Darulilmi

Home » 2012 » June (Page 2)

Monthly Archives: June 2012

HUKUM MENGAWET BINATANG UNTUK PERHIASAN

HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.
HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.

HUKUM SOLAT GAIB

HUKUM SOLAT JENAZAH GAIB

ULAMA TELAH BERSELISIH PENDAPAT DALAM MASALAH INI.

PENDAPAT PERTAMA: DIHARUSKAN solat jenazah yang tidak ada (gaib) di tempat di solatkan jenazah. Ini pendapat mazhab HAMBALI dan mazhab SYAFIE.

PENDAPAT KEDUA: mengatakan solat jenazagh gaib khusus untuk Nabi saw dan para sahabat kepada mayat Najasyi dan TIDAK BOLEH SOLAT JENAZAH GAIB UNTUK KITA SEMUA.

PENDAPAT KETIGA: HANYA BOLEH SOLAT GAIB KETIKA MANA MAYAT TERSEBUT TIDAK DISOLATKAN .

DALIL PENGHARUSAN

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم نعى النجاشي في اليوم الذي مات فيه، وخرج بهم إلى المصلى، فصف بهم، وكبر عليه أربع تكبيرات، وقال: “استغفروا لأخيــكم”. [ متفق عليه: البخاري1245، ومسلم 951 ].

Nabi saw mewar2kan kematian Najasyi pada hari kematiannya dan keluar bersama sahabat ke tempat solat. Lalu dibuat sof dan baginda bertakbir empat takbir . Sabdanya: Minta ampunlah untuk saudara kamu. (sahih Bukhari dan Muslim)

وعن أبي هريرة رضي الله عنه أن امرأة سوداء كانت تقم المسجد أو شاباً ففقدها رسول الله صلى الله عليه وسلم فسأل عنه أو عنها فقالوا: ماتت. قال: ( أفلا آذنتموني )؟ قال فكأنهم صغروا أمرها أو أمره. فقال : ( دلوني على قبرها ) فدلوه فصلى عليها ،ثم قال: ( إن هذه القبور مملؤة ظلمة على أهلها وإن الله ينورها لهم بصلاتي عليهم ). [ رواه البخاري

Seorang wanita hitam jadi sebagai tukang bersih masjid. Suatu hari Nabi saw rasa ketiadaannya, lalu Nabi saw bertanya dan mereka menjawab “Sudah mati.” Nabi bersabda “Kenapa tidak beritahu kepadaku?” Seolah2 mereka memperkecilkan wanita itu. Nabi bersabda “Tunjukkan aku kuburnya.” Lalu mereka menunjukkannya . Nabi pun solat disitu dan berkata “ Kubur ini asalnya dipenuhi dgn kegelapan dan solat ku menyebabkan Allah memberi cahaya kepada mereka.”

SOLAT DIBENARKAN SEHINGGA SEBULAN BERDASARKAN:

أن أم سعد ماتت والنبي صلى الله عليه وسلم غائب, فلما قدم صلى عليها وقد مضى لذلك شهر. [ رواه الترمذي حديث رقم (1038) , والبيهقي 4/48 , قال الحافظ في التلخيص : ورواه البيهقي وإسناده مرسل صحيح ].

“Ummu saad mati dan Nabi saw tidak ada . Apabila Nabi saw sampai , nabi menyembahyangkannya selepas berlalu sebulan.”

DALAM MAZHAB SYAFIE TIDAK BOLEH SOLAT JENAZAH GAIB SEKIRANYA DALAM BANDAR ATAU TEMPAT YANG SAMA WALAUPUN IANYA JAUH. SEKIRANYA DI LUAR KAWASAN KITA WALAUPUN TIDAK SAMPAI JARAK SOLAT QASAR DIBOLEHKAN SOLAT GAIB.

hukum menghadiri upacara kematian orang kafir

1. Asalnya adalah dilarang menghadiri urusan jenazah orang kafir kerana ia adalah satu bentuk urusan agamanya. Dalilnya:

( ولا تصل على أحد منهم مات أبدا ولا تقم على قبره ) التوبة 84

“Dan janganlah kamu menyembahyangkan mana-mana orang munafik yang telah mati, dan janganlah kamu berdiri pada kuburnya.”

Ayat ini untuk orang2 munafik yang telah disahkan kekufurannya.

2. Dibolehkan untuk memberi ucapan takziah kepada mereka berdasarkan firman Allah:

وقولوا للناس حسنى ) البقرة 83

“Dan berkatalah dengan kata yang baik kepada manusia.”

