٱلَّذِينَ سَبَقُونَا بِٱلإِيمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِينَ آمَنُواْ رَبَّنَآ إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ

” Dan orang-orang yang datang selepas mereka berkata ” Wahai tuhan kami ampunkanlah dosa kami dan saudara2 kami yang telah mendahului kami dengan keimanan dan janganlah kamu jadikan kedengkian kepada orang2 beriman wahai tuhan kami sesungguhnya kamu adalah maha beri pengampunan dan maha penyayang.”
Begitu juga ulama sepakat dengan sampainya sedekah harta kepada simati. Ini berdasarkan hadis berikut:

يا رسول الله إن أمي ماتت، فينفعها إن تصدقت عنها؟ قال: ((نعم)) رواه أبو داود

” Ya Rasulullah sesungguhnya ibuku mati adakah dia dapat manfaat sekiranya aku sedekahkan kepadanya.” HR Abu Daud

Begitu juga ulama sepakat dengan sampainya haji. Ini berdasarkan hadis:

وجاءت امرأة إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقالت: يا رسول الله إن فريضة الله في الحج أدركت أبي شيخاً كبيراً لا يستطيع أن يثبت على الراحلة، أفأحج عنه؟ قال: ((أرأيت لو كان على أبيك دين أكنت قاضيته؟)) قالت: نعم، قال: ((فدين الله أحق أن يُقضى))

Datang seorang wanita  kpd Nabi saw dan bertanya ” Ya Rasulullah sesungguhnya kefarduan haji telah diwajibkan kepada ayahku dan beliau tidak mampu untuk menunggang kenderaan, apakah boleh aku menunaikan haji untuknya?” Nabi saw menjawab ” Apa pandangan mu sekiranya ayahmu ada hutang harta adakah engkau membayarnya (sekiranya dia sudah mati) ? wanita tadi menjawab “Ya” Nabi pun membalas ” Hutang Allah lebih patut dibayar.”

Hr Ahmad dan Nasaie

begitu juga ulama bersepakat sampainya puasa kepada simati berdsarkan hadis, dimana seorang wanita berkata:

إن أمي ماتت وعليها صوم شهر أفأصوم عنها؟ قال: ((نعم))

Sesungguhnya ibuku mati dalam keadaan berhutang puasa selama sebulan, adakah aku boleh berpuasa bagi pihaknya? Nabi saw menjawab ” Ya”

Imam Ibnu Quddamah berkata:

وهذه أحاديث صحاح، وفيها دلالة على انتفاع الميت بسائر القُرب؛ لأنَّ الصوم، والحج، والدعاء، والاستغفار عبادات بدنية، وقد أوصل الله نفعها إلى الميت، فكذلك ما سواها

Ini semua adalah hadis sahih dan ia menunjukkan mayat mendapat manfaat dari semua amalan ibadah yg dihadiahkan oleh yg hidup kerana puasa, haji, doa, istigfar adalah ibadat badan , sesungguhnya Allah menyampaikannya kepada mayat, begitu juga dengan amalan lain.”

ULAM BERSELISIH PENDAPAT TERHADAP SAMPAINYA BACAAN AL-QURAN DAN SOLAT KEPADA SIMATI KEPADA DUA PENDAPAT:-

PERTAMA: Sampai bacaan quran kepada simati, Ini pendapat kebanyakan ulama iaitu Mazhab Hanafi , Hambali dan ulama mutaakhirin (terakhir) dalam mazhab syafie dan Maliki. Ini juga pendapat ibnu Taimiah.

Ibnu taimiah berkata:

((الصحيحُ أنَّه ينتفع الميت بجميع العبادات البدنية: من الصلاة، والصوم، والقراءة، كما ينتفع بالعبادات المالية: من الصدقة، والعتق، ونحوها باتفاق الأئمة…))

Pendapat sahih sesungguhnya mayat menerima manfaat dari semua amalan badan yang disedekahkan seperti solat, puasa, bacaan seperti mendapat manfaat dari amalan harta yg disedekahkan seperti sedekah, membebaskan hamba dan sebagainya mengikut kesepakatan ulama.”

