Darulilmi

Home » 2012 » June

Monthly Archives: June 2012

HUKUM MENGAMBIL UBAT MENAHAN HAID UNTUK PUASA ATAU HAJI

Ulama bersepakat wanita yang berhaid tidak wajib berpuasa dan wajib menggantikannya berdasarkan:

كنا نحيض على عهد رسول الله – صلى الله عليه وسلم – فنؤمر بقضاء الصوم، ولا نؤمر بقضاء الصلاة” (متفق عليه ).

“ Dulu kami berhaid dizaman Rasulullah saw , kami disuruh untuk ganti puasa dan tidak disuruh ganti solat. “ Sahih Bukhari dan Muslim.

Ulama juga bersepakat haram menggunakan ubat penahan haid sekiranya ia memberi kemudaratan pada tubuh. Ini berdsarkan:

{… وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ …} ( البقرة 195 )

“ Dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu dalam kebinasaan.”

Kebanyakan ulama masa kini membenarkan wanita mengambil ubat penahan haid untuk berpuasa penuh pada bulan Ramadan diantaranya ialah Dr Yusuf Qardawi, Dr Ali JUmaah, DR Wahbah Az-Zuhaili, pusat fatwa mesir dan Fatwa ulama Quds.

INi nas fatwa ulama Quds :

يجوز تناول الحبوب التي تؤخر الحيض ما لم يترتب على تناولها ضرر

“ Harus mengambil pil melewatkan haid selagi tidak memberi kemudaratan.”

Ini Nas fatwa Wahbah az zuhaili dlm fatwanya:

هذه المرأة وأمثالها أن تفعل ذلك في رمضان أو في رحلة الحج‏،‏ لكنها لا تكلف ولا تلزم بذلك

Perempuan ini dan seumpamanya boleh melakukan perkara (ambil pil penahan haid) ini pada Ramadan dan pada haji tetapi tidak dipaksa dan tidak mesti .

Ulama silam pun ramai yang membenarkannya daintaranya mazhab Syafie dan mazhab Hambali.

Imam Ahmad berkata:

لا بأس أن تشرب المرأة دواء يقطع عنها الحيض إذا كان دواء معروفاً “(كما في المغني 1/221

“ Harus seorang wanita minum ubat untuk memberhentikan haidnya sekiranya ubat yg dikenali .”

KESIMPULAN: RAMAI ULAMA YG MEMBENARKAN MENGAMBIL UBAT MENAHAN HAID UNTUK PUASA DAN JUGA HAJI SELAGI TIDAK MEMBERI KEMUDARATAN

HUKUM BERCAKAP HAL DUNIA DI MASJID

HUKUM BERCAKAP HAL DUNIA DI MASJID

Ulama berselisih pendapat tentang masalah ini:

PERTAMA : Mazhab syafie mengharuskan bercakap hal dunia di masjid selagi tidak mengganggu orang ibadat.

Imam nawawi berkata:

يَجُوزُ التَّحَدُّثُ بِالْحَدِيثِ الْمُبَاحِ فِي الْمَسْجِدِ وَبِأُمُورِ الدُّنْيَا وَغَيْرِهَا مِنَ الْمُبَاحَاتِ وَإِنْ حَصَل فِيهَا ضَحِكٌ وَنَحْوُهُ مَا دَامَ مُبَاحًا. {انظر: المجموع شرح المهذب 2/180)}

“Harus bercakap dengan perkara yg harus dan urusan dunia di masjid sekalipun ada diselangi ketawa dan sebagainya selagimana dalam ruang lingkup yg harus.

Dalil mereka:

كَانَ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَ يَقُومُ مِنْ مُصَلاَّهُ الَّذِي يُصَلِّي فِيهِ الصُّبْحَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ، فَإِذَا طَلَعَتِ الشَّمْسُ قَامَ، وَكَانُوا يَتَحَدَّثُونَ فَيَأْخُذُونَ فِي أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ فَيَضْحَكُونَ وَيَتَبَسَّمُ {أخرجه مسلم}.