Allah tidak menghadkan membuat ucapan yg elok kepada orang Islam. Ianya untuk semua.

3. HArus menghadirinya sekiranya yang meninggal adalah kaum kerabat seperti ibu atau ayah yang kafir. Ini berdasarkan hadis dari Ali ra berkata:

لما توفي أبو طالب أتيت النبي صلى الله عليه وسلم فقلت : إن عمك الشيخ الضال قد مات فمن يواريه ؟ فقال : ” اذهب فواره , ثم لا تحدث شيئا حتى تأتيني ” فقال : انه مات مشركا ؟! فقال :” اذهب فواره ” , قال : فواريته ثم أتيته , قال :” اذهب فاغتسل ثم لا تحدث شيئا حتى تأتيني ” قال : فاغتسلت ثم أتيته , قال : فدعا لي بدعوات ما يسرني أن لي بها حمر النعم وسودها “. [رواه احمد وأبو داود والبيهقي وإسناده صحيح ].

Apabila kematian Abu talib aku jumpa Nabi saw dan berkata: Sesungguhnya pakcik kamu yg sesat telah mati, siapa yg hendak kafankanya? Nabi jawab “ Pergi kamu segera dan jangan cakap apa2 sampai kamu datang semula.” Ali brkata “DIa mati kafir.” Nabi kata “ Pergi cepat.” LAlu aku pergi mengkafankannya , kemudiannya berjumpa dgn Nabi saw. “ Nabi kata “ Pergi mandikannya dan jangan cakap apa2.” Lalu ali ra pergi memandikannya dan berjumpa dgn Nabi saw semula. Nabi saw pun berdoa kebaikan untukku yg mana aku tidak suka diganti doa tadi dengan unta yang mahal.”

Ini adalah mazhab Syafie dan Hanafi. Imam Nawawi berkata dalam Majmuk:

لا يكره للمسلم اتباع جنازة قريبه الكافر ونص عليه الشافعي في مختصر المزني “

Tidak makruh orang Islam mengiringi jenazah saudaranya yg kafir.”

Fatwa dari المجلس الأوروبي للإفتاء والبحوث (majlis fatwa dan kajian eropah):

فإنه يجوز للمسلم أن يحضر تشييع جنازة والديه أو أحد أقربائه غير المسلمين، ولا حرج في حضوره للمراسم الدينية التي تقام عادة للأموات في الكنائس والمعابد، على أن لا يشارك في الصلوات والطقوس وغيرها من الأمور الدينية، وكذلك يجوز له حضور الدّفن، ولتكن نيته في ذلك وفاءً بحق البر والصلة،

“Harus orang Islam menghadiri penyelenggeraan jenazah ayahnya atau saudaranya yg bukan Islam. Tidak mengapa hadir pada upacara agama yg diadakan utk mayat bukan islam (saudaranya) yg diadakan di gereja atau temple. Tetapi tidak menyertai dalam doa, sembahyang atau bunyi2an dan lain2 yg dari agamanya. Demikian juga harus menghadiri pengkebumiannya. Hendaklah niatnya utk melaksanakan kebaikan dan menjaga silaturrahim.

HUKUM MELAWAT TEMPAT IBADAH ORANG KAFIR

Diantara tempat lawatan dan pelancongan ialah tempat ibadah orang kafir . oleh itu kita kena mengetahui Hukum menziarahi tempat ibadah orang kafir

PARA ULAMA BERSELISIH PENDAPAT DALA M PERKARA INI. ADA 3 PENDAPAT:-

PERTAMA: Mazhab Maliki dan mazhab Hambali mengharuskan menziarahi tempat ibadah orang kafir ini. (kitab Jawahirur iklil dan Kasyaful qina’)

KEDUA; Mazhab Syafie menyatakan harus sekiranya tiada patung dalam tempat tersebut. (mughnil Muhtaj)

KETIGA: Mazhab hambali yg mengharamkan masuk dalam tempat ini kerana ini adalah tempat syaitan (Raddul Mukhtar)

HUJJAH DARI PARA SAHABAT YG MENGHARUSKAN MASUK

1. Abu Musa al-Asyari solat di gereja di Damsyik Syiria (kitab ibnu abi syaibah)
2. Perjanjian yg dilakukan oleh Umar ra dgn orang2 Nasrani yg panggil “ Syurut2 alumariah” iaitu:-

“وأن لا نمنع كنائسنا أن ينزلها أحد من المسلمين في ليل ولا نهار, وأن نوسع أبوابها للمارة وابن السبيل, وأن نُنزِل من مر بنا من المسلمين ثلاثة أيام ونطعمهم” (البيهقي 18717

“Tidak dihalang mana2 orang islam untuk memasukinya pada waktu siang atau malam, hendaklah diluaskan pintunya untuk orang lalu lalang dan orang yang bermusafir dan menjadi tuan rumah kepada orang yang singgah selama 3 hari serta memberi makan kepadanya.”