Dalil mereka adalah hadis Abi said alkhudri apabila beliau menggunakan fatihah untuk mengubat penghulu yang kena sengatan. Apabila Nabi saw ditanya tentang perkara tersebut , baginda menjawab:

وما يدريك أنها رقية ثم قال قد أصبتم اقسموا واضربوا لي معكم سهما فضحك رسول الله صلى الله عليه وسلم

” Mana kamu tahu alfatihah adalah satu jampi ” Kemudian baginda berkata ” Betullah apa yg kamu buat berilah aku bahagian dari upah dari jampian itu (Nabi hanya melawak)” lalu baginda ketawa.

Imam assubki berkata:وإذا كان تفعت الحي بالقصد كان نفع الميت بهت أولى

kAlaulah orang hidup mendapat manfaat dari bacaan tersebut maka orang mati lebih patut.”

KEDUA: Tidak sampai amalan bacaan alQuran yg dihadiahkan kepada simati. Ini pendapat ulama mutaqaddimin (terawal ) dari mazhab Syafie dan Maliki. Ini juga dipegang oleh ulama saudi.

KESIMPULAN: SAYA MEMILIH PENDAPAT JUMHUR YG PERTAMA YG MENGATAKAN SAMPAINYA AMALAN BACAAN KEPADA SI MATI. NAMUN TIDAK PERLU KITA MEMPERDEBAT DAN MEMBESARKAN PERKARA KHILAFIYAH INI.

apa2 soalan yg berkaitan dgn tajuk atau tidak (soalan agama) boleh diajukan di komen atau email salman_almisri@yahoo.com

HUKUM BERBEKAM SEMASA PUASA

HUKUM BERBEKAM SEMASA PUASA

Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum berbekam semasa puasa , adakah membatalkan puasanya atau tidak. Ada dua pendapat berkenaan masalah ini:

PENDAPAT PERTAMA: Berbekam tidak membatalkan puasa.
Ini pendapat mazhab Syafie , Maliki dan Hanafi.

DALIL PENDAPAT INI:-

1. Hadis dari Ibnu Abbas:
أن النبي صلى الله عليه وسلم، احتجم وهو محرم، واحتجم وهو صائم

“Sesungguhnya Nabi saw berbekam semasa memakai ihram dan Nabi saw berbekam semasa puasa.” Hadis sahih Bukhari

2.

رخَّص رسول الله صلى الله عليه وسلم في القُبلة للصائم والحجامة

“ Rasulullah saw membenarkan bercium dan berbekam bagi orang yg berpuasa.”

Riwayat imam Ad-Dar qutni dan beliau berkata “Perwainya semuanya thiqah”

PENDAPAT KEDUA: Berbekam membatalkan puasa.
Ini pendapat mazhab Hambali, Ibnu Taymiah, Ibnul Qayyim, Ibnul Munzir, Auza’ie, Ibnu Khuzaimah dan Addarimi.

DALIL PENDAPAT INI:

1.
حديث شدّاد ورافع بن خديج رضي الله عنهما مرفوعاً : ( أفطر الحاجم والمحجوم ) أحمد وأبو داود والترمذي وحسنه وابن ماجه.

Hadis Nabi saw dari Syaddad dan Rafie’ bin khadij:

“ Tukang bekam dan orang yang dibekam batal puasanya.”

Jawapan dr ULAMA JUMHUR

“ Hadis ini dimansukhkan hukumnya dgn hadis yang menyatakan Nabi saw berbekam semasa puasa. Ini kerana hadis syaddad adalah semasa hari pembukaan kota mekah dan hadis ibnu abbas adalah semasa haji wada’ (perpisahan).

KESIMPULAN

Pendapat yg lebih kuat ialah puasa tidak membatalkan puasa dan hanya makruh sekiranya melemahkan tubuh. Berikut adalah hadis yg menguatkan ini:

أن أنساً -رضي الله عنه- سُئِل: أكنتم تكرهون الحجامة للصائم؟ قال : لا، إلا من أجل الضعف.