“ Rasulullah saw tidak bangun dari tempat solatnya selepas subuh sehinggalah terbit matahari. Apabila terbit matahari baginda bangun dan mereka bersembang tentang perkara jahiliah sehingga ketawa dan tersenyum

KEDUA: mazhab hanafi mengatakan makruh tahrim (haram) bercakap di masjid. Dalil mereka:

الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل البهائم الحشائش
“ Bersembang di masjid menyebabkan dimakan pahala kebaikannya seperti binatang memakan rumput.”

Namun hadis ini adalah tidak ada sumber rujukannya dan bukan dari kalam Nabi saw.

KETIGA: mazhab Hambali dan Maliki mengatakan makruh.

Ibnu Qudamah berkata:
وَيُكْرَهُ أَنْ يَخُوضَ فِي حَدِيثِ الدُّنْيَا

“ Makruh bercakap pasal dunia.”

أخرج الحاكم في المستدرك 4/359 بسنده إلى أنس بن مالك رضي الله تعالى عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : يأتي على الناس زمان يتحلقون في مساجدهم وليس همتهم إلا الدنيا ، ليس لله فيهم حاجة فلا تجالسوهم ، هذا حديث صحيح ولم يخرجاه . قال : الذهبي في التلخيص :صحيح.

“ Akan tiba satu masa dimana manusia akan berkumpul di masjid dan keinginan mereka hanya dunia semata2. Allah tidak memerlukan kepada apa yg mereka buat dan janganlah kamu duduk bersama mereka.” Hadis sahih riwayat Hakim

KeSIMPULAN:

Pendapat yg kuat ialah : Syeikh Atiah Saqr dan Fatwa ulama Quds menyatakan harus bercakap pasal dunia selagi tidak mengganggu orang yang beribadah.

SEGALA PERSOALAN BOLEH DIAJUKAN DI salman_almisri@yahoo.com

HUKUM SOLAT JAMAK KERANA HUJAN

HUKUM SOLAT JAMAK KERANA HUJAN

Mazhab Syafie , Maliki dan Hambali berpendapat harus jamak untuk hujan.

DALIL PENGHARUSAN

عن ابن عبّاس رضي الله عنهما قال‏:‏ «صلّى رسول اللّه صلى الله عليه وسلم بالمدينة الظّهر والعصر جميعاً والمغرب والعشاء جميعاً» زاد مسلم «من غير خوف ولا سفر»‏.‏

“ Rasulullah saw sembahyang zuhur dan Asar secara jamak di Madinah dan magrib serta isya secara jamak. (Hadis sahih Bukhari) dalam riwayat muslim ditambah “ Tanpa ada sebab takut atau bermusafir.”

Imam Syafie dan Malik berkata:

أرى ذلك بعذر المطر

“Aku berpendapat ini disebabkan hujan.”

HUKUM HAKAM YG BERKAIT

1. Mazhab maliki dan Hambali tidak membenarkan jamak untuk bagi solat zuhur dan asar berdasarkan kata2 Abi salamah bin abdur rahman:-

«إنّ من السّنّة إذا كان يوم مطير أن يجمع بين المغرب والعشاء»‏.

“ Sesungguhnya daripada sunnah ialah menjamakkan solat magrib dan Isya ketika hujan.”

ADAPUN MAZHAB SYAFIE MEMBOLEHKAN JAMAK BAGI ASAR DAN ZUHUR SEPERTI MANA DIBOLEHKAN MAGRIB DAN ISYA.

2. MAZHAB SYAFIE DAN MALIKI HANYA MEMBENARKAN JAMAK TAKDIM UNTUK HUJAN.

Adapun mazhab hambali dan juga qaul qadim bagi imam Syafie membenarkan jamak takdim dan jamak takhir.

SYARAT2 JAMAK HUJAN BAGI MAZHAB SYAFIE ADALAH SAMA DGN SYARAT JAMAK TAKDIM SEMASA MUSAFIR IAITU MULAKAN DGN SOLAT YG PERTAMA (MAGRIB ATAU ZUHUR), NIAT JAMAK PADA SOLAT PERTAMA DAN BERTURUT2.