3. Masuknya sebahagian isteri Nabi saw ke gereja di habsyah tanpa ditegah oleh Rasulullah saw:-

, وكانت أم سلمة وأم حبيبة رضي الله عنهما أتتا أرض الحبشة فذكرتا من حسنها وتصاوير فيها, فرفع النبي صلى الله عليه وسلم رأسه فقال: “أولئك إذا مات منهم الرجل الصالح بنوا على قبره مسجدًا، ثم صوروا فيه تلك الصورة, أولئك شرار الخلق عند الله” (البخاري 1341)

Ummu salamah dan Ummu Habibah pergi ke bumi Habsyah dan mereka menceritakan kecantikannya dan patung2 disana. Kemudian Nabi saw mengangkat kepala dan berkata “Mereka itu ialah orang2 yang apabila matinya lelaki soleh akan dibina masjid diatas quburnya kemudian mereka membina patung lelaki soleh tadi. Mereka adalah seburuk-buruk manusia disisi Allah.

Ada sejarah Umar yg menolak untuk masuk ke gereja kerana terdapat patung seperti disebut dalam kitab Musannaf Abdur Razzak:

“لما قدم عمر الشام صنع له رجل من عظماء النصارى طعامًا ودعاه، فقال عمر: إنا لا ندخل كنائسكم من الصور التي فيها. يعني التماثيل” (عبد الرزاق 1610)

Apabila Umar ra sampai ke Syam , seorang lelaki dari kalanagan pembesar Nasrani menyediakan makanan dan memanggil Umar ra. Umar menjawab “ Kami tidak masuk gereja yang ada patung.”

Athar ini ditafsirkan bahawa Umar menolak atas kapasiti sebagai pemimpin dan ditakuti menimbul fitnah. Tafsiran ini dikuatkan apa yg disebut oleh Ibnu Quddamah dalam kitabnya:

“…..وروى ابن عائد في فتوح الشام أن النصارى صنعوا لعمر رضي الله عنه حين قدم الشام طعامًا فدعوه فقال: أين هو؟ قالوا: في الكنيسة, فأبى أن يذهب وقال لعلي: امض بالناس فليتغدوا, فذهب علي رضي الله عنه بالناس فدخل الكنيسة وتغدى هو المسلمون وجعل علي ينظر إلى الصور وقال: ما على أمير المؤمنين لو دخل فأكل” (المغني 8/113).
Ibnu Ai’d telah meriwayatkan dalam pembukaan kota Syam , bahawa orang2 kristian menghidangkan Umar yg baru tiba. Umar ra bertanya “ Dimana jamuan?”
Mereka berkata “ Di gereja.” Lalu Umar berkata kpd Ali ra “ Pergilah engkau dgn orang lain untuk makan tengahari.” Ali pun pergi bersama orang lain dan mereka makan tenghari di gereja tersebut. Ketika itu Ali ra melihat patung2 dan berkata “Kenapa kalau Umar masuk dan makan”

KEADAAN YANG DIHARAMKAN PERGI:-

1. Semasa ada perayaan mereka. Umar menyebut dalam sanad yg sahih:

“لا تدخلوا عليهم في كنائسهم يوم عيدهم، فإن السخطة تنزل عليهم” (عبد الرزاق 1609).

“Jangan kamu masuk dalam gereja2 semesa perayaan mereka. Sesungguhnya kemurkaan akan kpd mereka ketika itu.”

2. melakukan syiar atau cara ibadah mereka seperti sujud dan sebagainya.

3. Jika ditakuti timbulnya fitnah disebalik ziarah tersebut seperti tohmahan .

4. Tiada keiizinan dari mereka untuk masuk.

5. merosakkan atau menghina tempat tersebut.

KESIMPULAN : HARUS MASUK SEKIRANYA BEBAS DARI KELIMA-LIMA PERKARA DIATAS.

HUKUM MEMBELI DAN MENJUAL UNDI

Hukum membeli undi

Para ulama MENGHARAMKAN MEMBELI UNDI DENGAN APA CARA SEKALIPUN.