“ Sesungguhnya Anas ra ditanya : Adakah kamu (para sahabat) menghukum makruh berbekam bg org yg berpuasa. Anas menjawab “ Tidak kecuali sekiranya tubuhnya lemah untuk berpuasa.”

Hadis sahih Bukhari.

SEMPENA RAMADAN INI DIADAKAN DAURAH PENGAJIAN KITAB ALKABAIR (76 DOSA2 BESAR) KARANGAN IMAM ZAHABI SETIAP HARI ISNIN HINGGA JUMAAT PKL 10.30 – 11.30 MLM DI KELAS PENGAJIAN DARUL ILMI TAMAN MELAWATI.

HUKUM KORBAN UNTUK ORANG YANG SUDAH MATI

HUKUM KORBAN UNTUK ORANG YG DAH MATI

ULama berselisih pendapat terhadap masalah ini kepada tiga pendapat:

PERTAMA: Tidak sah korban untuk orang yang mati melainkan dia telah mewasiatkannya sebelum mati.

Ini mazhab Syafie. Imam Ramli berkata dalam Nihayatul Muhtaj:

ولا تجوز ولا تقع أضحية عن ميت إذا لم يوص بها

Tidak boleh dan tidak sah korban untuk orang mati sekiranya dia tidak mewasiatkannya.

KEDUA: mAkruh jika tidak ada wasiat dr si mati.

Ini mazhab Maliki. Imam Malik berkata:

ولا يعجبني أن يضحي عن أبويه الميتين، قال: وإنما كره أن يضحى عن الميت لأنه لم يرد عن

النبي صلى الله عليه وسلم ولا عن أحد من السلف، وأيضاً فإن المقصود بذلك غالباً المباهاة والمفاخرة.

“Aku tidak suka korban untuk ibu bapa yg sudah mati. Ianya makruh kerana tiada dalil dari Nabi saw dan juga para salafus soleh. Ia juga kerana tujuannya ialah untuk berbangga-bangga.”

KETIGA: hARus.

InI Adalah pendapat mazhab Hambali dan Hanafi. Dalil mereka:

عن عائشة رضي الله عنها: أنّ امْرَأةً قَالَتْ: يَا رَسُولَ الله إنّ أُمّي افْتُلِتَتْ نَفْسُهَا، وَلَمْ تُوصِ وأراها لو تَكَلَّمَتْ تصَدَّقَتْ، أفَأَتَصَدَّقُ عَنْهَا؟ قَالَ: نَعَمْ فَتَصَدّقِي عَنْهَا.

Daripada Aisyah ra beliau berkata: Seorang wanita bertanya “ Ya rasulullah sesungguhnya ibuku terbunuh dan tidak mewasiatkan apa2. Aku rasa kalau dia boleh berkata dia akan bersedekah. Adakah aku boleh bersedekah bagi pihaknya? Nabi saw menjawab “ Ya, sedekahlah untuknya.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim.

Ini dalil umum dimana diqiaskan korban dengan ibadah sedekah .

KESIMPULAN
Ini adalah masalah khilafiyah furu’. Mana2 pendapat pun kuat dengan dalil masing2. Ulama yg menegah berkata tidak ada dalil khusus dan ulama yg membenarkan qias dgn amalan sedekah.

APA2 SOALAN AGAMA BOLEH DIKEMUKAN PD EMAIL salman_almisri@yahoo.com atau komen post walau soalan bukan berkait dgn tajuk

HUKUM MENGANGKAT SUARA DENGAN BACAAN QURAN ATAU LAINNYA SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

HUKUM MENGANGKAT SUARA DENGAN BACAAN ALQURAN ATAU SEBAGAINYA SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

ULama empat mazhab bersepakat dilarang mengangkat suara semasa jenazah diangkat samada dengan bacaan al-Quran atau lainnya. Kebanyakan ulama (mazhab Maliki, Syafie dan hambali) mengatakan makruh dan mazhab Hanafi mengatakan makruh tahrim (berdosa).