DITAMBAH SYARAT KHAS UNTUK JAMAK KERANA HUJAN:

1. ADANYA HUJAN SEMASA TAKBIRATUL IHRAM SOLAT YANG PERTAMA DAN KEDUA DAN SEMASA SALAM SOLAT KEDUA.

2. RUKHSAH INI HANYA UNTUK YANG SOLAT JEMAAH DI MASJID. Ini pendapat mazhab Syafie dan Maliki. Mazhab Hambali mengharuskan untuk solat jamak kerana hujan di rumah atau dimasjid, bersendirian atau berjemaah.

3. MAZHAB SYAFIE DAN MALIKI TIDAK MEMBENARKAN JAMAK UNTUK ANGIN YANG KUAT. Mazhab hambali membenarkannya.

Rujukan : الموسوعة الفقهية الكويتية

HUKUM GAMBAR FOTOGRAFI

HUKUM GAMBAR FOTOGRAFI

Hukum gambar fotografi berbeza dengan gambar yang dilakar dan dilukis. Gambar yang dilukis adalah haram menurut jumhur Ulama (Mazhab Syafie, hanafi dan Hambali) dan insyaallah saya bahaskan dalam artikel yang lain.

KEBANYAKAN ULAMA MASA KINI MENGHARUSKAN GAMBAR FOTOGRAFI SEPERTI mufti mesir DR Ali jumaah dlm fatwanya , bekas mufti mesir Syeikh Muhammad bakhit almuti’ie dalam kitabnya الجواب الشافي في إباحة التصوير الفوتوغرافي) , syeikh Muhammad hasanain makhluf dan syeikh ali sobuni dalam tafsir ayatil ahkam.

DALIL PENGHARUSAN:

فالأصل في الأشياء الإباحة؛ لأن الله سبحانه سَخَّر كل شيء في الأرض لمنفعة الإنسان فقال:{هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُم مَّا فِي الأَرْضِ جَمِيعًا}[البقرة: 29]،

ASal kepada sesuatu perkara adalah hukumnya harus kerana Allah mempermudahkan semua sesuatu di muka bumi untuk manfaat manusia berdasarkan firman :

“DIalah yang menjadikan apa sahaja dimuka bumi untuk manfaat kamu.” 29 : alBaqarah

KEBANYAKAN ULAMA SAUDI MENGHARAMKAN GAMBAR FOTOGRAFI DAN HUJJAH MEREKA DAN JAWAPANYA ADALAH SEPERTI BERIKUT:

PERTAMA: mereka mengharamkannya kerana hadis Nabi saw:

وروى البخاري عن ابن عباس رضي الله عنهما عن النَّبي صلى الله عليه وسلم: “وَمَنْ صَوَّرَ صُورَةً عُذِّبَ وَكُلِّفَ أَنْ يَنْفُخَ فِيهَا وَلَيْسَ بِنَافِخٍ”

“ Sesiapa yang membuat gambar akan diazab dan suruh untuk meniup nyawa tetapi dia tidak akan mampu.” 7042 sahih Bukhari

JAWAPANNYA:

Syeikh muti’ie berkata:

أن أخذ الصور بالفوتغرافيا ليس إلا حبس الظل الناشئ بخلق الله تعالى من مقابلة الأجسام المظلة للضوء، علمت أن أخذ الصورة على هذا الوجه ليس إيجادًا للصورة,، ومعنى التصوير لغةً وشرعًا هو إيجاد الصورة وصنعها بعد أن لم تكن,

Sesungguhnya ambil gambar foto hanyalah menahan bayang yang dicipta oleh Allah dengan adanya sesuatu yang dinaungi dengan cahaya. Ambil gambar dengan cara ini bukanlah mengadakan gambar . Sedangkan TASWIR dari segi bahasa dan syara ialah membuat gambar yang tiada.

KEDUA : HADIS AISYAH:
حديث السيدة عائشة رضي الله عنها: “يا عَائِشَةُ أَشَدُّ النَّاسِ عَذَابًا عِنْدَ اللهِ يَوْمَ القِيَامَةِ الَّذِينَ يُضَاهُونَ بِخَلْقِ اللهَِ”

Wahai aisyah sesungguhnya azab yg paling dahsyat disisi allah pd hari kiamat ialah orang yang meniru ciptaan Allah.”