KENYATAAN PARA ULAMA

Syeikh Abdullah alkhatib (Ulama Azhar) berkata:

وعملية شراء الأصوات، حرام شرعًا، بل خسة

Urusan pembelian undi adalah haram menurut syarak malahannya ianya keji.

وأجمع العلماء والفقهاء على تحريمِ هذه الأعمال ولعن من يتصف بها،

Ulama bersepakat pengharaman kerja2 ini dak melaknat siapa yg melakukannya.

والصوت أمانة وشهادة وتزكية، والمشاركة في الانتخاب واجب وطني وشرعي،

Sedangkan undian adalah satu amanah, penyaksian dan pemilihan. Mengundi dlm pilihan raya adalah wajib dr sudut syara’ dan Negara.

Syeikh Faisal Maului (ajk kesatuan ulama Islam sedunia) berkata:

لا يجوز شراء الأصوات من أي واحد من المرشحين، ولا يجوز لأي ناخب بيع صوته لأي واحد من المرشحين؛ لأن الانتخاب أمانة وشهادة، والمطلوب من المسلم أن يؤدي الشهادة لله وبما يرضيه سبحانه، فإذا أخذ مبلغا من المال فهو يعطي صوته لمن دفع المبلغ، وهي حينئذ شهادة لا ترضي الله عز وجل .

Haram membeli dan menjualnya kerana pemilihan adalah amanah dan juga penyaksian. Dituntut kpd muslim supaya menunaikan penyaksiannya menurut apa yg diredai Allah. Sekiranya mengambil duit untuk memilih orang yang memberinya adalah suatu penyaksian yg tidak diredai Allah.

Majlis Fatwa Mesir berkata:

أن شراء الأصوات في الانتخابات حرام شرعًا، لأنها من قبيل الرشوة التى نهى عنها الشرع

Sesungguhnya membeli undi dalam pilihanraya adalah haram menurut syara’ kerana dikira rasuah yg ditegah syarak.

PENTING

لا يجوز أن يأخذ أحد من الناس هذه الأموال ثم لا ينفذ ما اتفق عليه، لأن ذلك من باب السُحت وأكل أموال الناس بالباطل، بالإضافة إلى الخداع والكذب، وبالتالي شددت الفتوى على ضرورة أن يرد المال للمرشح حيث إن تنفيذ المتفق عليه حرام، وأخذ المال أيضا حرام.

HARAM AMBIL DUIT INI KEMUDIAN TIDAK MELAKSANAKAN APA YG TELAH DISEPAKATKAN KERANA IA HASIL YG HARAM DAN MEMAKAN HARTA MANUSIA DGN CARA YG SALAH, DITAMBAH LAGI DGN MEMPERDAYA DAN MENIPU. OLEH ITU MESTILAH DIKEMBALIKAN KPD CALON KERANA MENGUNDI CALON YG MERASUAH ADALAH HARAM DAN MEMAKAN DUIT ITU TANPA MENGUNDI JUGA HARAM.

وأوضحت الفتوى أن الوسطاء في تلك العملية المحرمة والذين يطلق عليهم سماسرة الأصوات، آثمون شرعاً، لأنهم يسهلون حدوث فعل حرام.

Fatwa ini juga mengharamkan orang tengah kerana ia membantu kpd perbuatan yg haram.

DALIL DAN HUJJAH

لا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ (188)﴾ (البقرة)

“Janganlah kamu makan harta sesame kamu dengan cara yang salah dan kamu memberi rasuah kepada pemerintah supaya mereka membantu kamu untuk memakan sebahagian harta manusia dgn cara yg berdosa sedangkan kamu mengetahui.

وفي رواية للإمام أحمد والحاكم عن ثوبان قال: “لعن رسول الله- صلى الله عليه وسلم- الراشي والمرتشي والرائش”،

Rasulullah saw melaknat perasuah , penerima rasuah dan orang tengahnya. (Hr Ahmad dan hakim)

(( يا أيها الذين آمنوا لا تخونوا الله والرسول وتخونوا أماناتكم وأنتم تعلمون)) “الأنفال – 27

Wahai orang-orang beriman janganlah kamu mengkhianati amanah Allah , amanah Rasul dan Amanah sesame kamu sedangkan kamu mengetahui.