Imam Ibnu Qudamah (Hambali) berkata:

ويكره رفع الصوت ثم الجنازة لنهي النبي صلى الله عليه وسلم أن تتبع الجنازة بصوت،

Makruh mengangkat suara untuk jenazah kerana tegahan Nabi saw untuk diiringo jenazah dgn suara.

Imam Ibnu Muflih (maliki):

ويكره رفع الصوت ولو بالقراءة اتفاقاً

Makruh mengangkat suara untuk jenazah walaupun dgn bacaan alQuran (sepakat mazhab (maliki)

Syeikh Syarbini (syafie) berkata dlm mughnil muhtaj:

ويكره اللغط وهو ارتفاع الأصوات في السير مع الجنازة

Makruh bising iaitu mengangkat suara semasa berjalan dgn jenazah.

Imam Tahawi (hanafi) berkata:

ويكره رفع الصوت قيل يكره تحريماً

Makruh mengangkat suara dan dikatakan sebagai makruh tahrim (berdosa)

DALIL DAN SEBAB

Dalilnya adalah:

(( لا تتبع الجنائز بصوت ولا نار )

“Jenazah tidak boleh diiringi suara dan api.”

HR Abu Daud

وسمع عبد الله بن عمر رضي الله عنهما رجلاً يقول في جنازة استغفروا لأخيكم فقال ابن عمر: لا غفر الله لك،

Abdullah bin Umar mendengar seorang lelaki berkata terhadap jenazah (suara kuat) “ Mintalah ampun untuk saudara kamu” Ibnu umar menjawab “ Allah tidak mengampunkan dosamu.”

SEBAB LARANGAN IALAH MENYERUPAI DGN PERBUATAN ORANG NASRANI.

APA YG SEPATUTNYA DILAKUKAN SEMASA MENGIRINGI JENAZAH

Disebut dlm kitab majmuk:

والمختار بل الصواب ما كان عليه السلف من السكوت في حال السير مع الجنازة، ولا يرفع صوته بقراءة ولا ذكر ولا غيرهما بل يشتغل بالتفكر في الموت وما يتعلق به

Pendapat yg terpilih ialah bahkan yg betulnya adalah apa yg dilakukan oleh salafus soleh semasa berjalan dgn jenazah tidak mengangkat suaranya dgn alquran, zikir dan lain2 bahkan sibuk berfikir tentang kematian dan yg berkait dgnnya.

HUKUM MENJUAL KULIT ATAU DAGING KORBAN DAN AKIKAH

HUKUM MENJUAL KULIT ATAU DAGING KORBAN DAN AKIKAH

Ulama berselisih pendapat tentang ini kepada dua bahagian:

PERTAMA: HARAM MENJUAL KULIT ATAU APA SAHAJA DARI BINATANG KORBAN INI.
Ini pendapat Mazhab Syafie, Hambali, Maliki dan abi yusuf (anak murid imam abu hanifah.

HARAM JUGA MENJUAL BAHAGIAN BINATANG AKIKAH BAGI MAZHAB SYAFIE DAN MALIKI DAN DIBENARKAN BAGI MAZHAB HAMBALI UNTUK MENJUAL KEPALA, KULIT DAN BAHAGIAN GUGUR (BUKAN DAGING) SERTA HENDAKLAH DISEDEKAHKAN HASIL JUALAN ITU.

DALIL PENDAPAT MEREKA

1. Hadis Nabi saw:
من باع جلد أضحيته فلا أضحية له

Sesiapa yang menjual kulit binatang korbannya maka tiada pahala korbannya.” Hadis hasan riwayat Imam Hakim dan Baihaqi.

2. Hadis Qatadah bin NU’man:

حديث قتادة بن النّعمان :«ولا تبيعوا لحوم الهدي والأضاحيّ فكلوا وتصدّقوا واستمتعوا بجلودها». أخرجه أحمد.

“ Janganlah kamu menjual daging sembelihan untuk haji dan daging korban,
makanlah, bersedekahlah dan nikmati kulitnya.”