متفق عليه: أخرجه البخاري في كتاب «اللباس» باب «ما وطئ من التصاوير» حديث (5954)، ومسلم في كتاب «اللباس والزينة» باب «تحريم تصوير صورة الحيوان وتحريم اتخاذ ما فيه ممتهنة بالفرش ونحوه، وأن الملائكة عليهم السلام لا يدخلون بيتا فيه صورة أو كلب» حديث (2107).

JAWAPAN; syeikh Najib mutiie (pengarang takmilatul majmuk):

المضاهاة هي مشاكلة الشيء بالشيء، والتصوير المنهي عنه هو إيجاد صورة وصنع صورة لم تكن موجودة ولا مصنوعة من قبل تضاهي بها حيوانًا خلقه الله تعالى، وليس هذا المعنى موجودا في أخذ الصورة بآلة التصوير الفوتوغرافي

MUDOHAH adalah mmbentuk sesuatu untuk menyerupai sesuatu. TASWIR yg ditegah ialah membuat gambar dan mencipta yang belum ada yang meniru manusia atau haiwan yg dicipta Allah. Perkara ini tidak wujud pada alat fotografi.

KESIMPULAN; APAPUN INI MASALAH KHILAFIYAH DAN TIDAK PERLU BERBALAH PASALNYA. SETIAP ULAMA ADA HUJJAHNYA DAN SAYA MEMILIH ULAMA YANG MENGHARUSKANNYA. cuma dr yusuf qardawi (dlm kitab halal haram fil Islam) mengharamkan gambar digantung untuk memuja dan mengagungkannya samada pemimpin , mahaguru dan lain2.

HUKUM HAKAM ASAP

HUKUM HAKAM ASAP

1. ADAKAH ASAP NAJIS ITU NAJIS?

Ulama berselisih pendapat tentang najisnya asap yang berasal dari najis kepada dua:-

Pertama: Ulama mazhab Hanafi, yang difatwakan dalam mazhab Maliki dan sebahagian mazhab Hambali adalah BERSIH

Dalilnya:

قال الحنفيّة‏:‏ إنّ ذلك على سبيل الاستحسان دفعاً للحرج، وللضّرورة وتعذّر التّحرّز‏.

Ulama hanafi berkata: Bersihnya asap najis adalah melalui dalil istihsan kerana mengelakkan dari kesusahan, kemudaratan dan susah untuk dijaga (alMausuatul Feqhul kuwaitiah)

Kedua: Ulama mazhab syafie , pendapat yang lebih tepat dlm mazhab hanafi mengatakan najisnya asap najis. Ini juga pendapat Abu Yusuf dari mazhab Hanafi.

Imam Ramli dan Ibnu Hajar mengatakan dimaafkan asap najis yang sedikit.

2. BATAL PUASA DENGAN MASUKNYA ASAP

ذهب الفقهاء إلى أنّ الصّائم لو أدخل في حلقه الدّخان أفطر،

Para Fuqaha mengatakan orang yg berpuasa sekiranya memasukkan asap ke dalam halkumnya batal puasanya.

3. MEMBUNUH DENGAN ASAP

من حبس شخصاً في بيت وسدّ منافذه فاجتمع فيه الدّخان وضاق نفسه فمات، ففيه القصاص عند الشّافعيّة والحنابلة، وهو مقتضى قواعد المالكيّة إن قصد بذلك موته، أمّا إن قصد مجرّد التّعذيب فالدّية‏.

Sesiapa yang menahan seseorang di dalam rumah dan menutup ruang udara dan berkumpul asap dalamnya sehingga mati akan dikenakan qisas (balas bunuh) menurut ulama Syafie dan Hambali. Ia juga sama dengan pendapat mazhab Maliki sekiranya berniat untuk membunuhnya. Jika hanya niat untuk menyeksa maka kena diat .

4. HUKUM ASAP MASAKAN KE RUMAH JIRAN

أمّا دخان التّنّور المعتاد في البيوت، ودخان الخبز والطّبيخ فلا خلاف في أنّه لا يمنع، لأنّ ضرره يسير، ولا يمكن التّحرّز عنه، فتدخله المسامحة‏.‏

Adapun asap dapur biasa di rumah2, asap masak roti dan masakan yg lain tidak khilaf dikalangan ulama bahawa tiada tegahan perkara tersebut kerana kemudaratannya kecil dan tidak mungkit mengelakkan darinya. Oleh itu ia termasuk perkara yg perlu ada tolak ansur.