Kesimpulan

Apa saja bentuk rasuah adalah haram seperti mana yang disebut oleh ulama mesir Dr Tal’at Afifi:

ومن أن يقوم الناخب ببيع صوته بعرض من الدنيا قليل، لقاء بضعة جنيهات أو دولارات، أو لقاء دعوة إلى طعام أو شراب أو نحو ذلك، فإن هذه رشوة؛

Mana2 pengundi yang menjual undinya dengan harta dunia seperti duit pound mesir, dolar amerika, jemputan makan dan minum dan sebagainya itu adalah rasuah.

INI ADALAH DOSA BESAR KERANA LAKNAT DARI RASUL

SEGALA PERSOALAN SILA EMAILKAN salman_almisri@yahoo.com

HUKUM MUSAFIR UNTUK ZIARAH KUBUR NABI DAN PARA ULAMA

Bermusafir untuk menziarahi Kubur Nabi dan orang soleh

Ulama dahulu dan kini bersepakat menziarahi kubur adalah sunat yang digalakkan berdasarkan hadis:

زوروا القبور فإنها تذكركم الآخرة

Ziarahlah kubur , sesungguhnya ia mengingatkan kamu kepada akhirat. (Hr Muslim)

Ulama berselilisih pendapat berkenaan dengan pendapat terhadap hukum bermusafir dengan tujuan menziarahi gubur nabi dan orang soleh.

Pendapat pertama: Ibnu taimiah, ibnul qyyim (anak muridnya), Muhammad bin abdul wahab (wahabi dinisbahkan kepadanya) dan beberapa ulama lain seperti bin bazz.

MEREKA MENGATAKAN HARAM BERMUSAFIR DENGAN TUJUAN HANYA UNTUK MENZIARAHI KUBUR NABI DAN ORANG-ORANG SOLEH LAIN.

DALIL MEREKA:

( لا تشد الرحال إلا إلى ثلاثة مساجد : المسجد الحرام ومسجدي هذا والمسجد الأقصى

“Tidak boleh bersungguh untuk bermusafir melainkan kepada tiga masjid 1. masjid haram, 2. masjid ku ini 3. masjid aqsa. (hadis sahih bukhari dan muslim)

Pendapat kedua: Kebanyakan ulama2 empat mazhab. Dikalanagan ulama semasa termasuklah syeikh atiah saqr. TIDAK HARAM BERMUSAFIR UNTUK MENZIARAHI QUBUR NABI DAN LAIN-LAIN.

Dalam sahih bukhari (1193) Nabi saw pergi masjid Quba setiap sabtu berjalan kaki dan menunggang kenderaan. Ibnu Umar juga melakukannya perkara yang sama.

Imam Ibnu hajar alaasqalani berkata:

Ini menunjukkan tegahan bermusafir selain dari masjid yang tiga itu bukanlah tegahan haram.

Imam Nawawi berkata:

Pendapat yg sahih disisi ulama kami dan juga dipilih oleh imam haramain ialah tidak haram musafir selain 3 masjid ini dan tidak makruh. Mereka berkata: Maksud hadis ini adalah kelebihan sempurna hanya diperolehi bagi yg menziarahi ketiga-tiga masjid ini sahaja.

Imam Muhammad bin quddamah almaqdasi (pengarang kitab mughni) berkata:

Pendapat yg sahih adalah harus bermusafir (ke kubur Nabi dan orang soleh) dan harus melakukan solat qasar kerana Nabi saw pergi ke quba untuk menziarahi kubur dalam keadaan berjalan kaki dan menunggang kenderaan. Dan juga nabi bersabda “ziarahilah kubur.” Adapun hadis “Tidak boleh bermusafir melainkan tiga masjid .” ditafsirkan kepada kurangnya kelebihan (bermusafir selain tiga masjid ini)  dan bukannya haram.  Adanya kelebihan pada tempat yang dituju bukanlah syarat pada pengharusan qasar solat.”

Fatwa dari Pusat Fatwa Mesir oleh syeikh Atiah Saqr pd tahun 1997:

أما الذهاب لزيارة الصالحين أحياء أو أمواتاً فلا بأس من شد الرحال والسفر إليها

Adapun pergi ziarah orang soleh samada hidup atau mati adalah harus untuk bermusafir kepadanya.

PENDAPAT SAYA PEGANG IALAH PENDAPAT KEDUA TANPA MEMBURUKKAN PENDAPAT PERTAMA. SAYA DAN PELAJAR DARUL ILMI INSYAALLAH AKAN BERMUSAFR BERTEMU ORANG SOLEH YANG HIDUP DAN YANG MENZIARAHI  KUBUR ORANG SOLEH DI KEDAH PD HARI JUMAAT INI. JAGALAH ADAB BERKHILAF DAN JANGAN MEROSAKKAN HUBUNGAN UKHUWAH ISLAMIAH.