Imam nawawi berkata dalam kitab majmuknya:

واتفقت نصوص الشافعي والأصحاب على أنه لا يجوز بيع شئ من الهدي والأضحية نذراً كان أو تطوعا سواء في ذلك اللحم والشحم والجلد والقرن والصوف وغيره ولا يجوز جعل الجلد وغيره أجرة للجزار

“ Disepakai oleh imam syafie dan ulama2nya bahawa haram menjual sesuatu dari al-hady (sembelihan dalam ibadah haji) dan korban samada yg nazar atau yg sunat, samada daging, lemak, kulit, tanduk, bulu dan lain2. HARAM JUGA MENJADIKAN KULIT ATAU BAHAGIAN LAIN SEBAGAI UPAH KEPADA PENYEMBELIH.

Dalilnya:

عن علي رضي الله عنه قال:”أمرني رسول الله صلى الله عليه وسلم أن أقوم على بُدنه فأقسم جلالها وجلودها، وأمرني أن لا أعطي الجازر منها شيئا، وقال: نحن نعطيه ما عندنا”

PENDAPAT KEDUA: HARUS MENJUAL DAGING KORBAN.
Ini pendapat imam abu hanifah, abu thaur , nakhaie dan auzaie.

DALIL PENDAPAT MEREKA

Ibnu battal berkata:

وأما من أجاز بيع جلودها، فإنما قال ذلك والله أعلم قياسًا على إباحة الله الأكل منها، فكان بيع الجلد والانتفاع به تبعًا للأكل “.

“ Adapun pendapat yang mengharuskan menjualnya , mereka menqiaskan harus jual dengan harus memakannya. Makan menjual dan memanfaatkan daging tersebut adalah mengikut hukum makan.

KESIMPULAN

Pendapat yang kuat adalah pendapat jumhur ulama yg mengharamkan menjualnya berdasarkan hadis yg baik sanadnya. Namun disana ada pendapat harus menjualnya sekiranya ditakuti ianya terbiar dan menyebabkan pembaziran seperti yg di fatwakan oleh beberapa ulama kotemperari seperti syeikh ahmad alkhalili (ahli fatwa oman) dan dr ahmad zaid (ulama azhar) dan juga ini pendapat ibnu qayyim.

HUKUM QUNUT SUBUH

HUKUM QUNUT SUBUH

Para ulama berselisih pendapat berkenaan dengan hukum qunut subuh yang bukan qunut nazilah . Ada dua pendapat:

PENDAPAT PERTAMA: Disunatkan qunut subuh. Ini pendapat Mazhab Syafie dan Maliki. INi juga pendapat Abu Bakr as-Siddiq, Umar bin Khattab, Usman, Ali , Ibnu Abbas dan Barra bin Azib, mazhab Ibnu Abi LAila, Hasan bin Soleh dan Daud az-zahiri. (dinukil dari kitab majmuk oleh Imam Nawawi)

Imam khatib as-syarbini (syafie) berkata dalam kitab muhnil muhtaj:

وَيُسَنُّ الْقُنُوتُ فِي اعْتِدَالِ ثَانِيَةِ الصُّبْحِ

“ Dan disunatkan qunut pada iktidal yang kedua pada subuh.”

Imam al-Khorsyi (maliki) berkata:

وَنُدِبَ الْقُنُوتُ عَلَى الْمَشْهُورِ …وَيُنْدَبُ أَيْضًا أَنْ يَكُونَ سِرًّا وَيُنْدَبُ أَيْضًا أَنْ يَكُونَ فِي الصُّبْحِ

“ Dan disunatkan qunut mengikut pendapat yg masyhur. Disunatkan juga secara perlahan dan pada waktu subuh.”

DALIL PENDAPAT MENGATAKAN SUNATNYA QUNUT SUBUH

1.

أخرج الدارقطني وعبد الرزاق وأبو نعيم وأحمد والبيهقي والحاكم وصححه عن أنس: (أن النبي صلى اللَّه عليه وآله وسلم قنت شهراً يدعو على قاتلي أصحابه ببئر معونة ثم ترك فأما الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا)

“ Nabi saw berqunut selama sebulan mendoakan kehancuran terhadap pembunuh2 peristiwa bi’r mau’unah kemudian Nabi saw meninggalkan qunut kecuali pada subuh yang mana meneruskannya sehinggalah wafat.”