Rujukan: الموسوعة الفقهية الكويتية

HUKUM JAMAK SOLAT JUMAAT DENGAN SOLAT ASAR

HUKUM JAMAK SOLAT JUMAAT DENGAN ASAR

– Orang yang bermusafir tidak wajib solat jumaat dan jika dia solat jumaat jumaat sah jumaatnya dan tidak perlu solat zuhur. Ini adalah ijmak ulama.
– Pada hari jumaat juga boleh bagi musafir melakukan solat jamak takdim atau takhir untuk solat zuhur dan asar.

ULAMA BERSELISIH TERHADAP HUKUM SOLAT JUMAAT DIJAMAK DGN SOLAT ASAR KEPADA DUA PENDAPAT:-

PENDAPAT PERTAMA: Mazhab hambali tidak membenarkan jamak diantara solat jumaat dengan Asar.

DALIL MEREKA:

1. Tidak ada dalil membolehkan, asal bagi hUkum ibadat adalah dilarang kecuali ada dalil.
2. Tidak boleh digunakan hukum qias dalam ibadat. Oleh itu tidak boleh samakan dengan zuhur.
3. Solat jumaat adalah solat yang berbeza dgn solat zuhur dr segi hukum hakamnya.

Ini disebut dlm kitab Kasyaful Qina’ dan Matalib ulun nuha.

PENDAPAT KEDUA: JUmhur ulama membenarkan jamak takdim diantara solat jumaat dengan solat asar.

Cuma bagi mazhab syafie hanya boleh jamak takdim diantara solat jumaat dan solat asar dan tidak boleh jamak takkhir dengan melakukan solat jumaat diwaktu asar. (MAjmuk Syarhul muhazzab)

Adapun mazhab maliki memboleh jamak takdim atau jamak takhir bagi solat jumaat dan asar. Harus jamak takhir dgn membuat solat jumaat diwaktu asar . (Manhul Jalil)

DALIL PENDAPAT JUMHUR

1. Solat jumaat adalah ganti kepada solat zuhur.
2. Tidak ada tegahan dr Nabi saw untuk melakukan jamak dgn jumaat walaupun terdapat banyak safar pd hari jumaat pd zaman Nabi saw.
3. Qias jumaat dgn zuhur pada jamak takdim adalah dari bab Rukhas yang dibenarkan oleh ulama usul fekah.

KESIMPULAN: Pendapat yg kuat ialah harus jamak takdim sahaja diantara jumaat dan asar. Adapun jamak takhir hendaklah diantara solat asar dan zuhur sahaja.

APA2 PERSOALAN HUKUM BOLEH HANTAR DI COMMENT ATAU salman_almisri@yahoo.com

HUKUM QAZA’ (MENCUKUR SEBAHAGIAN KEPALA)

HUKUM QAZA’ (MENCUKUR SEBAHAGIAN KEPALA DAN MEMBIARKAN YANG LAIN).

Definasi qaza seperti kata Imam Nawawi:

القزع حلق بعض الرأس مطلقا وهو الأصح

Qaza’ ialah mencukur sebahagian kepala.

Hukum Qaza’

ULAMA TELAH BERSEPAKAT MENYATAKAN MAKRUH QAZA’

Imam Nawawi menyebut dalam kitab al-Minhaj (syarh sahih Muslim):

وأجمعوا على كراهة القزع إذا كان في مواضع متفرقة إلا أن يكون لمداواة وهي كراهة تنزيه

Sepakat ulama bahawa makruh QAza’ sekiranya cukur dibeberapa tempat dan dikecualikan sekiranya untuk tujuan perubatan. Maksud makruh disini ialah makruh yang biasa (bukan makruh tahrim)

PENDAPAT EMPAT MAZHAB

MAZHAB HAMBALI

Al-Mardawi dalam kitab al-Insaf berkata:

ويكره القزع بلا نزاع وهو أخذ بعض الرأس وترك بعضه على الصحيح من المذهب

Makruh Qaza’ tanpa ada pertikaian iaitu mencukur sebahagian kepala dan meninggalkan sebahagian lain. Ini pendapat sahih dlm mazhab Hambali.