BOLEH EMAILKAN KPD salman_almisri@yahoo.com utk sebarang pertanyaan. Kami akan merungkai segalah isu dan masalah berpandukan Quran dan Hadis serta pendapat ulama muktabar.

BOLEHKAH SOLAT SUNAT SEMASA KHUTBAH

uLAMA TERBAHAGI KEPADA DUA PENDAPAT:

pERTAMA: SUNAT MELAKUKAN SOLAT TAHIYATUL MASJID SEMASA KHUTBAH. iNI PENDAPAT IMAM SYAFIE , AHMAD DAN FUQAHAUL MUHADDISIN.

DALIL MEREKA:

روى مسلم أن سليكا الغطفانى جاء يوم الجمعة ورسول اللَّه صلى الله عليه وسلم يخطب ، فجلس ، فقال له ” يا سليك ، قم فاركع ركعتين وتجوز فيهما ” ثم قال ” إذا جاء أحدكم يوم الجمعة والإمام يخطب فليركع ركعتين وليتجوز فيهما ” وفيه عدة روايات .

Sulaik ra datang hari jumaat ketika Nabi sa berkhutbah dan terus duduk. Nabi bersabda “Hai sulaik bangun solat dua rakaat dan ringkaskan.” Kemudian Nabi saw bersabda “ Apabila seseorang datang pd hari jumaat ketika imam berkhutbah hendaklah bangin solat dua rakaat dan ringkaskan.”

قول النووى فى شرح صحيح مسلم “ج 6 ص 164 “: هذه الأحاديث كلها صريحة فى الدلالة لمذهب الشافعى وأحمد وإسحاق وفقهاء المحدثين أنه إذا دخل الجامع يوم الجمعة والإِمام يخطب ، استحب له أن يصلى ركعتين تحية المسجد، ويكره الجلوس قبل أن يصليهما ، وأنه يستحب أن يتجوز فيهما ليسمع بعدها الخطبة، وحكى هذا المذهب أيضا عن الحسن البصرى وغيره من المتقدمين

Kedua: TIDAK PERLU SOLAT. INI PENDAPAT MAZHAB MALIKI DAN HANAFI SERTA KEBANYAKAN ULAMA SAHABAT DAN TABIIEN.

قال القاضى : وقال مالك والليث وأبو حنيفة والثورى وجمهور السلف من الصحابة والتابعين : لا يصليهما . وهو مروى عن عمر وعثمان وعلى رضى اللَّه عنهم ، وحجتهم الأمر بالإِنصات للإِمام ، وتأولوا هذه الأحاديث على أنه -يعنى سليكا – كان عريانا فأمره النبى صلى الله عليه وسلم بالقيام ليراه الناس ويتصدقوا عليه .

DALIL MEREKA: MEREKA MENTAFSIRKAN HADIS DIATAS DENGAN MENGATAKAN SULAIK DALAM KEADAAN TELANJANG, LALU NABI SURUH BERDIRI SUPAYA MANUSIA LAIN MELIHATNYA DAN BERSEDEKAH KEPADANYA.

PENDAPAT KUAT

SYEIKH ATIAH SAQR BERKATA:

هذا تأويل باطل يرده صريح قوله صلى الله عليه وسلم ” إذا جاء أحدكم يوم الجمعة والإِمام يخطب فليركع ركعتين وليتجوز فيهما ” وهذا نص لا يتطرق إليه أى تأويل لأنه عام لا يخص سليكا وحده ولا أظن عالما يبلغه هذا اللفظ صحيحا فيخالفه .

INI (HUJJAH PENDAPAT KEDUA) ADALAH TAFSIRAN YANG SALAH DAN DITOLAK OLEH HADIS:

“ Apabila seseorang datang pd hari jumaat ketika imam berkhutbah hendaklah bangin solat dua rakaat dan ringkaskan.”

HADIS INI JELAS TIDAK PERLU DITAKWILKAN KERANA IANYA UMUM , BUKANNYA UTK SULAIK SAHAJA. AKU RASA TIDAK ADA ULAMA YANG SALAH FAHAM TERHADAP NAS HADIS INI.

OLEH ITU PENDAPAT PERTAMA LEBIH KUAT TETAPI TIDAK PERLU DIPERDEBATKAN KERANA MASAALAH KHILAFIYAH INI.