Imam Nawawi, Ibnu solah, alhakim, alhafiz Muhammad bin Ali albalkhi menghukum hadis ini sahih.

2. Awwam bin Hamzah berkata:

سألت أبا عثمان عن القنوت في الصبح قال: بعد الركوع، قلت عمن ؟ قال: عن أبي بكر، وعمر، وعثمان رضي الله عنهم.

Aku bertanya Abu usman tentang qunut subuh. Beliau menjawab “ Selepas ruku’” Aku bertanya “ Dari siapa?” beliau menjawab “ Abu Bakr , Umar dan Usman ra.

Imam Baihaqi berkata ini hadis hasan.

3.
وروى البخاري 1001 ومسلم 677 عن أيوب، عن محمد قال: ” سئل أنس أقنت النبي صلى الله عليه وسلم في الصبح ؟ قال : نعم فقيل له : أو قنت قبل الركوع ؟ قال بعد الركوع يسيرا ” وهذا لفظ البخاري

“ Anas ra ditanya adakah Nabi saw qunut waktu subuh?” Anas menjawab “ Ye” Ditanya lagi “ Adakah qunut sebelum ruku?” Anas ra menjawab “ Sejurus selepas ruku’”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim

PENDAPAT KEDUA: Tidak sunat qunut subuh. Ini pendapat ibnu mas’ud, Abu hnifah dan anak muridnya , sufyan athauri dan ahmad bin hambal.

DALIL PENDAPAT INI

1.
ما رواه البخاري 1003 , ومسلم 677 وأبو داود 1445, والنسائي 2/203 , وغيرهم , عن أنس بن مالك رضي الله عنه ” أن النبي صلي الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو على أحياءٍ من العرب, ثم تركه “

“ Nabi saw berdoa qunut sebulan untuk kehancuran beberapa kabilah arab kemudian meninggalkannya.”

Hadis sahih bukhari dan Muslim.

Imam nawawi berkata:

Maksud hadis ini ialah meninggalkan doa laknat kepada orang kafir sahaja bukan meninggalkan semua qunut. Ataupun maksudnya meninggalkan qunut selain subuh.”

Kesimpulan
Ini adalah adalah diantara perkara khilafiah furu’ , kita tidak patut berbalah pasalnya. Hormatilah pandangan orang lain.

APA PERSOLAN AGAMA BOLEH POST PD KOMEN ATAU EMAIL salman_almisri@yahoo.com

MUSYKIL HUKUM HAKAM QUNUT ATAU SOLAT ATAU LAIN2  JUGA BOLEH DIAJUKAN.

«

HUKUM MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHUD

HUKUM MENGGERAKKAN JARI KETIKA TASYAHHUD

ULAMA BERSEPAKAT BAHAWA MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHHUD TIDAK WAJIB

Ulama berselisih pendapat terhadap ADAKAH DISUNATKAN PERKARA INI kepada DUA PENDAPAT:

PENDAPAT PERTAMA: Tidak disunatkan menggerakkan jari semasa tasyahhud. Ini adalah pendapat utama dalam mazhab SYafie, Hambali dan Maliki.

MAZHAB SYAFIE:

Imam nawawi telah menerangkan dalam kitabnya 301/3 al-Majmuk :

“ Pendapat Sahih oleh kebanyakan ulama syafie ialah tidak sunat menggerakkan jari dan tidak batal sekiranya menggerakkan jari kerana ia adalah amalan sedikit.”

Dalam kitab mazhab al-Fiqh ala mazahibil arbaah disebut:

الشافعية قالوا: يشير المصلي بالسبابة عند قوله: إلا الله، ويديم رفعها بلا تحريك إلى القيام في التشهد الأول، والسلام في التشهد الأخير، ناظرا إلى السبابة في جميع ذلك.

Ulama syafie berkata : Orang yang solat menunjukkanjari tulunjuknya semasa perkataan : إلا الله dan sentiasa mengangkatnya sehingga bangun pada tasyahhud pertama dan sehingga salam pada tasyahhud akhir sambil memandang ke jari telunjukknya disepanjang mengangkat jari itu.”