MAZHAB MALIKI

An-Nafrawi berkata:

يكره القزع وهو تفريق شعر الرأس مع حلق ما بينه

Makruh Qaza’ iaitu membelah rambut dengan mencukur ditengahnya.

MAZHAB HANAFI

Imam ibnu Abidin berkata dalam Hasyiahnya:

ويكره القزع وهو أن يحلق البعض ويترك البعض قطعاُ مقدار ثلاثة أصابع

Makruh Qaza’ iaitu mencukur sebahagian dan membiarkan yang lain terpisah-pisah sekadar 3 jari.”

MAZHAB SYAFIE

Imam Nawawi berkata dalam kitab Raudatut Talibin:

كُره القزع وهو حلق بعض الرأس سواء كان متفرقاً أو من موضع واحد

Makruh Qaza’ iaitu mencukur sebahagian kepala samada ditempat yg berbeza atau tempat yang sama.

DALIL MAKRUH

ابن عمر رضي الله عنهما يقول : سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم ينهى عن القزع

Ibnu Umar berkata “AKu mendengar Rasulullah saw menegah dari Qaza’ ([ البخاري برقم 5576 ومسلم برقم 2120]

عن ابن عمر رضي الله عنهما : أن النبي صلى الله عليه و سلم رأى صبياً قد حلق بعض شعره وترك بعضه فنهاهم عن ذلك فقال ” احلقوه كله أو اتركوه كله ” [رواه أبو داود 4195].

Sesungguhnya Nabi saw melihat seorang budak mencukur sebahagian kepalanya dan membuiarkan sebahagian yg lain. Nabi saw menegahnya dan berkata “ Hendaklah kamu mencukur semuanya atau membiarkan semuanya.”

PENTING

1. ULama berkata larangan ini tidak haram kerana termasuk dalam bab adab.
2. Dibolehkan qaza’ untuk tujuan perubatan seperti yg disebut oleh imam Nawawi
3. menggunting dan menipiskan tepi tidak termasuk dalam larangan.
4. Berdosa mengeluarkan hukum haram qaza’ sekiranya dia bukan ulama yg mujtahid (seperti tersebar dalam fb)

SEGALA PERTANYAAN HUKUM BOLEH POST DLM KOMEN

HUKUM MENGAWET BINATANG UNTUK PERHIASAN

HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.
HUKUM BINATANG YANG DIAWET UNTUK PERHIASAN

Kebanyakan ulama mengharuskan mengawet binatang untuk tujuan pendidikan. Ulama berselisih pendapat terhadap hokum binatang yang diawet untuk perhiasan kepada dua pendapat:-

Pertama: Haram mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Ia boleh membawa kepada pembuatan patung binatang tersebut yang mana sepakat ulama mengharamkan patung (yg bukan utk kanak2).
2. Dikhuatiri masyarakat menggantungya untuk tujuan mengelak bala.

Kedua: Harus mengawet binatang untuk perhiasan. Dalilnya:-

1. Asal kepada penggunaan sesuatu adalah harus. Firman Allah dlm surah al-Baqarah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا{.

“Dialah Allah yang menjadikan semua yang ada diatas muka bumi untuk kegunaan kamu semua.”

2. Ianya disamakan dgn perhiasan yang Allah melarang kita untuk mengharamnya:

{ قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ ٱللَّهِ ٱلَّتِيۤ أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالْطَّيِّبَاتِ مِنَ ٱلرِّزْقِ قُلْ هِي لِلَّذِينَ آمَنُواْ فِي ٱلْحَيَاةِ ٱلدُّنْيَا خَالِصَةً يَوْمَ ٱلْقِيَامَةِ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ ٱلآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ }

“Katakanlah siapa yang mengharamkan perhiasan Allah yang Allah keluarkan untuk hamba2nya dan rezeki2 yang baik. Katakanlah ianya untuk beriman di dunia dan khusus untuk mereka diakhirat. Demikianlah kami jelaskan ayat2 bagi orang yang berilmu.” (32 : Al-A’Raf)