MAZHAB HAMBALI:

Disebut dalam kitab Mughni bahwa tidak sunat menggerakkan jari dan juga dalam kitab fiqh ala mazahibil arbiah:

ويشير بسبابته في تشهده ودعائه عند ذكر لفظ الجلالة، ولا يحركها.

“ Menunjukkan jarinya dalam tasyahhud dan doanya semasa menyebut nama Allah dan tidak menggerakkannya.”

MAZHAB HANAFI

Disebut dalam kitab addurrul Mukhtar:

والمعتمد أنه يشير بسبابة يده اليمنى عند الشهادة يرفعها عند نفي الألوهية عما سوى الله تعالى بقوله (لا إله) ويضعها عند إثبات الألوهية لله وحده بقوله (إلا الله)

Pendapat muktamad adalah memberi isyarat dgn telunjuk jari kanan semasa mengucap dengan mengangkatnya semasa menafikan ketuhanan selain allah iaitu ketika (la ilaha ) dan meletakkannya semasa menetapkan ketuhanan hanya pada Allah iaitu ketika (illallah )

DALIL MEREKA

HADIS 989 RIWAYAT ABU DAUD DAN NASAIE (NO 1194) DENGAN SANAD SAHIH:

ABDULLAH BIN ZUBAIR BERKATA:

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يشير بأصبعه إذا دعا ولا يحركها”

“ Sesungguhnya Nabi saw menunjukkan isyarat dgn jarinya (semasa tasyahhud) dan tidak menggerakkan jari itu.”

Imam nawawi mengatakannya sahih dan juga Syuaib al-Arnaut ketika mentahqiq hadis ini.

PENDAPAT KEDUA: DISUNATKAN MENGGERAKKAN JARI SEMASA TASYAHHUD.

INI ADALAH PENDAPAT MAZHAB MALIKI, ULAMA SAUDI DAN SEBAHAGIAN ULAMA MAZHAB SYAFIE SEPERTI SYEIKH ABU HAMID, AL-ALBANDANIJI DAN ABUT TAIYYIB.

DISEBUT DALAM KITAB SYARAH SAGIR (MALIKI):

“ Dan disunatkan sentiasa menggerakkan telunjuk dengan gerakan sederhana dari awal tasyahud sehingga akhir kekanan dan kekiri bukannya keatas dan kebawah.”

DALIL MEREKA

Hadis riwayat Ahmad, Nasaie (1192) dan Abu daud dari sahabat وائل بن حجر ra berkata dalam sifat solat Nabi saw:

ثم رفع إصبعه فرأيته يحركها يدعو بها.

” Kemudian baginda mengangkat jarinya dan aku melihat baginda saw menggerakkannya dan berdoa dengannya.”


Imam baihaqi berkata :

يحتمل أن يكون مراده بالتحريك الإشارة بها لا تكرار تحريكها، حتى لا يعارض حديث ابن الزبير

“ Mungkin maksud kpd gerak ialah mengisyaratkannya dan bukan mengulangi gerakan supaya tidak bercanggah dgn hadis ibnu Zubair.

Syuaib al-Arnaut berkata:

Hadis ini walaupun sahih tetapi lafaz “ maka aku melihat nabi saw menggerakkannya dan berdoa dgnnya” adalah lafaz yg syaz yg hanya disebut oleh Zaidah bin Qudamah tanpa disebut oleh anak murid asim bin kalib iaitu sufyan bin uyaynah, Khalid alwasiti , sufyan asthauri dan lain2.

KESIMPULAN

KEDUA2NYA ADALAH PENDAPAT ULAMA DAN MEMPUNYAI DALIL YG KUKUH . OLEH ITU KITA TIDAK BOLEH MERENDAHKAN MANA2 PENDAPAT. SAYA MEMILIH PENDAPAT PERTAMA IAITU JUMHUR ULAMA.

APA2 SOALAN BOLEH POST PD KOMEN ATAU EMAIL salman_almisri@yahoo.com