3. Tidak boleh disamakan dengan pengharaman patung kerana sebabnya adalah meniru Allah dalam mencipta ciptaan. Adapun pengawetan binatang adalah mengekalkan ciptaan Allah swt. Hadis Nabi saw

ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي

“ Siapakah yang lebih zalim dari orang yang mencipta seperti ciptaan ku.” (sahih Bukhari 7599)

4. Antara tujuan Allah mencipta binatang adalah untuk tujuan perhiasan. Firman Allah swt:

وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ والْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لَا تَعْلَمُونَ{.
“Dan kuda, baghal2 dan keldai untuk kamu tungganginya dan juga untuk perhiasan dan Allah mencipta apa yang kamu tidak ketahui.” (8 : an-Nahl)

OLEH ITU PENDAPAT YANG KUAT IALAH HARUS MENGAWET BINATANG UNTUK TUJUAN PERHIASAN.

HUKUM SOLAT GAIB

HUKUM SOLAT JENAZAH GAIB

ULAMA TELAH BERSELISIH PENDAPAT DALAM MASALAH INI.

PENDAPAT PERTAMA: DIHARUSKAN solat jenazah yang tidak ada (gaib) di tempat di solatkan jenazah. Ini pendapat mazhab HAMBALI dan mazhab SYAFIE.

PENDAPAT KEDUA: mengatakan solat jenazagh gaib khusus untuk Nabi saw dan para sahabat kepada mayat Najasyi dan TIDAK BOLEH SOLAT JENAZAH GAIB UNTUK KITA SEMUA.

PENDAPAT KETIGA: HANYA BOLEH SOLAT GAIB KETIKA MANA MAYAT TERSEBUT TIDAK DISOLATKAN .

DALIL PENGHARUSAN

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم نعى النجاشي في اليوم الذي مات فيه، وخرج بهم إلى المصلى، فصف بهم، وكبر عليه أربع تكبيرات، وقال: “استغفروا لأخيــكم”. [ متفق عليه: البخاري1245، ومسلم 951 ].

Nabi saw mewar2kan kematian Najasyi pada hari kematiannya dan keluar bersama sahabat ke tempat solat. Lalu dibuat sof dan baginda bertakbir empat takbir . Sabdanya: Minta ampunlah untuk saudara kamu. (sahih Bukhari dan Muslim)

وعن أبي هريرة رضي الله عنه أن امرأة سوداء كانت تقم المسجد أو شاباً ففقدها رسول الله صلى الله عليه وسلم فسأل عنه أو عنها فقالوا: ماتت. قال: ( أفلا آذنتموني )؟ قال فكأنهم صغروا أمرها أو أمره. فقال : ( دلوني على قبرها ) فدلوه فصلى عليها ،ثم قال: ( إن هذه القبور مملؤة ظلمة على أهلها وإن الله ينورها لهم بصلاتي عليهم ). [ رواه البخاري

Seorang wanita hitam jadi sebagai tukang bersih masjid. Suatu hari Nabi saw rasa ketiadaannya, lalu Nabi saw bertanya dan mereka menjawab “Sudah mati.” Nabi bersabda “Kenapa tidak beritahu kepadaku?” Seolah2 mereka memperkecilkan wanita itu. Nabi bersabda “Tunjukkan aku kuburnya.” Lalu mereka menunjukkannya . Nabi pun solat disitu dan berkata “ Kubur ini asalnya dipenuhi dgn kegelapan dan solat ku menyebabkan Allah memberi cahaya kepada mereka.”

SOLAT DIBENARKAN SEHINGGA SEBULAN BERDASARKAN:

أن أم سعد ماتت والنبي صلى الله عليه وسلم غائب, فلما قدم صلى عليها وقد مضى لذلك شهر. [ رواه الترمذي حديث رقم (1038) , والبيهقي 4/48 , قال الحافظ في التلخيص : ورواه البيهقي وإسناده مرسل صحيح ].

“Ummu saad mati dan Nabi saw tidak ada . Apabila Nabi saw sampai , nabi menyembahyangkannya selepas berlalu sebulan.”

DALAM MAZHAB SYAFIE TIDAK BOLEH SOLAT JENAZAH GAIB SEKIRANYA DALAM BANDAR ATAU TEMPAT YANG SAMA WALAUPUN IANYA JAUH. SEKIRANYA DI LUAR KAWASAN KITA WALAUPUN TIDAK SAMPAI JARAK SOLAT QASAR DIBOLEHKAN SOLAT GAIB.

hukum menghadiri upacara kematian orang kafir

1. Asalnya adalah dilarang menghadiri urusan jenazah orang kafir kerana ia adalah satu bentuk urusan agamanya. Dalilnya:

( ولا تصل على أحد منهم مات أبدا ولا تقم على قبره ) التوبة 84

“Dan janganlah kamu menyembahyangkan mana-mana orang munafik yang telah mati, dan janganlah kamu berdiri pada kuburnya.”

Ayat ini untuk orang2 munafik yang telah disahkan kekufurannya.

2. Dibolehkan untuk memberi ucapan takziah kepada mereka berdasarkan firman Allah:

وقولوا للناس حسنى ) البقرة 83

“Dan berkatalah dengan kata yang baik kepada manusia.”

Allah tidak menghadkan membuat ucapan yg elok kepada orang Islam. Ianya untuk semua.

3. HArus menghadirinya sekiranya yang meninggal adalah kaum kerabat seperti ibu atau ayah yang kafir. Ini berdasarkan hadis dari Ali ra berkata:

لما توفي أبو طالب أتيت النبي صلى الله عليه وسلم فقلت : إن عمك الشيخ الضال قد مات فمن يواريه ؟ فقال : ” اذهب فواره , ثم لا تحدث شيئا حتى تأتيني ” فقال : انه مات مشركا ؟! فقال :” اذهب فواره ” , قال : فواريته ثم أتيته , قال :” اذهب فاغتسل ثم لا تحدث شيئا حتى تأتيني ” قال : فاغتسلت ثم أتيته , قال : فدعا لي بدعوات ما يسرني أن لي بها حمر النعم وسودها “. [رواه احمد وأبو داود والبيهقي وإسناده صحيح ].

Apabila kematian Abu talib aku jumpa Nabi saw dan berkata: Sesungguhnya pakcik kamu yg sesat telah mati, siapa yg hendak kafankanya? Nabi jawab “ Pergi kamu segera dan jangan cakap apa2 sampai kamu datang semula.” Ali brkata “DIa mati kafir.” Nabi kata “ Pergi cepat.” LAlu aku pergi mengkafankannya , kemudiannya berjumpa dgn Nabi saw. “ Nabi kata “ Pergi mandikannya dan jangan cakap apa2.” Lalu ali ra pergi memandikannya dan berjumpa dgn Nabi saw semula. Nabi saw pun berdoa kebaikan untukku yg mana aku tidak suka diganti doa tadi dengan unta yang mahal.”

Ini adalah mazhab Syafie dan Hanafi. Imam Nawawi berkata dalam Majmuk:

لا يكره للمسلم اتباع جنازة قريبه الكافر ونص عليه الشافعي في مختصر المزني “

Tidak makruh orang Islam mengiringi jenazah saudaranya yg kafir.”

Fatwa dari المجلس الأوروبي للإفتاء والبحوث (majlis fatwa dan kajian eropah):

فإنه يجوز للمسلم أن يحضر تشييع جنازة والديه أو أحد أقربائه غير المسلمين، ولا حرج في حضوره للمراسم الدينية التي تقام عادة للأموات في الكنائس والمعابد، على أن لا يشارك في الصلوات والطقوس وغيرها من الأمور الدينية، وكذلك يجوز له حضور الدّفن، ولتكن نيته في ذلك وفاءً بحق البر والصلة،

“Harus orang Islam menghadiri penyelenggeraan jenazah ayahnya atau saudaranya yg bukan Islam. Tidak mengapa hadir pada upacara agama yg diadakan utk mayat bukan islam (saudaranya) yg diadakan di gereja atau temple. Tetapi tidak menyertai dalam doa, sembahyang atau bunyi2an dan lain2 yg dari agamanya. Demikian juga harus menghadiri pengkebumiannya. Hendaklah niatnya utk melaksanakan kebaikan dan menjaga silaturrahim.